Selasa, 30 Julai 2013

hanya aku yang sugul

Setelah aku membiarkan blog ini sunyi tanpa sepatah kata, akhirnya pada malam ke 21 Ramadhan ini aku mengangkat jari yang berat untuk menari-nari di atas papan kekunci.

Usiaku tahun ini sudah menjengah 26 tahun. Namun, seringkali aku mengamati siapa aku? Aku hanya seorang wanita yang biasa-biasa yang kabur pada pemandangan duniawi. Melihat rakan-rakan lain yang mungkin lebih berjaya daripada aku, aku jadi cemburu. Bukan dengki, cuma sedikit rasa terendah diri. 

Sesungguhnya, aku tidak tahu untuk menjelaskan bagaimana perasaanku sekarang.

Terima kasih kepada pemilik blog yang ku baca tadi, terpukul dengan kata-katanya, 'Kita mesti bersangka baik pada Allah' Terima Kasih. Rakan sepermainanku itu, kini sedang berkhidmat di Tanah Arab. Tahniah.

Berbalik kepada aku, ya aku hanyalah seorang jurulatih multiskill. Berkhidmat dengan kerajaan. Orang kata, kerja dengan kerajaan ni terjamin. Well, tidak dinafikan itu. Keghairahanku pula lebih kepada perkongsian bersama pelatih. Sungguh, itu menyeronokkan. 

Namun, yang terkadang membuat aku berkecil hati, apabila minat menjadi pertikaian. Kerjayaku dianggap ringan apalagi jika dibandingkan dengan Sijil Ijazahku yang tinggal terselit dimuka paling depan dalam fail. Sungguh, itu mendukacitakan. Ibu dan ayah juga yang paling membebaskan aku. Tidak kisah aku mahu kerja apa janji halal. Terima kasih.

Dan aku mencari sesuatu yang kosong dalam relung hati. Mengharap cintaNya membekas dalam naluri agar aku bisa mencium jannahMu seperti yang telah Engkau janjikan. Namun, aku selalu tewass. Kerana aku hanyalah aku yang masih sugul

Ahad, 14 Julai 2013

kecil hati

Ada kalanya dalam kita leka mewarnai kasih sayang, kita terlupa kasih sayang itu sifatnya tamak dan rapuh. Mudah tercalar jika tak betul cara menatangnya.

Bicara maaf sudah muak untuk didengar dan umpama tidak ada lagi maknanya. Setiap sesuatu yang bermula pasti ada garis batasnya. Dan mungkin, aku sudah sampai di perbatasan ini.

Berat. Memang cukup berat.

Helahan nafas terlalu perit untuk berhembus. Aku masih tertanya-tanya, apakah kesudahan disebalik semua ini. Mungkin kah, ianya perlu terjadi sekali lagi?

Apapun, kepadamu adik semoga berjaya dengan cemerlang. Sekian.

p/s; kecil hati :(

Sabtu, 13 Julai 2013

fikir-fikir

Satu bulan lebih bercuti sejak kumpulan 2 melabuhkan tirainya pada 21 Jun yang lalu. Bagi para jurulatih PLKN seluruh Malaysia, ini lah masa yang sesuai untuk melepas segala rindu dan meluangkan lebih banyak masa dengan keluarga. Tempoh 12 minggu untuk setiap kumpulan itu memang perit untuk dilalui. Hanya kami-kami yang mengerti perasaan kami-kami. Setiap hari ibarat pergi kerja membawa matahari dan pulang mengusung bulan. Begitulah. Dan andai ada yang kata, kerjaya kami-kami ini banyak cutinya, sebenarnya cuti kami-kami ini adalah cuti gantian setelah mengira waktu kerja lebih masa yang kami buat dalam tempoh 12 minggu itu. Kami pun penjawat awam juga. Kelayakan cuti tahunan 25 hari sahaja. Kami tersadai dirumah berbulan-bulan adalah releven dengan keperitan dan pengorbanan kami.

Fuh. Panjang lebar penjelasan. And so defensif la me! What everrrr. (Tiba-tiba. Kalau tak faham, hangguk ja )

Setiap kali cuti, mesti ambik masa refleksi diri. Nak rehatkan badan, bagi aku cukuplah seminggu ja. Cukup seminggu aku dah jadi macam meroyan sendiri tak tau nak sedekah masa kat sapa. So free la kata kan.

Syukurlah, sekarang time Ramadhan. Bila Ramadhan, mood macam baik sikitt. Sikitt lah. Rasa macam swing-swing gitew. 

Tapi, aku rindu pada perasaan aku yang begitu mendalam dan 'dekat' pada Tuhan time 2011 lepas. Perasaan yang sangat humble akibat 'ujian' Tuhan yang mengheret aku ke lubuk serendah-rendah kalbu.

Sekarang? Entah. Macam tidak macam dulu lagi.