Jumaat, 8 Mei 2015

im sorry for blaming you for everything

Waktu aku menerima perkhabaran itu, aku panik. Aku gundah. Aku gelisah. Ingin rasanya aku heret kau dihadapanku tunduk memberi penjelasan dan membuat pengakuan. Hanya itu. Semuanya seakan terlalu jelas. Jelas kau yang salah. 

Aku bukan siapa-siapa untuk layak mengambil peduli. Tapi tidak pula aku tergamak menutup sebelah mata tanpa cuba berbuat apa-apa. 

Andai saja aku tidak mengenal kau dari dulu. Mungkin aku akan buat tak tahu. Tapi kerana kau pernah dekat dihati, memberi peluang pula untuk aku berkongsi pelbagai cerita. Ianya bukan aku jika aku tidak bertanya. 

Hampir naik gila rasanya, cuba menghubungi kau yang tidak muncul ditalian. Timbul rasa kesal, mengapa tanah semenanjung letaknya diseberang lautan. Kalau tidak, pasti kau akan kelihatan terlalu kecil dimataku untuk aku 'telan' kau hidup-hidup.

Dan rupanya Tuhan masih mengasihani kau. Dan Tuhan seolah 'menegur' aku. Malah aku rasa Tuhan 'menempeleng' hatiku yang mudah ampuh. Segala persoalan kau berikan penjelasan. Satu persatu walaupun diselang-seli dengan tangisan. Walaupun, aku rasa ianya masih terlalu bodoh untuk kau perlakukan itu, namun dihujung kataku, ada ungkapan'maaf' yang sebal tapi tetap juga ada lega yang besar.

Kita masih mau bertahan kerana sebuah kepercayaan. Dan disebalik satu kepercayaan itu, terletak pula seribu harapan. Harapan orang-orang yang menyayangi kau. Aku tidak minta menjadi sebahagian dari yang kau sayang kerana padaku sudah terlalu cukup jika nasihatku berguna sebagai pedoman tika kau berdepan dengan cabaran.

Anggaplah cikgu menulis ini kerana sesuatu yang cikgu tidak akan lupa waktu semuanya menjadi kebingungan cikgu dan Michele. Dan mohon agar kau Jennyfer Jason belajar sesuatu dari kesilapan itu. 

Kerana waktu semua itu terjadi, terbayang pula wajah adik kesayangan cikgu Bellvinna. Entah bagaimana pula ributnya cikgu jika dia yang menguji hati cikgu sedemikian rupa.

p/s: Im sorry for blaming you for everything