Selasa, 29 November 2011

aku rindu

Aku rasa macam nak marah. Tapi rasa sayang dan malas nak merumitkan keadaan tu lagi tebal kot. So, kena abaikan perasaan sendiri walaupun rasa macam nak nangis sangat-sangat. 

Penat yang amat sangat nieh. 

Letih.

Boleh tak minggu nie berlalu dengan cepat? Dengan pantas? Kalau boleh macam dalam mimpi. Bila aku celik esok pagi, semua nie hilang. Semua nie takda. Boleh?

Aku rindu lah pada ketenangan-ketenangan itu. Yang selalu memberi aku ilham. Yang selalu menjadi satu-satunya sebab aku mensyukuri hidup ini. Sekarang, mana hilangnya?

Isnin, 28 November 2011

aku sayang kamu

Sudah dua minggu berada di Borneo Paradise Sabah mengemudi bahtera yang kami panggil 'Pearl's Corporation'. Macam-macam rasa yang ada. Entah. Tak tau nak luah macam mana.

Minggu lepas aku ter-marah anak buah sebab lambat datang mesyuarat. Mis-communication katanya. Entah kenapa darah tiba-tiba naik ke kepala. Jantung berdegup laju. Dan semua perasaan itu terlontar seketul-ketul kepada mereka. Suasana tegang. Hingga mungkin suara cicak pun boleh kedengaran.

Cukuplah dengan pengalaman yang sudah-sudah. Tak mahu diulang lagi.

Semua orang aku balun. Dari yang jawatan jauh hingga yang paling dekat dengan aku. Masing-masing diam membatu. Mungkin mengakui kesilapan. Mungkin juga tak mahu menuang minyak. Hanya seorang dua yang berani bersuara cuba merungkai ketegangan. 

Sebenarnya aku tak garang. Sebenarnya hati ini sayang. Cuma entahlah. - -'

Malam tu, aku berfikir semalaman. Mungkin aku tak patut marah sampai macam tu. Tau-tau je lah. Kalau ikut pengalaman yang sudah, sekali aku dah marah komfem orang bawah dah jadi takut-takut. Kalaulah aku boleh buat dorang baca isi hati aku kan senang. Nah, tengok sendiri hati aku. Berapa banyak rasa ambil berat dan berapa banyak rasa sayang pada kamu. Tapi yang kamu nampak hanya ketegasan dan keseriusan pada wajah aku. Eh, muka aku memang dah natural ketat macam nie ok.

Ain, sorry dah marah anak-anak buah kat belakang kau. But thanks sebab bagi penjelasan kepada diorang sebab aku marah. 

Niniey, mungkin ramai yang tak sangka aku akan marah jugak dekat kau kan. Sebab orang nampak kita terlalu rapat. Tak mungkin la kawan baik nak marah kawan dia sendiri kan? Padahal petang tu kita gelak sakan dekat Dining Hall, padahal maghrib tu kita sama-sama pergi jemaah dan baca yasin dekat surau. Lepas keluar dari pejabat, aku sendiri nangis. Menyesal mungkin. Entah. Perhaps, I need you more than you need me. But Alhamdulillah sangat-sangat sebab semuanya under control. I thought, kita akan jadi dingin. 

Salmie, sorry jugak eah pasal malam tu. Teruk kena tegur pun still boleh senyum. Ya Allah, leganyaa.

Kepada korang semua, thanks sebab still boleh pujuk aku balik walaupun sepatutnya aku yang pujuk korang. Kepada guys, kalaulah korang tau betapa aku teramat bersyukur dapat anak buah yang supportive macam korang. You are the best guys in my team so far. Serious!

p/s; aku sayang kamu

Isnin, 21 November 2011

ambil lima

Tengah 'ambil lima' (take fives) dari latihan debat. Penat. Letih. Serabut. Dan agak kasihan dengan anak buah yang sedang bertungkus lumus menghias pejabat. Hanya kerana mereka 'yang menurut perintah' dan kerana kami berempat yang juga mahukan yang terbaik. Kerana sama-sama ada maruah untuk dimartabatkan.

Tak sabar tunggu kedatangan Jumaat. Tak sabar nak mengakhiri minggu penat ini. Tapi dalam tak sabar itu, masa aku dan kawan-kawan tersayang disini semakin singkat.

Entah kemana hala tuju entri ini. Aku cuma merasakan mula ada hati yang terguris.

Ahad, 20 November 2011

sekali lagi

Sekali lagi ia terjadi. Seperti kala-kala itu. Kita bertemu untuk yang pertama kali dan naluri bersuara kita akan menjadi rapat. Naluri aku selalu tepat walaupun terkadang aku cuma ingin persetankan ia. 

Waktu kita bicara tentang diri sendiri, kita temui titik persamaan dengan cepat. Kita bicara tentang peribadi. Kita mendengar dengan telinga hati. Kerana disitu ada rasa keterbukaan dalam memberi dan menerima. Kita ketawa dengan ikhlas kerana kita menjadi diri kita. 

Aku cuma ingin suarakan rasa terharu yang paling dalam bila mana kau kata, 'you will be the most listed in my memory'. Tapi aku tidak suarakan ia. Kerana... Kerana aku senang bersembunyi. Kerana aku suka membuat orang lain penasaran ingin mengerti. Walaupun aku tidak mahu kau tahu. 

Teman yang mudah aku sayang, akan pergi dengan sangat cepat. Sangat cepat dan cuma mendera aku dihujung silaturrahim ini. Lalu, aku memilih untuk mementingkan perasaan ini. 

Khamis, 17 November 2011

yang terkini

Sudah lama rasanya tidak terasa penat sebegini. Letih hingga aku tidak sempat bermimpi. Tidak sempat bersenggang-senggang. Barulah terasa sangat menghargai nikmat berlapang-lapang.

Namun, tatkala aku begini jauh disudut kepenatan ini ada rasa kepuasan. Kepuasan kerana rindukan kesibukan seperti kala-kala itu. Seakan serupa walaupun tidak sama.

Menghidupkan kembali enjin kepimpinan bukanlah mudah apalagi kalau situasi dan penerimaannya berbeza. Setiap cabaran pasti berbeza. Dan setiap cabaran itu aku janji untuk hadap. Sedaya upaya.

Kerana ini adalah bukan tentang aku. Bukan tentang dia. Tapi tentang kami. 

p/s; di Borneo Paradise Sabah