Khamis, 20 September 2012

bahagia kita

Pilihan itu tidak semestinya mengembirakan kita. Tetapi jika itu yang terbaik, maka ambil lah.

Aku ambil. Peluk kuat hingga ia sebati walau terasa juga peritnya.

Dan aku layangkan satu harapan. Hanya satu harapan. Semoga pilihan ini adalah yang sepatutnya. 

Andai, redhaku tidak menyusul jua maka aminkan doaku wahai kalian. Semoga aku tenang sahaja menghadapi perit ini. 

Harapan yang dulu aku agung-agungkan gugur begitu sahaja di depan mata. 

Walaupun air mata tidak kelihatan mengalir, namun ketahuilah hati tetap menangis.

Berbahagia kita.

Selamanya.

Isnin, 17 September 2012

kesibukan yang tenang

Sejak 10 hari yang lepas, baru hari ni ada waktu untuk mengetik papan huruf ku ini.

Terlalu sibuk mengurus pelatih baru. Letih yang teramatt.

Dan.

Kesibukan ini ibarat painkiller. Entah bagaimana, ia seperti pelali bagi memberi laluan untuk aku merawat luka. Alhamdulillah, aku tenang. Redha.

Mindaku hanya terfikir untuk menyusun agenda menyampaikan dan melatih.

Untuk itu, terima kasih Allah.

Isnin, 3 September 2012

kalau dah tak boleh, lepaskan

Mata sembab.

Tak terkata.

Tiada lagi perkataan untuk diluahkan.

Maaf jika ada sekelumit kesal. Aku tidak berniat untuk menyakiti.

Namun,

Terima kasih kerana pernah hadir dan singgah direlung hati ini. Menjadi yang terindah dan melakar ketawaku yang paling bahagia.

Teman, tidak akan pernah ada kesal mengenalimu kerana aku sudah terlalu banyak belajar darimu. Dan semua itu akan aku simpan menjadi pengajaran dihari muka. Semoga ianya berguna. Atas semua yang kita telah lalui, nampaknya aku tewas lagi.

Seperti katamu, aku telah terlalu banyak mencuba. Aku cuba memulihkan. Tapi untuk mengelak ianya dari runtuh, aku perlukan tanganmu namun kau enggan.

Sudah.

Kalau tak boleh, lepaskan. Usah memberi harapan.

Sometimes we just miss the memories, not the person...