Ahad, 11 September 2011

dedikasi 24 tahun

Alhamdulillah, semalam genap sudah umur aku 24. Tidak ada apa-apa yang istimewa pada tarikh 10 September tahun ini melainkan peningkatan angka pada usia sekaligus mengingatkan diri sendiri tentang kedewasaan. Justeru, banyak mimpi yang perlu direalitikan.

Terima kasih kepada semua yang wish semalam menerusi apa sahaja medium. Ada yang post dekat FB. Ada yang mesej dan ada yang call. Ada jugak yang ingat tapi sengaja tak mahu wish katanya. Dan ada jugak yang pernah ingat tapi sudah enggan mengingat. Tidak apa. Tidak apa. Terima kasih untuk apa sahaja cara kalian mengenang diri ini.

Tidak lupa kepada Suer yang sudi membuat entri istimewa menerusi blognya. Terangkat sekejap. Kepada Gja yang menghadiakan sebuah buku motivasi bertajuk 'Membina Rasa Cinta' hasil tulisan Dr.HM Tuah Iskandar, buku itu sangat membulukan aku saat terbaca tajuknya. Kononnya tajuk buku itu sesuai dengan status terkini aku. Whateverrr. Apapun, semalam aku sempat membaca sehingga bab 10 dan yah, menarik! Aku akan habiskan. Lagipun buku yang berunsurkan motivasi adalah antara hadiah fevret yang mengujakan untuk dibaca.

Semoga yang baik menyusul.

p/s; Allah selamatkan aku.

Jumaat, 9 September 2011

topeng

Bila aku tiada jangan tanya aku kemana
Aku cuba membuat mata-mata itu melihat
tapi masih jua buta
Aku cuba membuat telinga-telinga itu mendengar
tapi masih jua pekak
Aku cuba membuat hati-hati itu mengerti
tapi masih jua tak berjiwa
Lalu
Hanya ada satu cara
Diam dan berlalu dan pergi dan hilang seketika

Kelelahan yang ku sembunyikan dengan ketawa derai
rupanya terlalu membuat kau percaya aku sedang bahagia
Kesesakan yang aku sorokkan demi membuat kau tidak juga merasa kecewa
rupanya terlalu membuat kau percaya aku sedang gembira
Tidak sedikit pun kau mengambil masa sesaat dua
Merenung mataku yang paling dalam
Menyelam hatiku yang paling lubuk
yang penuh kesakitan dan tangisan

Aku hanya memakai topeng badut
Sembunyi rasa sedih
Sembunyi air mata
Tapi topeng dah lusuh dan mula mengoyak
Semuanya sedang semakin kelihatan
Dan ku sudah tidak tertahan

Andai hilangku tanpa salam terakhir
Andai hilangku tanpa kasih dan restu
Izinkan kaki melangkah
Dan benarkan aku berani bermimpi
Berani memiliki cita-cita

coretan aku Yulie Nurafnie

Khamis, 8 September 2011

cerita biasa

Baru selesai baca blog orang-orang tertentu. Baru terfikir dah lama tak update pasal peribadi sendiri. Mungkin sudah tidak ada cerita yang menarik untuk dikongsi. Lagipun gaya penulisan aku lebih kepada kiasan yang menuntut pembaca membuka akal. 

Bukan aku tidak pernah menulis secara direct. Tapi aku kira, aku memang dilahirkan sebagai seseorang yang suka membuat orang lain penasaran ingin tahu aku ( ayat sengal tak-bleh-blah ).

Khabar aku sekarang, on the way nak demam selesema. Tekak terasa panas. Simptom biasa. Arghh, forget it. Aku tak mintak kesian. Next, umur bakal meningkat lagi ( sigh ). Tak kisah kalau umur yang meningkat selari dengan mimpi yang ingin dicapai. Dan kamu. Ya kamu. Jangan tanya soalan jengkel like, 'bila nak kawin?'. Soalan itu tidak salah cuma aku yang rasa bosan nak jawab. Nanti aku nak kawin, aku bagitau lah. Risau sangat tak dijemput. - -'

Bercakap mengenai persoalan kawin, lately aku nampak dah ramai angkatan aku naik pelamin. Yang junior pun ramai yang dah melangkah bendulkan aku. Adakah aku rasa tergugat? Nop! Jodoh korang. Jodoh aku, akan sampai bila ada serunya. Dan aku tidak menolak sama sekali kalau jodoh aku datang dari pilihan keluarga ataupun dari pilihan aku. Jodoh tetap jodoh walau macam mana cara ia datang menghampiri dan cuba mendekat. Itulah takdir namanya. Yang paling penting keihlasan kita.

p/s ; boleh aku tau sapa yang baca blog aku senyap-senyap? sebab ramai yang sedang membisik. - -'

Selasa, 6 September 2011

secoret kata untuk dirasa 06/09/2011

Kebenaran itu adalah seperti air yang mengalir, macam mana tersekat sekalipun ia tetap akan mengalir juga.

Isnin, 5 September 2011

yang ku ingin katakan

Give me some sunshine
Give me some rain
Give me another chance
I wanna grow up once again

Give me some sunshine
Give me some rain
Give me another chance
I wanna grow up once again

Ahad, 4 September 2011

tersangkut

Tak bisa kah kau nampak apa yang aku rasa? Tak bisa kah kau nampak kesakitanku yang nyata? Tidak banyak yang aku minta. Hanya sokongan tempat aku berpaut. Ku kira ku ada kamu. Ku kira ku tidak sendiri. Rupanya aku silap. Silap yang jelas.

Semua yang aku mahu hanya ingin membuat kau bangga. But I just can't. Stuck. Big stuck. 

Kesialan yang berpanjangan. Kecelakaan yang berterusan. Kesakitan yang tiada perhentian. 

p/s; Let me cry

aku enggan menangis

Untuk yang kali ini, aku seperti ingin nangis semahu-mahunya. Tapi aku tahan kerana aku rasa tangisan ini tidak akan mengubah apa-apa kecuali hanya lega. 

Terlalu sakit rasanya menghitung hari yang perit. Tanpa emosi, aku jalani dengan redha. Satu terowong gelap yang aku lalui masih tidak menampakkan cahaya tanda-tanda untuk ke penghujung. Yang ada masih hanya gelita dan aku teraba-raba menyusur langkah. 

Cukup tabahkah aku sehingga diuji sebegini? Cukup mampukah aku sehingga perlu disakiti sebegini? Terlalu khilafkah aku? 

Kalaulah masalah selesai dengan air mata, pasti aku tidak akan rasa seperit ini. Tapi aku enggan menangis.