Jumaat, 12 Mei 2017

saki baki masa

Aku rindu pada waktu lalu-lalu yang engkau melawan penat hanya untuk dengar aku.

Hanya untuk tahu cerita aku.

Tapi kan itu dulu.

Waktu itu semuanya baru. Biji mata menjadi ungu pun kita tak peduli. Setiap inci kita bualkan. Setiap detik, saling cuba menyulam.

Sekarang.

Aku ini bukan yang pertama. Yang pertama itu adalah kerjamu. Yang kedua itu adalah rehatmu. Yang ketiga itu adalah ruangmu untuk difahami dan dimengerti. Yang keempat itu sehingga yang kedua terakhir itu adalah segalanya yang tidak memerlukan aku.
Dan yang terakhir itu barulah aku. Yang terima saki-baki masa setelah semua terpenuhi.

Aku tak harap apa-apa pun. Cuma cukupla bukan penerima saki-baki masa yang kau miliki dalam sehari itu.

Bila aku sebenarnya berkecil hati, aku mengharap bukan hanya sekadar text, 'minta maaf..', sebab bagiku dengan text sebegitu tidak langsung membezakan kau dengan manusia biasa-biasa dalam hidupku.

Aku tak pasti, sampai bila akan berkecil hati. Sampai bila rasa diri ini tidak penting.

Tapi yang aku pasti, aku sudah penat.

Tiada ulasan: