Isnin, 23 Februari 2015

kosong

Biarkan hati ini kosong
Sementara aku sendiri membenci
Mungkin dalam sedar
Aku melukaimu banyak

Malu untuk aku kata tunggu
Sedangkan aku sendiri keliru

Sumpah
Hampir separuh mati aku cuba
Masih tak kembali berbunga

Melukaimu bukan kehendakku
Bukan juga kerana egoku
Cuma aku terlalu buntu
Sungguh
Aku tak tahu

Aku tak minta kau mengerti
Tak minta juga kau fahami
Tak perlu kau peduli
Tak mengharap untuk kau menanti
Tidak

Maaf tak mampu menghilangkan duka
Apalagi mencipta ketawa
Tak semua perkara selesai hanya dengan maaf
Tapi setidaknya
Aku mengaku salah
Kita berdua tahu
Aku yang salah
Noktah.

coretan aku Yulie Nurafnie

Jumaat, 20 Februari 2015

seorang manusia

Kadang-kadang manusia berubah mengikut waktu
Kerana hati
Kerana emosi
Kerana tak dimengerti
dan lebih mudah
Menuding dengan satu jari.
Tak sedar lagi tiga jari
Tuding diri sendiri.

Waktu juga
Membimbing kita untuk tabah
Mengajar kita mengenal manusia
Tentang siapa betul siapa salah
Siapa yang tekad setia
Siapa yang bermanis kata
Dan
Siapa yang berpura-pura
Itu proses untuk dewasa
atau mungkin
Itu hanya sebuah drama
yang tidak jumpa pentasnya.

coretan aku Yulie Nurafnie

istimewa

Sesuatu menari di hadapanku
Sesuatu sedang mencari aku
Sedang aku mendengar lagu
Sedang aku membaca buku
Sesuatu itu datang dari kamu
Memaut aku laju-laju
Tanpa ragu.

Kita menari tak kira tempo
Tak terasa penat
Hanya asyik

Ku kira aku gila
Ku kira aku dah tak mengenal wajah
Rupanya kita yang gila
Dengan mudah kita cipta ketawa.

Kita mencari corak dunia
Yang biasa-biasa sahaja
Asalkan dapat sentuh cahaya
Asalkan dapat memberi indah
Kita redah.

Esok, lusa atau bila-bila
Aku atau kau tidak lagi duduk bersama
mendengar cerita seperti selalunya
Jangan dibuang rasa percaya
Kerana tak selalunya ia datang biasa

Bila-bila saja kau tak melihat aku
saat kau tercari-cari
Bila-bila saja kau tak mendengar aku
dalam riuh yang ramai
Bila-bila saja kau tak terkenang aku
dalam rindu pada semua

Usah persoalkan apa-apa
Usah bertanya salah siapa
Anggap saja ia tak cukup rasa
Sebab aku terlalu biasa
Dan
Sebab kau terlalu istimewa

Aku tetap akan rindu
pada saat kau bercerita
dan aku duduk mendengar
Sambil melihat anak matamu yang tak berdosa
Sambil kau menanti nasihatku dengan setia.

coretan aku Yulie Nurafnie