Ahad, 23 Oktober 2011

kita pernah macam adik beradik

Aku pernah cerita pasal dia sebelum ni. Kawan yang pernah berkongsi cerita. Kawan yang aku anggap seperti kakak. Sangat memahami. Kerana kami punya keserasian. Dan segalanya berubah pantas kerana hanya terguris sedikit pada hati. Lalu aku menjauh. Semakin jauh. Kejauhan yang jauh. 

Mira pernah cakap, '...kalau ingat dulu, bukan main lagi korang berdua. Siap kanda adinda. Tapi sekarang?...' Waktu tu aku sibuk dengan dunia lain. Tapi sekarang, kalau ingat-ingat balik. Kalau difikir-fikir balik, aku hanya marah untuk sesuatu yang tiada apa. Just for nothing. 

Waktu konvo terselisih dengan dia. Aku cuma nak cakap tahniah. Tapi semua orang sibuk nak ambik gambar. Tak sempat.

Dan begitulah.

Gambar kenangan dengan Wani

Sabtu, 22 Oktober 2011

biasa-biasa sahaja dulu

Ku ingin menjadi seperti biasa-biasa sahaja. Secukupnya yang cukup. Andai kurang, aku meminta lagi dan andai lebih, aku rela berkongsi. Pujian itu kalau diberi padaku kerana penilaian sepasang matamu, maka cubalah menilai dari hati pula. Takut-takut kau tersalah menduga.

Amanah yang tergalas ini akan aku pikul selagi ia tetap menjadi amanahku. 

Mereka mendidik aku sebaiknya. Menemani aku tika aku ragu-ragu mengatur langkah. Memapah tika aku mula goyah. Malah menghulur tangan tika aku jatuh. Dalam-dalam hatiku ini ada rasa tidak percaya pada diri. Aku takut andai harapan mereka berbuah kekecewaan.

Aku akan terima dan pergi andai penggantiku mampu menggalas beban tugasku dengan baik. 

p/s; masih terlalu awal.

Jumaat, 21 Oktober 2011

bertenang

Kerana mulanya dan aku rasa lahiriahnya aku adalah seorang yang mudah gabrah. Cepat panik tapi berlagak cool. 

Hari ini rutin biasa tanpa Kak Mulyanti (lebih mesra dengan panggilan kak Molek). Pada aku, tanpa dia aku goyang. Dan bertuahnya aku kerana dikurniakan rakan sejawat yang cepat mengerti kegusaran hati menyebabkan kak Molek tidak jemu mengajar tanpa sedikit pun keluhan. Berulang-ulang kali. Tanpa jemu. Aku terharu. Selalu.

Ketiadaannya akibat desakan masalah cawangan yang lagi satu menuntut bantuan kak Molek berada disana seharian. Orang yang paling risau sudah pastilah aku. Ilmu didada masih tidak cukup untuk meneraju tugas rutin yang berisiko tinggi. Namun, kami akur dengan arahan dan kak Molek persiapkan amanah yang bermacam-macam untuk diselesaikan hari ini. Terlalu banyak untuk aku bereskan seorang diri.

Tapi kata orang, kalau bertenang pasti menang. Kalau gopoh-gapah dekat pada kalah. Dan begitu lah pepatah itu terbukti hari ini. Kerana aku bertindak tenang sahaja. Agak kelakar juga mood di tempat kerja hari ini. Agak sepi dari menghimpit aku dengan bebanan. Sepertinya semua staff tahu aku sedang berperang sendirian. Jangan diganggu dan jangan diusik. 

Aku selalu memerhati cara kak Molek berhadapan dengan tugas-tugasnya. Sentiasa ada senyum. Sentiasa nampak tenang. Dan itu antara ilmu terbaik yang aku curi dari dia. Dia ya dia adalah sebab aku sentiasa mengikhlaskan hati dengan lambakan kerja. Kalau kak Molek boleh, kenapa aku tidak?

p/s; kredit untuk teman bernama Kasmah. Untuk semua waktu yang aku perlu dia dan dia ada. Untuk semua waktu yang dia perlu aku tapi aku selalu tiada.

Khamis, 20 Oktober 2011

nikmat

Ada orang dikurniakan nikmat lebih awal. Dan ada pula sesetengahnya diuji terlebih dahulu. Percaturan hidup ini mudah. Kalau usaha pasti dapat. Kalau doa pasti berkat. Kalau redha pasti rasa bahagia. Pasti. Yang membezakan kita dengan manusia yang lain ialah pemikiran. Cara kita memberi nak menerima. Dan cara kita bertindak.

Pernah aku rasa takdir seolah-olah mempersenda aku. Tapi syukur kerana diri ini sentiasa percaya Tuhan tidak akan sesekali menganiaya hambaNya. Tidak akan sesekali.

Peluang datang dan aku lepaskan pergi. Hidup dalam lautan persepsi manusia adakalanya merimaskan. Sesak. Mulut mudah untuk berkata, ‘pandangan orang tak penting’. Kalau saja ia semudah itu, tidak adalah yang namanya tertekan kerana kita bebas melakukan apa saja dan bebas menjadi sesiapa. Namun lumrahnya manusia, hidup perlu bergalas tanggungjawab. Hidup perlu bersantapkan iman. Hidup perlu menyelaraskan akal. Supaya semuanya membentuk satu hala tuju. Dan kerana itu, aku melalui semuanya dengan perasaan yang hanya Tuhan tahu.

Terima apa yang diberi olehNya. Terima saja. Sedikit atau banyak tidak perlu dijadikan isu sangat. Bila kita terlalu memandang orang yang lebih atas dari kita, kita tidak akan pernah berasa cukup. Tapi bila kita lihat mereka yang jauh di bawah kita, perasaan syukur itu pasti ada. Kan aku dah cakap tadi, yang membezakan manusia hanyala pemikiran. Nampak?

Dan lama tak update tiba-tiba cerita pasal pemikiran. Penuh kiasan pulak tu. Tak faham? Tak apa. Jangan nangis. Satu saat aku akan merungkai cerita. Aku cuma sibuk setakat ini.

ada ketikanya

Ada ketikanya, perkara yang kita tidak mahu itulah yang akan datang betubi-tubi pada kita. Ada ketikanya, kita sendiri tidak sedar apa yang kita mahu. Terlalu memberi alasan dan terlalu mengimpikan kesempurnaan sedangkan diri sendiri juga tidak seberapa.

Satu saat, bila kita cuba membuka hati dengan redha, InsyaAllah semuanya akan tampak mudah untuk dijalani. Bila kita membanding bezakan antara kelebihan dan kelemahan diri, kita akan jumpa jawapan yang terbaik.

Hidup ini sentiasa ada pilihan. Sentiasa ada. Dan keraguan itu akan ada pada setiap pilihan bilamana kita terlalu sibuk mencari kesempurnaan. Pilihan yang terbaik itu datang dari hati kita yang paling dalam. Dimana pilihan itu datang setelah kita rasakan mimpi itu akan menjadi realiti walaupun bukan dalam cara yang kita mimpikan. Apa yang pasti, mimpi itu akan menjadi realiti.

Penyesalan itu biarkan saja kekal sebagai penyesalan. Jangan tukar ia menjadi kekecewaan.
Syukur ke hadrat Allah. PerancanganNya yang maha sempurna. Aku diuji dengan kesakitan. Aku diuji dengan keperitan. Sungguh, aku belajar banyak perkara dariNya. Pertama, bersabar dan terus berdoa. Kedua, yakin dan jangan putus asa. Ketiga, kenali siapa yang dekat saat-saat aku sedang begini. Mereka kawan yang. Walaupun aku tidak layak digelar sahabat mereka namun mereka sentiasa memainkan watak lebih dari sekadar sahabat yang hebat.

Selasa, 4 Oktober 2011

terlalu banyak cerita

Mood menyepi dalam blog kembali lagi. Ada sesuatu yang terjadi. Ya memang ada dan terlalu banyak. Tidak hanya akan disimpan di dalam dada malah bakal dibentangkan kelak. InsyaAllah.

Setiap orang yang bergelar hamba Tuhan pasti akan diuji. Kesusahan itu ujian malah kesenangan itu juga sebenarnya ujian. Sesungguhnya hidup ini adalah ujian belaka.

Aku? Masih hidup. Dan pengajaran demi pengajaran adalah teladan terbaik yang terkutip selama hampir setahun ini. 

Itu saja untuk ringkasan yang terpaling ringkas.

p/s; Jemput datang ke majlis graduasi aku kepada Diah, Yaya dan Yani. Yang lain??? (senyum)