Jumaat, 21 Ogos 2015

ku katakan dengan indah

Ringkasnya begini. Sekarang aku dengan Gja dan Suer. Aku sebenarnya singgah menginap di rumah diorang sementara menunggu waktu penerbangan ke Sarawak pada hari Ahad nanti.

Ok, mari aku mula cerita aku. Kenapa aku ke Sarawak pada Ahad ini? Bulan Jun lalu, aku dengan secara paksa rela telah dimasukkan sebagai ahli Kumpulan Kreatif dan Inovatif (KIK) wakil kem aku bersama 9 orang yang lain yang juga aku berani cakap dipaksa rela. Kem aku merupakan satu-satunya kem yang mewakili Sabah untuk bertanding dengan 2 kem dari Sarawak nanti.

Bermula dengan perasaan geram, sakit hati dan yang paling banyak aku rasa adalah 'dianiaya' oleh ketua aku sendiri, aku gagahi detik-detik sukar bersama ahli kumpulan yang kami gelarkan sebagai HOPE. Kenapa aku kata aku 'dianiaya'? Pertama, aku rasa aku adalah antara barisan jurulatih serba boleh  melakukan banyak perkara. Kedua, apa yang mereka harapkan hanya akan terhasil dengan adanya aku.(ayat poyo tapi fakta)

Entah kenapa, walaupun detik-detik sukar itu kami selusuri makin banyak hikmah yang aku temui. Keakraban kami dalam kumpulan memang awesome! Aku semakin kenal dengan Nizam dan Beb (jurulatih fizikal). Aku selalu rasa kurang tanpa Hanim (ustazah).

Satu saat dimana kami perlu memilih presenter, aku tahu tumpuan mereka mahukan aku terutamanya Nizam yang terus akur dengan ralatnya apabila membentang perkara yang dianggapnya jauh dari kepakarannya. Alyas pula yang sering mendapat jolokan jurulatih petah bila berbicara seolah hilang punca saat perlu bersuara tentang projek sebegini. Jauh disudut hati, aku terlalu mudah rapuh sehingga dalam diam aku mempersiapkan diriku sendiri sebagai presenter. Cumanya, semua itu aku rahsiakan sehingga ia menjadi terlalu kritikal buat mereka berdua. Dalam tempoh 3 hari, segalanya nampak semakin bertenaga. Akhirnya, Nizam dan Alyas juga sebagai presenter utama.

Waktu sesi perkongsian, aku luahkan segala bicara agar tiada hati yang rasa terluka. Tiada dendam yang menjadi raja. Satu pepatah pernah singgah ditelinga aku, 'if you want to go fast, go alone. If you want to go far, go together.' Aku cuma mahu berhenti berlari sendiri. Aku cuma mahu membimbing semua menjadi aku andai ada sesuatu yang lebih itu ada padaku.