Rabu, 28 Disember 2016

I'm in good

Hal ini mungkin kecil saja. Tak perlu banyak masa untuk pujukkan hati saya. Tapi dari memilih untuk ‘fight to win, you choose to sleep and get some dream’. Kamu penat (saya ingin memahaminya dengan baik walaupun hati saya pedih ditinggalkan ‘tergantung’)

Maaflah kalau mungkin saya agak ‘keanak-anakkan’ dalam mengadu persoalan dan menagih penjelasan.

Terkadang saya bingung juga oleh kamu.

Saya telah melakukan sehabis baik mengikut kemahuan kamu. Membelai hati kamu sepertimana saya mahu ianya diperlakukan ke atas saya. Menepis kekasaran sepertimana saya tidak pernah mahukannya. Maaf jika masih tak sempurna.

Mungkin juga semakin kamu mengenal saya semakin tak kamu temukan apa-apa. Atau mungkin segala apa yang kamu inginkan, semuanya telah kamu perolehi dan tak bersisa lagi.

Kita berjanji untuk tidak membiarkan salah satunya tidur dalam keadaan sakit hati. Anggaplah itu cuma sah laku pada waktu dulu-dulu. Kerana apa yang saya rasakan, saya sering ditinggalkan begini.

Sebak hati saya menulis ini. Saya tidak juga merayu apa-apa dari penulisan ini. Anggaplah saya hanya ingin mendapat sedikit kelegaan.

Andai tak terasa ingin mengembalikan bunga-bunga dihati, tak mengapalah. Usah memaksa diri. Biar masa memujuk saya.


And I'm in good. I promise.

Isnin, 5 Disember 2016

5hb kita yang keenam

Tak sedar langkah demi langkah walaupun adakalanya bertatih untuk mara, kita jejak juga angka enam.  
Ini bermakna setengah tahun kita melayari semua ini. 

Aku akui ada sedikit rasa kesengsaraan. Malah terkadang aku berang dengan semua kebiasaan yang kian berubah. Aku tak cukup sedia. Walaupun begitu, aku akan belajar lagi. 

Saat aku menaip ini, perasaan bercampur baur. Entah. 

Aku tidak pernah menjangka engkau akan mengetuk pintu hati aku. Banyak lagi perkara yang aku tidak jangka. 

Terkadang aku terlalu inginkan penjelasan tapi seringkali penjelasan aku dimulai dengan keluhan berat dan penjelasan itu hanya satu perkataan. 

Tidakkah engkau tahu betapa pentingnya setiap penjelasan itu supaya tersuntik semula semangat hati ini? Supaya aku semakin ada kekuatan agar bertahan.

Keep holding on. Tunjukkan aku caranya untuk terus bertahan. We will fight and defend. Kita akan selalu lawan dan saling mempertahankan. Namun seringkali juga aku lihat layanan ke aku dengan nada sedikit marah dan berbaur geramji. Just stay strong. Bagaimana aku ingin kekal kuat, kalau sebenarnya engkaulah kekuatan aku yang terkadang melemahkan dan menakutkan aku?

Ada masanya bila bersama dan berkomunikasi aku terpaksa menjadi 'sesempurna' boleh agar hujung-hujung perbualan tiada persoalan. Dan ada masanya, aku seperti menunggu 'bom jangka' yang akan meletup bila-bila masa. Kerana takut akan tercedera, aku memilih untuk diam seperti 'tikus basah'. Cuba untuk mendinginkan segala.

Semoga ini kali terakhir aku meluah begini. Bukan tak pernah bahagia, tapi aku tercari-cari cara untuk bercinta dan menjadi pencinta terbaik.

Maafkanlah aku kerana punya hati yang rapuh. Ampun.

Sabtu, 19 November 2016

bukan tak mahu tapi tak mampu

Sebak juga rasanya ingin menulis ini. Berkaca-kaca mata aku. Tolong jangan di salah erti kan. Aku tiada niat apa-apa lagi. Kalau ada pun, aku cuma ingin tidur.

Aku penat. Sangat penattt. Sehinggakan aku ingin merayu sehina-hinanya. Tapi mungkin hati tinggal separuh. Kenangan tidak mampu mengembalikan kita ke titik mula. Tidak apa lah. Bukan salah siapa-siapa. 

Kalau sudah memang begitu rasa dihati, usah menabur simpati. Usah menipu diri. Mungkin kita sudah tiba disatu persimpangan dimana aku tidak diperlukan lagi. Di persimpangan itu mungkin kau ingin cepat berlari. Sedangkan aku masih ingin menikmati. Usah toleh ke aku dan hamburkan rasa bersalah mahupun kesal. Berlarilah. Temukan destinasimu. 

Engkau telah terlihat posisi jelek aku. Maaf. Kalau mungkin anganmu ke aku musnah kerana itu, aku cuma boleh cakap maaf. Tak usah takut mengecewakan aku. Aku masih hidup. 

Tolonglah. Doakan aku tidur. Rasanya kepala ini bakal pecah. Aku tak mahu apa-apa. Aku cuma mahu ketawa seperti kau tetap mampu ketawa tanpa aku. Aku cuma mahu tidur dan bangun dengan semangat meneruskan perjuangan. Setakat ini, semuanya sirna.

p/s; 23hb, terima kasih kerana datang memberi aku peluang tapi maaf, mungkin bukan sekarang. Kalau pun mungkin takkan pernah datang lagi, aku redha. Bukan tak mahu tapi tak mampu. 

Rabu, 16 November 2016

miss na miss kita talaga

Rindunya aku pada kau. Siang tadi sampai termimpi kau muncul di tepi katil membangunkan aku yang sedang tidur. Seperti nya kau sedang buat kejutan. Gembiranya aku bukan kepalang. Malah, aku merasakan itu seperti nyata sekali. Rupanya, itu mimpi.

Salah aku kah sayang? Sepenuhnya? Atau mungkin semua kian pudar? 

Aku hilang fokus. Entah bagaimana aku harus teruskan keinginan ini. Senyuman, gurauan dan riang aku sedikit kepura-kepuraan. Tapi apa lah daya aku?

Dalam doa, semoga Allah mempermudahkan segala perjuanganmu. Semoga segalanya mudah. Dan rasakan aku merinduimu. Memelukmu dari jauh. 

Aku habis kata. Tapi aku masih ada rasa cinta. Buat kau dan buat kita.

Sabtu, 5 November 2016

5hb kita yang kelima


Cinta itu segiempat, adil disetiap sisi. Cemburu itu segi tiga, tajam disetiap bucu. Rindu itu bulat, tak berpenghujung. Seperti aku merindukan kamu selalu. Dalam diam atau dalam aku memberitahu. Sungguhpun terkadang ia menyiksa, namun aku rela ianya begini. Kerana selagi rindu itu ada, selagi itu cinta pasti disana. Baik-baik saja dan terjaga.

Sayang ku, selamat berjumpa lagi di 5hb ini. Sungguhpun mungkin kita saling mengucap dalam bisu, aku pasti kamu mendengar aku dan aku juga mendengarkanmu. 

Sikit masa lagi Sayang. Selagi mampu, selagi itu segalanya bisa.

There is always beautiful rainbow after rain. And there is always beautiful love after you.

Ahad, 30 Oktober 2016

doa baik-baik

Dalam keadaan yang terbatas aku menaip ini satu demi satu. Disini saja aku mungkin mampu mendapatkan kelegaan.

Ya Allah. Berat sungguh ujian Kau buatku kali ini. Aku mohon ringankan sedikit. Paling tidak, tenangkan lah hati ini. Hentikanlah airmata ini. Tersangat aku mohon.

Bukan sekarang. Bukan sekarang. Tolong, bukan sekarang.

Seandainya ini adalah hukuman di atas segala khilaf, mohon berikan peluang untuk aku perbetulkan. Berikan aku tanda kepada siapa harus aku perbetulkan silap itu.

Dengan tiba-tiba aku terasa sendiri dalam perjuangan menempuh ketakutan ini. Kalau memang aku ditakdirkan sendiri dalam ketakutan ini, berilah kekuatan berganda untuk aku merempuhinya. Gigil dan denyut jantung yang tidak ketentuan mengharap semua baik-baik saja. 

Tenangkan jiwa-jiwa mereka yang gelisah. Jawabkan kepada mereka dengan jawapan yang lega. 

#doabaik-baik

Khamis, 27 Oktober 2016

aku penat

Secara teknikalnya, aku sudah bosan berada dalam sistem kerja aku. Tidak lagi seperti dulu. Bak kata satu pepatah, 'air jika tidak mengalir akan bertakung dan mencermarkan dirinya sendiri'. Begitulah apa yang aku rasakan sekarang. Bertakung. Dulu aku mahu umpamakan ilmu yang aku ada sebagai air yang mengalir. Sentiasa memberi manfaat disetiap persinggahannya. Sejuk dan menyuburkan hidupan disekitarnya. Sekarang, ianya seperti sudah bertakung dan menjadi lopak. Dipandang orang terasa keji. Mengotori malah tak ingin didekati.

Aku penat menampilkan watak ketua. Watak pemimpin dan bermain sebagai watak utama disetiap gelanggang. Sentiasa ditiup dengan harapan. Tak sedar yang hati ini juga ada masanya akan pecah.

Terlalu letih rasanya memikul harapan dan expectation yang tinggi dari segenap orang. Sentiasa saja nama aku dibarisan hadapan. Ayat ini mungkin poyo bagi kalian. Tapi dari hati aku yang paling dalam, perasaan ini sangat azab.

Kebelakangan ini aku sentiasa 'mengelak'. Malah dalam sedar aku memberikan 'bad respond' pada arahan-arahan yang aku rasakan 'sampah' dan macamlah orang lain bodoh sangat untuk buat benda tu selain aku.

Katalah apa saja. Sesungguhnya anda bebas bersuara dan ini hak aku untuk turut berbicara. Ugutlah aku dengan apa cara. Penilaian tahunan? Arghhh. Aku tidak pernah endah sedikit pun pasal penilaian tahunan ini. Malah penilaian itu aku hanya selak sekali dan tandatangan. Tidak pernah sedikit pun aku melihat itu sebagai maklumbalas terbaik untuk prestasi kerja aku.

Dia asyik cakap, 'Setiap kali saya mintak cikgu Yulie buat maksudnya saya tau cikgu Yulie memang boleh buat'. 'Cikgu Yulie adalah antara jurulatih terbaik saya'. 'Saya tau cikgu Yulie boleh lakukan sesuatu untuk team dan dimanfaatkan untuk jabatan'. Well, the only word yang aku mau sangat cakap ketika itu ialah. 'Damn it!'

You know something?  I am tired! 

Aku mula mempertikai banyak perkara kebelangan ini dan terkadang aku sedikit murung. Jiwa aku sudah mula memberontak mencari jalan keluar dari sistem ini. Sistem ini sudah mula dipolitikkan. Aku geli! Yang jelas, aku juga marah.

Kalau ada satu sebab kenapa aku masih kekal berada disini, sebabnya hanyalah satu. Sistem ini pernah mengubah perwatakan seorang remaja pendiam kepada seoarang yang yakin mengeluarkan suara dan mencurah isi kepala.

(-.-)'

The Lady


Pukul 3.34 pagi dimana aku baru saja selesai memuat turun movie di atas. Dicadangkan oleh seseorang yang bunyinya beriya-iya mahukan aku men 'download' movie tu. Sejujurnya, aku tidak begitu bijak men 'download' movie malah aku tidak pasti pautan yang paling tepat untuk mendapatkan movie kegemaran aku. Namun begitu, seseorang itu mencadangkan tajuk movie ini untuk aku cari dengan berlandaskan isi cerita sejarah yang mungkin merupakan salah satu genre kesukaan aku.

Dear you my darling. Aku harap itu adalah tajuk yang tepat untuk movie yang kau sebutkan minggu lepas. Aku sebenarnya ada sedikit kekeliruan namun berbekalkan ingatan perkataan 'lady', 'Michelle' dan 'Burma', agak mustahil untuk klu itu ada pada movie lain selain movie dengan gambar di atas.

Sementara menunggu hasil 'download' siap sepenuhnya, sempat juga aku menonton separuh jalan ceritanya. Cerita yang menarik tapi sayangnya, sejarah Burma kurang menjadi sorotan minda aku menjadikan aku agak 'bodoh' untuk tahu cerita ini dengan lebih baik. Lalu aku tinggalkan sebahagian cerita untuk dilihat bersama dengan harapan ada sedikit pencerahan dari orang tu. Tidak sabar rasanya.

Selain berjaya mendapatkan movie ini, ada pembelajaran lain yang turut menjadi bonus aku untuk dimanfaatkan pada masa hadapan. Terima kasih encik Youtube.

p/s; Aku kurang yakin dengan penulisan yang bersulam mengantuk ini. Tapi aku juga tidak sanggup tidur tanpa memberitahu kau berita gembira ini. =) Magandang Gabi Mahal Ko.

Rabu, 5 Oktober 2016

5hb kita yang keempat

Aku hampir putus asa dengan kamu. Aku takut. Kebelakangan ini aku merasakan kamu lain. Sedikit asing. 

Aku akui aku kekok.

Tapi. Dalam-dalam aku memujuk hati. Membiarkan kamu dengan masa kamu.

Kau begitu penat kan sayang? Kau sudah cukup penat cuba melompat untuk menggantung cita-citamu dilangit yang tinggi. Andai saja aku bisa menjadi sayapmu yang mampu membawa kau terbang secepat yang boleh agar kita lebih punya banyak masa untuk bercinta, alangkah indahnya.

Maafkan aku. Aku bukan sahaja tidak mampu menjadi pendorong malah untuk memahami kau juga aku memberontak sendirian. Nanti, bila kau penat dengan aku, usah ungkapkan kata-kata kesal ya sayang. 

Melangkah lah menuju destinasimu sayang. Aku akan tunggu kau digarisan penamat. Semoga saling menjaga cinta sehabis bisa.

I can't breath. (semoga kau ingat ungkapan ini maksudnya apa)

p/s; ketika aku menaip ini, kau sedang tidur melawan sakit kepala (9.46 pm) Aku cuba kejutkan tapi kau seperti membutuhkan rehat. Lalu aku membiarkan kau lena dengan tenang. Selamat malam sayang.

Khamis, 22 September 2016

sahabat sepanjang hayat

Ku biar kalam berbicara 
Menghurai maksudnya di jiwa 
Agar mudah ku mengerti 
Segala yang terjadi 
Sudah suratan Ilahi 

Ku biarkan pena menulis 
Meluahkan hasrat di hati 
Moga terubat segala 
Keresahan di jiwa 
Tak pernah ku ingini 

Aku telah pun sedaya 
Tak melukai hatimu 
Mungkin sudah suratan hidupku 
Kasih yang lama terjalin 
Berderai bagaikan kaca 
Oh teman, maafkanlah diriku 

Oh Tuhan 
Tunjukkan ku jalan 
Untuk menempuhi dugaan ini 
Teman, maafkan jika ku melukaimu 
Moga ikatan ukhwah yang dibina 
Ke akhirnya 

Aku tidak kan berdaya 
Menahan hibanya rasa 
Kau pergi meninggalkan diriku 
Redhalah apa terjadi 
Usahlah kau kesali 
Mungkin ada rahmat yang tersembunyi

Sahabat, sungguhpun hati ini mula membisikkan jengkel namun aku tidak mampu menafikan kau adalah sahabat sepanjang hayat. Amarah yang membenam di dalam dada, semakin aku selami semakin aku temui diri aku yang tidak adil. Aku juga ada salahnya. Andai bahasa minda kita tidak mampu menyatukan emosi kita, aku masih percaya kata hati kita meyakinkan kita untuk terus meniti liku kehidupan ini sebagai sahabat.

Walaupun sekiranya nanti, aku atau engkau mengubah rentak ini, usah salahkan sesiapa. Usah kita saling membenci dan iri hati. Aku mahu menetapkan satu kepercayaan bahawa kita sedang melalui fasa yang agak sukar dan aku pasti semua ini ada penghujungnya. Semua akan baik-baik saja. 

Aku pernah berkata, andai aku mampu berbaik dengan engkau dan andai air yang keruh kembali jernih, mungkin jernihnya tidak seperti dulu. Tapi, aku mengharapkan akan ada satu keajaiban dan semoga ianya tidak seperti itu.

Aku bukan pujangga. Aku bukan Hamka. Kata-kata dan tulisan aku tidak cukup mampu menyembuh hati engkau yang berduka. Malah, aku akui terkadang penat dan lelah. 

Percayalah, dengan cara apa pun, dihati ini masih selalu mendoakan kau. Lirih mata aku masih memerhati tingkah kau. 

Selasa, 20 September 2016

bogoshipoyo

Budak Baik,

I miss you.

Rindu berbual dengan engkau.

Namun aku tahu, engkau juga sedang berusaha gagah untuk menyudahkan segala saki baki perjuangan demi sebuah kecemerlangan.

Semoga sukses ya Sayang.

Ouh ya. Jangan risau aku.

Aku akan tunggu engkau.

Go win.

I Love You.

And

Always.

Isnin, 19 September 2016

jangan ada benci

Semoga entri ini mampu mendinginkan hati kita yang panas dan rimas dalam pergelutan ini.

Cinta hatiku sayang. Dari hati ini, dirimu amat aku cintai. Amat. Dan kerana itu, kesakitan adalah sebahagian dari pakejnya.

Ketika dulu, hati ini tidak mengenal hatimu malah tiada yang luar biasa aku lihat tentang kamu, sungguh aku ingin kembali ke detik itu dan bermula dari saat pertama aku melihat kamu di dalam bas.

Namun, bila aku memikirkannya semula, aku mula merasakan bahawa cara kita memulakan semua ini masih lagi dengan cara yang paling indah dan sangat istimewa untuk aku kenang sampai bila-bila.

Sayang. Aku tahu kamu sedang menyekat panggilan aku. Dan kamu memberikan aku satu alasan untuk membenci. Sebab aku rasa ini hukuman yang perit. Hukuman yang mematikan nafsu-nafsu aku untuk tidur dan makan. Saat getar ini aku rasakan lagi. Tapi barangkali kamu akan membaling aku dengan satu soalan, ‘Siapa yang mula?’.

Sebelum aku meneruskan entri ini, aku mohon agar kamu tidak menganggap entri ini berbentuk rayuan, belas kasihan apalagi kalau ianya mampu merentap kebahagian kamu pada hari-hari depan. Sangat aku mohon itu.

Sayang.

Sebenarnya, sudah lama aku sungguh berkecil hati. Tapi aku diamkan kerana aku rasa kamu tidak akan mahu mendengar rintihan aku. Banyak perkara yang berubah-ubah dinamik. Malah aku terdidik untuk memujuk hati sendiri. Rajukan aku tidak lagi kamu hiraukan dan aku sering memberontak sendirian.

Sayangku. Kau umpama magis. Yang muncul entah dari mana dan tiba-tiba mencuri perhatian aku dan juga boleh menghilang serta merta meninggalkan aku dengan kehairanan yang panjang. Lalu ianya tinggal satu soalan yang kekal sebagai soalan.

Ketika segala kedukaan hati ini tidak terpedulikan dan seperti ditiadakan, itulah yang menambahkan kesakitan yang bertimpa-timpa. Mengapa semakin kamu mengenal hati aku, semakin kamu tidak mampu mengasuh hati aku? Mengapa sayang?

Aku memikirkan ini berkali-kali dan menahannya kuat-kuat didalam dada agar tidak terluah kerana aku sangat takut kamu memikirkan aku tarlalu mengharapkan kesempurnaan. Aku tahu itu. Aku tahu tiada hubungan yang sempurna. Malah kita mulakan semua ini dengan sangat jelas tanpa kesempurnaan.

Yang jiwa ini amukkan adalah kebiasaan yang kamu mulakan berubah kepada kedinginan yang aku rasakan.

Wallahi. Aku jelas dengan perasaan ini. Aku cinta akan kau. Dan aku dapat juga merasakan kau mencintai aku setulus hatimu. Entah kenapa hati ini terkacau. Semakin kamu berdiam, semakin aku rasa terbenam. Aku sangat memerlukan kamu memeluk hati aku sekuatnya dan katakan pada aku seindah-indah bahasa supaya aku baik-baik saja. Aku hanya perlukan itu tapi kamu enggan. Dan lagi, aku berlawan dengan kesenggsaraan ini bersendirian.

Sayang.

Aku takut aku penat. Penat merasakan tidak diperlukan. Penat merasakan aku bukan antara keutamaan dan kepentingan kau. Penat untuk bangun lagi dan melangkah ke depan.

Andai kita memilih untuk mengalah, aku akan kekal bercinta dengan kenangan kita.

Andai kenangan indah kita tidak mampu menutupi kudis-kudis hati yang terkecewa, aku akan terima dan berjanji untuk tetap setia memeluk kenangan sebaik bisa.

Andai kata-kata keramat tidak mampu lagi menjadi pembangkit semangat untuk bangun mencuba, semoga kita tidak saling membenci ya sayang.

Andai kita sudah puas mencuba dan kita tetap memilih untuk mengalah, aku mohon semoga pilihan itu tidak melukakan sesiapa. Semoga cita-cita kita masih terasa ghairah dicapai.

Aku tidak mahu hubungan ini menjadi satu alasan kepada kekalahan hidup kita sedangkan yang aku impikan kita saling mendoakan kemenangan bersama.

Aku akhiri entri ini dengan salam maaf dari aku yang mencintaimu sangat-sangat.
  

Isnin, 5 September 2016

5hb kita yang ketiga

Kata mereka, kau tak hargai dia. Kata mereka, kau singkirkan dia. Kata mereka, habis madu sepah dibuang. Kata dia pula, dia seolah diabaikan. Kata dia lagi, kau tak seperti dulu.

Peduli apa orang kata. Caci maki mereka, biarkan saja.

Andai saja mereka dengar semula cerita kau dari mula, pasti ianya tak begini. Boleh saja, aku mematikan semua kata cerca mereka. Boleh saja aku tamatkan teka teki mereka. Tapi, untuk apa?

***

Dear darling,

Kebiasaan kita semakin tumbuh dan mencorak warna. Yang dulu tidak sama seperti kini. Namun masih ada indahnya yang tersendiri. Kalau aku diberi pilihan, aku masih mahu kau yang dulu. Kau yang tercari-cari aku dalam kesibukan waktu. Kini, aku yang memburu kau dalam kerinduan aku.

Walau apa pun jua sayang. Jangan izinkan hati ini mencipta jarak kita. Jangan.

Dan jangan sesekali kau sudi-sudi ulangi sakit yang kau biar aku lalui pada 8hb hingga 10hb Ogos itu. Jangan. Sebab apa yang kau lakukan itu adalah sangat jahat.

Syukurlah. Kita berjaya lagi melalui fasa yang sukar. Semoga kita saling mudah memahami dan saling menjaga hati.

***

Pain is a part of love. So, let it be.

Rabu, 10 Ogos 2016

doakan aku selamat

Pastikan anda dalam keadaan yang selamat sebelum anda bersedia untuk menyelamatkan orang lain.

Kata-kata ini seolah-olah telah menjadi petunjuk kepada apa yang aku bingungkan ketika ini. Terima kasih.

Ketika kamu datang bertanya tentang banyak perkara kepada aku, aku menjawab biasa-biasa tanpa mempersoalkan apa-apa.

Ketika kamu datang kepada aku dan kita mula menghampar cerita dengan rasa-rasa indah, aku mula bertanya kenapa.

Ketika kamu berjaya hadirkan rasa rindu yang dasyat, aku terus bertanya kenapa.

Ketika kamu berjaya membuatkan aku sayang kepada kamu dan aku mengakuinya dengan sempurna, aku tidak pernah mempertikai ianya untuk apa.

Ketika kamu mula menjadikan perbualan kita menjadi satu kebiasaan, aku mula ketagihan. Ketagih mencintai kamu untuk saat yang seterusnya.

Dan kita melupakan situasi, keadaan serta ketidaksempurnaan. Malah, terkadang perasaan tidak menyebelahi kita. Lalu kita berantakan. Dan mungkin, ku kira kesakitan ini yang paling sadis yang pernah aku lalui seumur hidup ini.

Namun begitu. Masih ada saki baki soalan yang ingin aku utarakan. Tapi tak mengapa. Aku mungkin lewat.

Atau mungkin aku sudah melampau batas beban amarah yang kamu mampu tampung.

Pernah tidak kamu rasa kepala terlalu berat, begitu juga mata yang menuntut tidur dan kamu hanya tidak mampu untuk itu?

Pernah tidak kamu berjalan dengan merasakan langkah kamu longlai malah ada masanya hampir sedikit terjatuh tapi kamu tersedar tiada apa-apa untuk berpaut?

Pernah tidak kamu rasakan badan menggeletar dan sebenarnya kamu terlupa makan? Malah sebenarnya, kamu hilang nafsu untuk makan.

Ketika kamu sedang sendirian lalu termenung tanpa penghujung dan bangun dalam keterpaksaan yang kau lawan kuat. Hanya memujuk hati bahawa dunia ini masih memerlukan aku.

Semoga. Kamu tidak merasakan ini.

Aku telah cuba mendapatkan jawapan, hanya aku tidak temukan. Atau mungkin kita akan melalui pertembungan waktu.

Well. Penggemar buku motivasi hilang santapan jiwanya. Aku hanya ingin selamatkan diri aku. Terima kasih kawan-kawan. Maaf kalau kedukaan ini dengan sengaja atau tidak telah menjadi beban kalian. Maaf.


Doakan aku selamat.

Jumaat, 5 Ogos 2016

5hb kita yang kedua

Syukur. Kita jejak juga angka 5hb ini.

Rasanya, kita banyak melalu detik-detik sukar. Waktu-waktu kita saling menghambur curiga kerana rasa yang tidak dituruti. Hati yang tidak terpuas. Namun, hujung-hujungnya kita lepasi dengan baik. Selalunya kau yang berjaya membawa aku melepasi semua itu.

Banyak yang ingin aku perkatakan namun ungkapan kata seperti tidak mahu tersusun rapi untuk buat kau mengerti.

Satu perkara yang sering aku ingat-ingat dalam tempoh ini adalah pada 12 Julai lepas. Amarah yang memuncak. Sakit dan perit. Dihujung talian kau cuba membuat aku kembali waras. Memujuk aku agar bisa tenang. Kata kau, ‘Sayang, walau apa pun, jangan lafaz kata putus k..’

Aku tidak pasti sampai bila ungkapan itu mampu melalikan aku agar sentiasa kuat untuk kau. Tapi yang pasti, aku janji akan terus mencuba sehabis baik.

Asalkan kau ada sayang.

Love is always patient and kind. It is never jealous. Love is never boastful nor conceited. It is never rude or selfish. It does not take offense and is not resentful. Love takes no pleasure in other people's sins but delights in the truth. -A Walk to Remember


p/s; Tidak sampai hati mau schedule kan entri ni. Semoga hati kita terpujuk. I love you.