Ahad, 14 Mei 2017

#

Hati saya menangis. :(

Jujur. Semua ini sakit.

Saya tidak akan rasa ini lagi.

Sabtu, 13 Mei 2017

magis yang tiada

Aku harap aku akan ingat sakit ini kuat-kuat.
Aku akan ingat jawapan ringkas itu. Aku akan selalu membayangkan ketenangan engkau tanpa aku. Yang aku tidak mampu lakukan ke atas engkau.

Aku akan ingat aku terduduk meraung membalun buku lima ke dinding konkrit kerana perasaan yang seperti ingin membunuh seseorang.

Aku akan ingat aku masih terjaga sehingga 3 pagi dengan pedih hati.

Aku akan ingat 20 panggilan aku yang engkau mungkin sedar seawal pagi namun kau rasakan tiada apa yang penting dengan 20 panggilan itu. Malah engkau tidak sudi menghubungi walau sekali pun untuk bertanya kenapa.

Aku tidak mahu bersaing lagi dengan masa engkau. Aku tidak mahu bersaing lagi dengan penat engkau dimana aku akan tahu kalah. Aku terasa seperti bukan siapa-siapa. Aku malah membayangkan bahawa aku tidak mampu membuat kau kuat. Sekuat dulu. Dan hanya dulu.

Usah singkap apa-apa. Hanya anggap aku tidak bertuah mengharap magis yang tiada.

Jumaat, 12 Mei 2017

saki baki masa

Aku rindu pada waktu lalu-lalu yang engkau melawan penat hanya untuk dengar aku.

Hanya untuk tahu cerita aku.

Tapi kan itu dulu.

Waktu itu semuanya baru. Biji mata menjadi ungu pun kita tak peduli. Setiap inci kita bualkan. Setiap detik, saling cuba menyulam.

Sekarang.

Aku ini bukan yang pertama. Yang pertama itu adalah kerjamu. Yang kedua itu adalah rehatmu. Yang ketiga itu adalah ruangmu untuk difahami dan dimengerti. Yang keempat itu sehingga yang kedua terakhir itu adalah segalanya yang tidak memerlukan aku.
Dan yang terakhir itu barulah aku. Yang terima saki-baki masa setelah semua terpenuhi.

Aku tak harap apa-apa pun. Cuma cukupla bukan penerima saki-baki masa yang kau miliki dalam sehari itu.

Bila aku sebenarnya berkecil hati, aku mengharap bukan hanya sekadar text, 'minta maaf..', sebab bagiku dengan text sebegitu tidak langsung membezakan kau dengan manusia biasa-biasa dalam hidupku.

Aku tak pasti, sampai bila akan berkecil hati. Sampai bila rasa diri ini tidak penting.

Tapi yang aku pasti, aku sudah penat.

be careful with my heart

To be a good leader its never easy. Its a tough job to fulfill.

Semalaman saya tidak dapat tidur hanya memikirkan bagaimana tindakan sewajarnya.

Entah kenapa juga hati saya terlalu pedih. Termenitis air mata. Rasanya terlalu ingin meluah. Tapi saya sedari tiada siapa.

Secara teknikalnya, saya sudah bosan.

Sebenarnya kita tidak perlukan apa-apa untuk cinta, kita cuma perlukan masa. Dan kalau itu pun kita teragak-agak dan mengalah untuk memberi, maka lupakan saja. Kita hanya akan menyakiti dengan alasan untuk difahami.

Jumaat, 5 Mei 2017

5hb aku yang kesebelas

Sejak Selasa aku rasanya tidak larat. Tidak sihat. Tiba-tiba aku hilang suara. Demam dan batuk-batuk.   Seperti ada batu didalam tekak. Perit.

Sebenarnya aku merayu untuk mendapatkan perhatian. Tapi tidak diendahkan. Malah tidak dipedulikan. Entahlah. Seakan dosaku terlalu dasyat untuk sedikit perhatian. Seakan kemarahan itu tak wajar terpadam untuk hari istimewa ini.

Sedangkan aku juga struggle untuk menekan papak kekunci menaip ini. Aku struggle untuk meneruskan tugas walaupun ada masanya aku ingin memberitahu TKL untuk tidur saja dibilik dan berehat sambil tenangkan perasaan. Setidaknya aku struggle.

Sepatutnya, entri aku tentang detik indah hari ini pada tahun lepas. Detik yang memerangkap kita dalam perasaan ini. Dan hari ini aku cuma menunggu satu panggilan dalam sedang berselimut untuk setidaknya saling mensyukuri rasa. 

Tapi dengan mengendahkan semua ini, percayalah hati aku sangat kecewa. 

Kalau ada satu dua kata untuk semua hari-hari tanpa suara aku, tanpa bayang aku dan tanpa kelibat aku... Terima Kasih dan Maaf.