Khamis, 2 Januari 2014

Terkecil Hati Ini

Berdiri aku dihadapan cermin. Tidak ada yang berubah. Masih juga yulie yang dulu. Yulie yang kau kenal. Tidak ada apa yang ingin aku banggakan atau sombongkan. 

Mungkin susuk tubuhku tidak kelihatan. Suara riuhku kurang kau dengarkan. Ketahuilah wahai teman. Aku semakin malu, segan dan terlalu silu. Aku masih tidak punya apa-apa. Tidak tertanggung andai ini kau sangkakan sebuah kepura-puraan. Sedangkan ini adalah sebuah hakikat yang sedang aku telan. Malah, aku juga baru tersedar aku hampir melarikan diri dari masalah. 

Aku mengumpul satu kekuatan untuk kita masih berhadapan. Namun kekuatan itu belum cukup walau hanya separuh dari satu. Usah kau julang aku. Usah membayangkan aku disinggahsana mewah. Usah memikirkan aku sedang meminggirkan. 

Aku cuma jauh dan semakin jauh jasadku. Aku masih mengharap iringan doa. Seperti waktu kita derita dulu. Aku rindu pada tiupan semangat yang membuat aku tidak merasa sendiri. 

 Berlalu aku dari cermin dengan basahan hujan sekeping hati.

 Terima kasih dan salam tahun baru.