Rabu, 18 April 2012

percaya padaku - closer

And when I see you then I know it will be next to me
And when I need you then I know you will be there with me
I'll never leave you
Berikan cintamu juga sayangmu
Percaya padaku ku kan menjagamu
hingga akhir waktu menjemputku 

Ada dua manusia yang suka menyanyi tatkala kami sedang menyembang di talian. Pertama, Niniey. Kedua, Wawan. Ada sahaja lagu. Healing my stress. Seyes! Itu lagu yang menjadi siulan buat masa ini.

p/s; senyum-senyum sendiri. Entri tiada niat ingin anda ngerti perasaan ini.

Jumaat, 13 April 2012

sayang, what happened

Aku mendengar keluhan sebaik dia menjawab panggilanku. Lalu aku bersuara, 'Aik, mengeluh lagi tu orang call. Sepatutnya senyum la bah.' Dan dia membalas, 'Aku tunggu kau call dari pagi tadi tapi baru sekarang kau call.' Sedikit teruja mendengar itu. 'Iyalahhh tu.' Jawabku ringkas malu-malu sendiri. 'Bah sudahlah kalau ndak percaya.' Mendengar itu aku senyum sendiri.

Rupanya dia ada sesuatu untuk diberitahu. Sesuatu yang orang lain tidak perlu sibuk-sibuk tahu. Rahsia dia. Tapi aku terpilih untuk menjadi pendengar.

Mungkin akan ada air mata namun aku akan cuba untuk menyekat ia dari mengalir banyak. Tell me everything sayang. I can't promise to fix all your problems but I promise you are not alone.

I wonder to know what happened.

Khamis, 12 April 2012

aku pelarian

Aku memang selalu mahu mengelak dari situasi tertekan dan rasa ditekan. Penyelasaian aku mudah, lari dari situ. Bukan bermaksud untuk mengelak tapi lebih kepada memberi ruang pada diri untuk berfikir sendiri. Pemandangan yang baru mungkin mampu memberi ilham. Aku tidak perlukan kemewahan cuma aku mahu ketenangan disaat-saat aku merasakan ketegangan selama 8 jam seharian. Aku cuma mahu itu. Mudah kan? Tidak memerlukan sebarang kos.

Tapi ada orang tidak faham. 

Jadi, kau hambikkk la semua. I'm done. Tired. 

Beri aku masa untuk fikirkan bagaimana caranya agar aku bisa kembali menatap wajahmu dengan ikhlas. Bukan tipu-tipu. Beri aku satu keyakinan kenapa aku masih perlu bertahan dengan kamu. Dan beri kita satu peluang untuk setidak-tidaknya cuba memperbaiki yang rapuh ini. 

Andai ia sudah tertulis begini penghujungnya, maka aku ikhlas dan rela. Sekian terima kasih.

Isnin, 9 April 2012

aku tak berapa nak okey

Aku letih lah sebenarnya. Sudah bercambah rasa tertekan ditempat kerja dan dirumah. Aku rasa jengkel yang ter-amattt. Tapi aku pendam. Dan ia menjadi sakit hingga dada ini terasa mahu pecah. Tolonglah. Jangan jadikan aku mangsa masa silammu. 

Its badly sick!

p/s; persahabatan juga punya peraturan

Khamis, 5 April 2012

I will love you as you are

Dear, no matter wherever you are from. I will love you as you are. No matter who you are. I will hold your hand tightly. I will stay no matter what. Some may not understand the reason why but my heart does.  

kerana mindamu yang kelabu

Kerana aku sudah muak untuk berbalah bicara lalu aku biarkan kau melampiaskan apa saja perkataan yang datang dari mindamu yang kelabu itu (masih suka guna ayat minda kelabu dari Kak Fina ini).

Aku tidak mahu menjadi kau. Aku tidak layak menjadi kau. Kau hebat. Hebat sangat. Dari segi apa? Dari segi menyakitkan hati orang. Syabas. 

Aku hampir membalun dinding dengan buku limaku akibat kata-katamu namun persoalannya, siapa kau untuk mengakibatkan tanganku menjadi sakit? Kau yang aku sayang kah? Kau teman yang cukup sifat kah? Macam tidak saja. 

You know what, you are free to be yourself. Cuma jangan kotori jiwa aku. Jangan cemari pemikiran aku terhadap kau. 

Aku tidak punya banyak kelapangan untuk dibuang demi melayan kerenah mindamu yang kelabu.

Rabu, 4 April 2012

business card


p/s ; Ok. Poyo.

secoret kata untuk dirasa 04/04/2012

Just because someone doesn't love you the way you want them to, doesn't mean they don't love you with all they have

saja-saja bagitau

Malam tadi ter-tidur awal di kusyen. Kepenatan akibat meredah hujan yang lebat. Dan baki kepenatan akibat menemani sahabat malam sebelumnya ber-shopping. Ditambah dengan kaki yang melecet akibat meronda bandaraya Kota Kinabalu dari jam 10.30 pagi hingga 7.00 malam pada Sabtu lepas. Semuanya bergabung menjadi satu keletihan yang agak dasyat untuk ditentang. Lalu aku tewasss.

Hari ini memulakan rutin kerja seperti biasa. Masih ada yang perlu disetelkan. Masih banyak sebenarnya. Sekarang sedang mahu fokus pada kerja yang satu ini. Kerja di pejabat dan rehat di rumah. Kalau boleh, jangan dihubungi diri ini. Takut-takut aku tidak ikhlas melayani kamu. Ceh!


Isnin, 2 April 2012

baran

Kebelakangan ini aku rasakan aku cepat panas. Semua benda aku rasa hengen melenting. Bermacam-macam benda ada di kepala. Satu-satu dalam proses pelaksanaan. Tapi agak berhambur juga. Lalu kepada mereka yang masuk line tidak kena pada saatnya, akan terkena serpihan baran aku. Kesian.

Dah duduk tenang-tenang begini barulah tersedar sendiri. Macam manusia tiada tamadun saja layaknya perihal aku ini. Semua orang kena sembur. 

Semalam aku ada khabarkan ke Kasmah. Agaknya semenjak aku jadi orang yang tak berapa nak bekerjaya nie aku dah jarang pegang Quran. Pegang waktu malam Jumaat saja. Itupun kalau takda benda menghalang.

Maka dengan ini, haruslah aku refleksi sedikit diri nie. Bak kata Adam malam tadi, 'Macam mana nak berjaya kalau tak minta dari Dia?' Err. Awak betul.