Jumaat, 5 Mei 2017

5hb aku yang kesebelas

Sejak Selasa aku rasanya tidak larat. Tidak sihat. Tiba-tiba aku hilang suara. Demam dan batuk-batuk.   Seperti ada batu didalam tekak. Perit.

Sebenarnya aku merayu untuk mendapatkan perhatian. Tapi tidak diendahkan. Malah tidak dipedulikan. Entahlah. Seakan dosaku terlalu dasyat untuk sedikit perhatian. Seakan kemarahan itu tak wajar terpadam untuk hari istimewa ini.

Sedangkan aku juga struggle untuk menekan papak kekunci menaip ini. Aku struggle untuk meneruskan tugas walaupun ada masanya aku ingin memberitahu TKL untuk tidur saja dibilik dan berehat sambil tenangkan perasaan. Setidaknya aku struggle.

Sepatutnya, entri aku tentang detik indah hari ini pada tahun lepas. Detik yang memerangkap kita dalam perasaan ini. Dan hari ini aku cuma menunggu satu panggilan dalam sedang berselimut untuk setidaknya saling mensyukuri rasa. 

Tapi dengan mengendahkan semua ini, percayalah hati aku sangat kecewa. 

Kalau ada satu dua kata untuk semua hari-hari tanpa suara aku, tanpa bayang aku dan tanpa kelibat aku... Terima Kasih dan Maaf.

Tiada ulasan: