Ahad, 31 Julai 2011

marhaban yaa Ramadhan

Bila orang ramai dah sibuk kenduri. Bila bazar dah nak bukak. Bila masjid dibersihkan untuk persiapan Tarawikh. Bila iklan Yusof Taiyob mula menjaja kurma. Itu tandanya Ramadhan hendak tiba. ^___^


Jom perbanyakkan amal ibadah. Ini lah masanya! Syukur masih diberi kesempatan dalam dakapan bulan penuh barakah ini.

p/s; Sapa nak kad raya? :p

Sabtu, 30 Julai 2011

sesetia dugaan

Waktu yang berlari pantas seperti tidak kesian pada aku
yang tersadung mengejar
tergolek terjatuh meninggalkan aku dibelakang
jarang sekali aku mendahului

apa yang dapat
aku harus bawa bersamaku
tak kira
kendong, junjung, pikul, sambut, julang, angkut, sorong, tarik, seret
buatla macam manapun
tak kira
janji
perlu jugak aku membawanya dengan setia
seperti hembus nafas yang setia memberi aku udara
seperti itu aku harus taat pada semua keadaan

Pernah juga ada rasa mual, penat, dan sakit sampai pengsan
Tapi
seperti tiada ampun

Bila tenang tak bergelora, aku lega
Bila ribut berombak, aku jadi sengsara

Tidak mengira waktu dan kesediaanku
Yang pasti aku perlu mencuba bersedia
Mencuba tidak jatuh dan kalah
dan jangan berhenti sampai mati

takdir yang umpama tidak setia
pada harapan dan cita-cita
sedikit menjadikan aku lemah

Adakalanya aku ketawa
Adakalanya aku pura-pura ketawa
Asalkan orang nampak aku ketawa
Asalkan orang percaya aku sedang ketawa
Aku rasa aku menang sudah

coretan aku Yulie Nurafnie

Jumaat, 29 Julai 2011

kerana aku punya hati biasa-biasa

Ada yang tidak kena. Memang ada. Aku diam kerana aku rasa kematangan lebih diperlukan disini. Profesional dan relevan. Perkataan yang sering mahu memujuk aku menggunakan akal realiti. Dan bukan terlalu berpaksikan kepada kemahuan diri.

Adakalanya, hati ini terguris juga. Adakalanya, pendirian ini goyah juga. Tidak selalu tegar. Kerana aku manusia biasa. Yang terlalu lemah dan curiga pada apa yang perlu aku galas.

Bukan niat hati untuk menyisih. Bukan kehendak hati, berperasaan begini. Kalau boleh, aku ingin miliki hati yang suci murni. Tapi aku adalah aku yang ada tompok hitam dihatiku. Yang masih berwarna kelabu.

Berikan aku waktu. Kerana aku semakin keliru pada arah tuju. Tidak tahu apa yang aku mahu dan tidak tahu apa yang aku perlu.

Yang terbaik dariku mungkin menyakitimu. Yang tak baik darimu sangat pula mengguris hatiku. Jadi, berikan aku jawapan yang tepat untuk aku lebih mengerti.

Orang kata, perasaan curiga sangsi ini kerja setan. Yang ingin melemahkan. Mungkin aku setuju. Orang kata, disakiti tidak semestinya perlu menyakiti. Aku setuju. Tapi sejauh mana dayaku? Apakah aku akan membiarkan setan itu bertepuk gembira pada strateginya yang kian mengena?

Kamu senjata aku. Sayap-sayap aku. Teruslah jadi senjataku yang bila ku hunus, semua musuh runtuh depanku. Teruslah jadi sayap-sayapku yang bila aku terasa ingin jatuh, kamu semakin mengepak laju. Terbang tinggi di awan biru. Teruslah disisiku yang bila aku tidak percaya pada diri, kamu selalu ada percaya padaku lebih dari aku pernah mempercayai diriku.

p/s; Sebak menulis ini. *sigh

Rabu, 27 Julai 2011

Adam

Duduk bersembang bersama teman
Cerita-cerita pasal perempuan
Bualkan pasal cinta pertama yang bukan pengakhiran
Cintaku dan cintanya miliki nama yang sama
Adam

Dia punya cerita
Aku punya cerita
Kisah cinta pertama
Pada nama yang sama
Adam
Beza rupa dan kisah
Yang sama tetap pada indahnya
Yang sama tetap pada tapak mulanya cinta
Yang merantai hati sekeping wanita
Yang tidak pernah tahu apa-apa

Cinta pertama takkan pernah dilupa
Seperti mana kita mengingat waktu kita menang anugerah
Seperti kala kita mengingat waktu kita memegang permata
Seperti mana kita akan teruja
Dah hanya ada rasa teruja
Walau muncul kedua ketiga dan keberapa sahaja
Hingga yang terakhir
Yang pertama tetap ada ditempatnya sendiri di ceruk hati kita
Yang terakhir akan bertakhta
Tapi yang pertama masih jua ada disinggahsananya
Kerana hanya nilai istimewanya
Kerana pernah menjadi yang pertama
Adam
Adam pertamaku
Adam pertama sahabatku

coretan aku Yulie Nurafnie

p/s; puisi ini cetusan idea kawan aku. Aku malu untuk publish puisi ini. Sangat malu sebenarnya. Tapi demi kawan yang so-demand dengan coretan aku, aku ikutkan saja. Sebab dia rajin betul bagi aku rasa segala resepi masakan dia yang sedap-sedap. :p

bila hubungan tak membawa makna

Kadang-kadang ada waktunya kita dipersalahkan untuk kesalahan yang memang kita lakukan tapi kita ada penjelasan yang kita tidak mahu ungkapkan. Membiarkan diri dipersalahkan dengan pujuk hati, 'Dia tak tahu. Kalau dia tahu, mesti dia setuju dengan aku.'

Kita punya yang namanya saudara. Kita juga punya yang namanya kawan. Yang rapat dan yang melihat kita tumbuh hingga hari ini. Namun, ada masanya hubungan itu tidak cukup untuk menjadikan kita berani meluah bicara. Kerana terlalu payah rasanya untuk membuat mereka mengerti. Hubungan saudara dan kawan itu adakalanya tidak akan memberi makna apa-apa. 

Disitu bermulanya titik untuk kita menjadi perahsia. Disitu juga mulanya titik meniup semangat berdikari. Mungkin tak betul-betul berdiri di atas kaki sendiri tapi setidaknya menjadikan kita manusia yang keras pada prinsip diri. Yang degil pada pendapat orang. Yang kental pada tomahan orang. Peduli apa orang kata.

Semangat pastikan sentiasa ada.

p/s; Entri nie serabut kalau korang baca time serabut. Aku tulis waktu aku tak boleh lelap.

Selasa, 26 Julai 2011

Tahajud Cinta, Sekali Lagi dan P.S. I Love You

Entri nie sekadar nak berkongsi pendapat. Khamis yang lepas, aku menghabiskan hari dengan menonton dua movie dan satu drama bersiri. 


Sebenarnya aku terlepas episod 2 untuk drama ini yang berjaya menarik minat aku untuk menontonya. Bukan terlepas sebenarnya tapi terpaksa dilepaskan demi memberi laluan kepada kaum lelaki dekat rumah aku yang histeria nak tengok bola. Setakat dua episod yang aku dah tengok, memang menarik dan buat aku nak tau lagi dan lagi episod seterusnya. 


Movie ni cadangan kawan aku. Dia punya la beriya bagitau aku cerita ni sedih sampai dia ter-night mare. So, aku pun excited la jugak nak tau. Dua jam aku tunggu air mata aku menitis, tapi jangankan menitis, bergenang pun tidak. Part mana yang sedih pun aku tak tau. Nak kata aku yang tak faham jalan cerita, faham rasanya. Kisah arwah suami yang meninggalkan surat untuk isterinya supaya teruskan hidup dengan menghidupkan kembali memori cinta mereka. 
Puas aku tenung sampai nak pecah desktop aku tengok movie nie, takda feel sedih pun. (ker aku yang takda perasaan?). Tapi part romantik ada la, itupun aku tak rasa touching sangat. Well, mungkin sebab aku pernah tengok cerita yang lebih sedih dari ni. 


Ha cerita ni aku suka. Walaupun aku tak tau apa yang best sangat pasal jalan ceritanya, tapi aku tengok sampai dua kali dalam sehari. Mungkin sebab nak tengok keletah Mia Sara Nasuha yang comel tu. Dan yes, aku suka penghayatan lakonan Shaheizy Sam dalam cerita ni. Cerita ni memang buat aku bergenang sikit.  Apapun, memang ok la sampai aku nak tengok sekali lagi kan. 

Terima kasih kepada kawan yang baik hati download semua cerita di atas untuk aku tengok. Terutama untuk movie P.S. I Love You yang terpaksa dia download balik sebab dia dah delete. Walaupun terpaksa tadah telinga dengar dia meroyan sekejap, tapi dia download-kan jugak.

p/s; I will think to love you friend :p

mimpi yang sekejap

Diam-diam
Ada rindu datang kadang-kadanag
Pada wangi bunga yang tumbuh tak jadi

Benih-benih bunga yang datang ditiup seperti kemboja
Singgah bertaut di taman yang sudah lama ada
cuma menunggu bunga apa yang mahu ditanam
Aku biarkan
Kalau hujan turun, tumbuhla kau
Kalau ada baja, membiakla kau
Aku biarkan saja
Tunggu dan lihat dan tunggu

Kau takut-takut
Aku malu-malu

Kau tanya, ‘taman ini untuk aku kah? Boleh kah?’
Aku jawab, ‘entah. Kalau bungamu tumbuh, maka taman ini kau punya’

Kau takut-takut
Aku sudah gemuruh
Kau macam ribut
Aku jadi runtuh

Aku macam tak mahu
Tapi mahu
Kau macam mahu
Tapi tak tahu

Wangi tidak lagi sewangi waktu itu
Benih bunga yang kian nampak rupanya takkan berbunga indah

Rindu kasih sepi menuntunku dalam mimpi
Yang sekejap
Yang kadang-kadang
Yang pejam ada, celik hilang entah kemana
mimpi yang sekejap

coretan aku Yulie Nurafnie

Jumaat, 22 Julai 2011

kawan

Assalamualaikum kawan,
Apa agaknya khabar kawan sekarang eak?
Saya sihat jer.

Kawan,
Sebenarnya saya dah lama nak bagitau ini
Nak bagitau dan nak jelaskan semua ni
Tapi kawan tak pernah nak dengar
Kawan semakin menjauh
Saya kejar kawan lari
Saya cakap kawan pekakkan telinga
Saya kuatkan hati kawan lemahkan semangat saya

Kawan,
Saya rasa saya tau kenapa kawan bagi seribu alasan
Untuk semua hukuman yang kawan jatuhkan
Saya tau apa yang kawan rasa
Sebab saya pun rasa benda yang sama

Kawan,
Dengarlah ni
Dua tahun yang lepas saya nak nak mintak maaf
Saya nak bagitau apa yang jadi bukan macam yang kawan sangka
Saya tau itu kesalahan saya
Kawan berhak marah saya
Tapi saya tetap nak kawan berterus terang
Bukan menafikan kebenaran
Bukan mencipta alasan

Kawan,
Saya nak bagitau kawan dua tahun yang lepas
Saya janji takkan buat lagi
Saya nak mulakan semua yang baru
Saya nak betulkan yang silap
Tapi rupanya kawan yang bertindak dulu

Kawan,
Saya faham
Saya faham
Sangat faham
Terlebih dari sekadar faham
Tapi saya cuma nak dengar dari hati kawan
Tapi kawan tak cakap

Kawan,
Sebenarnya saya rindu
Tapi saya nafikan rindu itu dengan benci
Sebenarnya saya mungkin sayang
Tapi saya nafikan sayang itu dengan dendam
Sebab saya memang rindu dan sayang
Kawan,
Maafkan saya hingga akhirnya
Maafkan saya sebab tak berterus terang
Maafkan saya sebab buat-buat tak tahu
Maafkan saya sebab biarkan kawan sakitkan hati saya

Kawan,
Mungkin cara kawan betul
Mungkin cara saya betul
Tak kiralah
Tapi ini jugak yang dah jadi

Kawan,
Saya takkan lupa kawan
Saya tahu kawan takkan lupa saya jugak
Saya tahu kita takkan pernah lupa
Selama mana pun
Kita hanya berpura-pura lupa
Kita hanya mencuba melupa
Tapi kita takkan pernah lupa

Kawan,
Setiap hari yang saya lalui
Saya mesti akan ingat kawan
Walaupun hanya sesaat
Mesti

Kawan,
Tak siapa boleh mengubah sejarah
Jadi doa saya hanya untuk masa depan kita
Yang terbaik dan paling indah
Jaga diri baik-baik kawan
Rindu kawan selamanya
Noktah

coretan aku Yulie Nurafnie

Khamis, 21 Julai 2011

entah

Akal sudah tinggi
Ilmu sudah sampai degree
Cakap pun bunyi maki-maki
Mana silapnya?
Aku mahu kaji
Ouh, mungkin pernah termakan babi
Ouh, mungkin pernah termakan duit judi
Mungkin
Salah diri sendiri
Akal sendiri-sendiri
Pilih sendiri-sendiri
Entah.

coretan aku Yulie Nurafnie

Rabu, 20 Julai 2011

private entri

Entri nie sekadar nak bagitau kepada semua yang baca. Kadang-kadang aku ada coretan yang aku ingin luahkan tapi tidak begitu berani untuk mengongsikan secara terbuka. Maka aku harus mencari solusi yang terbaik dan meminimakan rasa risau dan gundah untuk coretan yang bakal diisi disini.

Entri yang mempunyai kriteria seperti yang dinyatakan tadi, akan diprivatekan dan HANYA mereka yang tersenarai dalam follower sahaja yang akan diberikan password untuk membacanya itupun kalau mereka mintak dengan meninggalkan pesanan di inbox FB aku. Kepada mereka yang tidak tersenarai dan ada niat untuk meminta password, ugutan bunuh diri sekalipun, aku takkan layan.

Ouh ya. Satu lagi, kepada yang dibenarkan acces ke entri tersebut, aku harap sangat korang tak kecewa bila baca dan rasa macam err takda-point-pun-sampai-nak-kena-privatekan. Sebab kemungkinan entri yang diprivatekan hanyala entri peribadi yang bosan. Mungkin. (Maaf aku tak tau penerimaan korang macam mana)

Maaf. Syarat adalah tetap. Maaf kalau dah buat korang tersentap.

Sebenarnya kalau ikutkan, puisi aku yang aku kongsi disini pun nak diprivatekan. Tapi atas nasihat kawan, aku relakan sajala. Lagipun, bukanlah bagus sangat puisi tu kan.

Jadi itu saja. Aku rasa macam sengal pun ada nak kena buat macam nie kan. So what?

p/s; entri ni tak ada kena mengena dengan entri sebelum ni sebab entri ni telah ditaip malam semalam.

seperti dibogelkan

Hari ini aku dan empat orang kawan (Gja, Kaqak, Suer dan Kasmah) berjumpa untuk mesyuarat bagi satu cadangan yang mudah-mudahan menjadi. Sebelum tu aku nak bagitau, entri ini bosan dan sekadar meluah rasa seperti tajuk di atas. Aku juga tak mahu menjadikan entri ini panjang.

Direct to the point.

Selesai mesyuarat dan menyelesaikan kehendak hati masing-masing, kami berempat singgah bertandang ke rumah Gja untuk satu urusan yang malas aku nak cerita di sini. Dalam pada itu, kami sempat minum petang sambil berbual biasa. Gosip lah. (well, ladies :p). Dan entah macam mana, isu puisi aku mula dibangkitkan. Aku lupa siapa yang mula. Puisi yang bertajuk 'puisi untuk teman' menjadi bualan buat aku rasa ingin menyorok entah dimana saja asal tak nampak rupaku. Sungguh memalukan ok. Yang buat aku rasa seperti dibogelkan bila Kasmah menghafal bait puisi setiap mereka berempat. Omaigod Kasmah. Suer dan Kaqak yang belum sempat membaca puisi itu jadi penasaran ingin tahu. Memang rasa dibogelkan. Memang sangat.

Tapi aku tak marah.

Tapi aku sangat malu. Tolonglah jangan cerita pasal isi blog aku depan aku. Nak cerita sangat, tunggu aku takda. Tolong. Atau aku akan private-kan blog ini. 

Amaran keras.

mereka ni lah

p/s; Nasib baik takda cili time sembang tadi. Kalau tak, komfem aku suap sorang-sorang. Rasa nak delete jer puisi tu. Tapi kenapa perlu malu pada suara hati sendiri kalau memang ikhlas?

Selasa, 19 Julai 2011

rusuk kiri

Tercari-cari
Tertunggu-tunggu
Jangan cari tapi tunggu
Jangan tunggu tapi cari

Aku hanya senyap sepi
Bolak balik ditanya lagi-lagi
Ada bunga dalam taman hati?
Aku geleng sendiri

Sujud istikharah menunggu mimpi
Siapa yang punya rusuk kiri ini?

Jangan tanya balik-balik
Aku malu
Merah sudah muka aku

coretan aku Yulie Nurafnie

Isnin, 18 Julai 2011

jangan dipulaukan

Entri nie cuma sekadar pandangan. Kalau ada yang tak suka dan tak setuju, aku betul-betul mintak maaf. Yang setuju, terima kasih sebab mungkin korang faham maksud aku atau mungkin korang datang dari kelompok aku.

Ok macam ni ya (tiba-tiba bingung nak mulakan ayat - -'). Aku takmau la canang rupa aku, amalan aku dan apa saja yang bersarang dari lubuk hati aku secara terbuka sangat. Aku memang tak secantik Zulaikha, tak sebijak Aisyah dan tak seteguh Sumaiyah. Langsung tak. Aku adalah aku yang segelintir kenal tapi tak tahu. Yang segelintir tahu tapi tak berapa nak kenal. Pokok pangkalnya, hati kita memang perkara yang kompleks untuk dizahirkan dengan bentuk nyata. 

(jangan pening dulu)

Aku nie bukanla muslimah sangat. Bak kata pujangga, sebaik-baik hiasan dunia adalah perempuan yang solehah dan aku bukan hiasan itu. Bukan. Dan aku pasti ramai diluar sana seperti aku yang terkapai-kapai mengejar nur Allah. Aku sangat faham hati mereka yang ada sekelumit kesedaran cuma tidak ada keberanian untuk membulatkan tekad. Kadang-kadang kalau orang cakap aku ni pandai becakap, aku jadi malu pada diri sendiri. Aku jadi takut pada diri sendiri. Sebab aku takut kalau-kalau aku dijadikan ikutan. Sebab aku tidak sempurna. 

Satu perinsip aku, buruk macam mana pun seseorang itu, ambil yang baiknya. Ambil yang baiknya. Sebab kalau kerana sedikit ulat yang kita lihat, kita buang yang banyak yang masih elok, rasanya kita sendiri yang rugi.

Aku pun orang Islam. Aku bangga dengan agama aku. Aku betul-betul praktik Islam dalam amalan aku atau tak, itu soalan yang aku segan nak jawab. Kalau jawab, takut-takut ada bunyi riak. Takut-takut terbukak aib sendiri yang menjadi sebab Allah takkan terima taubatku kelak.

Siapalah yang sempurna dalam hidup ni kan? Siapa kita untuk mencemuh orang yang pakai tudung tapi tak solat dan kutuk orang yang solat tapi tak pakai tudung sedangkan kita sendiri tak tau solat kita diterima atau tak. 

Aku pun ada sekelompok kawan yang pelbagai ragam. Yang suarakan rasa nak tutup kepala tapi takut-takut nak mula. Yang fesyen terdedah tapi dalam hati ada setompok wangi keinsafan yang malu untuk disuarakan. Malu untuk diamalkan. 

Pada aku, janganla jadi manusia yang tipikal sangat. Yang sibuk nak mengubah luaran. Sibuk nak melihat kesempurnaan luaran tapi kesempurnaan dalaman dibiarkan kosong tanpa hiasan. Kalau kita ada rasa nak membimbing, bimbingla dengan cara yang mudah-mudahan berkesan. Pesan aku, jangan dipulaukan. Sebab setiap manusia ada hati yang ingin berubah. Penerimaan kita akan mempengaruhi rangsangan perubahan mereka. Jangan terlalu dipaksa dan jangan terlalu mendesak. Doakan semoga perubahan sempat sebelum Allah mencabut nyawa. Terus-terusan memberi pesanan. Mudah-mudahan dianggap perjuangan jugak.  InsyaAllah.

p/s; Maaf aku tak pandai nak memotivasikan orang sangat. Maaf kalau ayat aku sukar difahami. Maaf kalau pandangan aku terpesong dari mana-mana mahzab yang aku tak tau. Boleh herdik aku diruangan 'teguran dan pendapat'. InsyaAllah aku terbuka menerima. Sila la. =)

seni dari hati

Kalau ada melodi, kita akan nyayikan
Nyanyian itukan seni
Kalau ada skrip, kita akan lakonkan
Lakonan itukan seni
Kalau ada lakaran, kita akan lukiskan
Lukisan itukan seni
Kalau ada rentak, kita akan tarikan
Tarian itukan seni
Kalau ada puisi, kita akan tuliskan
Tulisan itukan seni

Seni itu banyak caranya
Terlalu samar walaupun ia pegun depan mata

Bagiku seni itu indah
Menyampaikannya juga mudah
Muntahkan yang betul-betul dari hati

coretan aku Yulie Nurafnie

secoret kata untuk dirasa 18/07/2011

Orang yang kuat adalah orang yang menyembunyikan rasa marahnya dengan senyuman.

Ahad, 17 Julai 2011

puisi-puisi murah

Buku-buku nota
isinya ada puisi-puisi murah
Sudah entah kemana-mana
Aku tulis lagi
capai pena capai nota
coret-coret saja
suka-suka rasa
sapa-sapa suka boleh baca percuma
sapa-sapa menyampah, aku senyum saja
pedulikan apa orang kata
Ini suara jiwa aku

Perah-perah idea
fikir-fikir pandang siling
golek-golek pen celah jari jemari
tunggu idea turun menari
Kadang-kadang menari tanggo
Kadang-kadang melenggok inang
Kadang-kadang hanya goyang-goyang
Kadang-kadang tunggul

Aku coret-coret saja
Puisi-puisi murah

coretan aku Yulie Nurafnie

jengkel

Antara benda yang menjengkelkan aku adalah bila aku marah seorang saja, dan yang lain akan terus senyap bisu macam tikus mondok. 

Muka aku memang agak garang. Itu hakikat. Muka yang sangat ketat kalau tak senyum. Itu aku mengaku. So? Adilnya penilaian orang terhadap aku kan?

Benda yang annoying macam ni yang pertama aku selalu risaukan bila aku jadi ketua. Sebab memang dah selalu jadi. (mengeluh)

Sabtu, 16 Julai 2011

Nur Kasih The Movie


Aku dah mula meroyan pasal drama siri Nur Kasih sejak iklan drama tu start dipaparkan. Ada sesuatu yang menyentap minat aku untuk mengikuti drama siri 'berhantu' ini. Jalan cerita yang menarik dan penghayatan watak yang cukup berkesan dari barisan pelakonnya merupakan kekuatan utama yang menjadi penyebab drama ini digilai ramai.

Kemunculan filem Nur Kasih memang sudah lama dinanti-nantikan. Termasuk aku sendiri. Menonton lakonan mantap Tiz Zaqyah berjaya membutakan minda aku sekejap pada kontrovesi peribadinya. Secara peribadi, aku memang tak berapa minat Tiz Zaqyah tapi aku terpaksa tunduk dengan bakat yang dia ada. Bintang penuh! Tak lupa kepada Remy Ishak dan Fiz Fairuz. Lakonan Fiz buat mata aku berkaca-kaca sepanjang cerita. 

Filem ni dapat ranking pertama dalam senarai aku. Korang, kena tengok!

puisi untuk teman

Tuhan,
andai esok lusa Kau ingin mengambil nyawaku
tolong berikan aku bayangan
dan tolong berikan aku kesempatan
dan tolong berikan aku kekuatan
untuk melafazkan segala isi perasaan
kepada semua teman-teman
yang sentiasa dalam ingatan

Aku ingin katakan kepada mereka
Kalau-kalau mereka sering bertanya
seberapa penting mereka dihatiku
Aku ingin suarakan

Jika ada teman yang aku ingin tuju untuk meluah rasa
temanku itu adalah Kasmah
Jika ada teman yang aku ingin miliki tenang wajahnya
temanku itu adalah Nuraziza
Jika ada teman yang aku ingin fahami isi hatinya
temanku itu adalah Emelia
Jika ada teman yang aku ingin selalu dampingi
temanku itu adalah Nurul Nadia
Jika ada teman yang aku ingin anggapnya kakak
temanku itu adalah Salwani
Jika ada teman yang aku ingin kembalikan kepercayaannya
temanku itu adalah Zetty
Jika ada teman yang aku ingin buangkan kesakitannya
temanku itu adalah Nur Rasyiqah
Jika ada teman yang aku ingin berikan kekuatan
temanku itu adalah Suriani
Jika ada teman yang aku ingin ada tika susah
temanku itu adalah Aida
Jika ada teman yang aku ingin dia terus mengingatiku
temanku itu adalah Dolly

Tuhan,
Andai mungkin Kau tidak berikan aku kesempatan
untuk melafazkan ini
Berikan teman-temanku umur yang panjang
dan tiupkan dihati mereka satu naluri
untuk membaca puisi ini

Aku hanya ingin mereka tahu
Aku hanya ingin mereka tahu
dan
Aku hanya ingin mereka tahu

coretan aku Yulie Nurafnie

Jumaat, 15 Julai 2011

karya murah

Waktu aku menulis entri ini, aku sedang meniarapkan tubuh sambil dagu menempek atas bantal. Baru selesai mengarang beberapa puisi untuk kompilasi blog ini nanti. Entah publish entah tidak.

Sebenarnya aku tak tahu nilai karya aku. Aku tak tahu berapa sen harga tulisan aku. Yang aku tau, itu luahan hati aku. Coretan aku yang betul-betul takda tipu-tipu.

Ada yang kata boleh tahan. Ada yang cakap bila baca umpama malam terhenti seketika. (ayat tak boleh blah)

Aku ada seorang kawan ni. Dia pembaca setia coretan murah aku. Baru baca beberapa puisi, dah sibuk suruh aku buat cerpen (angkat kening sebelah). Katanya nak cerpen yang sedih-sedih. Apa dia ingat idea menulis nie macam masak maggie?

Aku senyum sajalah. Dia cakap, aku mesti tunaikan permintaan pembaca. Syukurlah dia seorang saja pembaca yang so-demand.

Semalaman aku terfikir. Bukan aku tak pernah menulis cerpen. Bukan aku tak pernah buat orang nangis dengan tulisan aku. Bukan aku takda skill sangat nak menulis. Cuma perigi idea aku dah kering. Hampir kontang. Dah tumbuh lumut-lumut gamaknya.

Tengoklah pengikut blog nie, jari tangan dan kaki lebih meriah banyaknya.

So, aku rasa nak buat perhitungan dengan kawan aku tu. Kalau pengikut dah ramai sampai 50-70 orang, baru aku akan tulis cerpen. Macam mana? Brilliant tak strategi marketing aku?

Nak glemer? Eh bukan. Bukan. Kalau nak glemer sangat, dah lama aku sharekan setiap entri dekat status FB. Aku taknak paksa orang yang tak sudi baca follow aku. Aku nak orang cari tulisan aku. Nilai aku dengan akal sendiri-sendiri. Dan dengan sendiri-sendiri rela hati klik butang pengikut.

Setakat hari ini tak termotivasi nak mengarangkan cerpen walaupun idea samar-samar dah muncul malu-malu dalam kepala.

So? Cik Aziza, inilah deal antara kita.

Khamis, 14 Julai 2011

menunggu

Air mata ini
entah yang berapa juta sudah
Kalau ku tadah mungkin cukup untuk mandi
Aku sebenarnya malu
Aku sebenarnya sakit
Aku sebenarnya sengsara
tapi aku ketawa-ketawa juga
sebab
semua orang lain caranya
untuk sembunyi rasa-rasa yang ada

Panjangkan umur aku Tuhan
Bukankah Kau tahu aku punya impian?
Bagi aku kesempatan
capai semua dalam tangan

Aku lalui lorong-lorong gelap
yang tanpa cahaya
yang macam tiada udara
yang bikin aku lelah
Apakah hujungnya ada sinar
jalan keluar mencapai keinginan!
Aku tak tahu
Aku tak tahu
tapi aku sabar-sabar menunggu

coretan aku Yulie Nurafnie

Rabu, 13 Julai 2011

berikan

Berikan aku pena
aku akan coret-coretkan
Berikan aku warna
aku akan corak-corakkan
Berikan aku dansa
aku akan tari-tarikan
Berikan aku melodi
aku akan nyanyi-nyanyikan
Berikan aku hati
aku akan jiwa-jiwakan
Berikan aku mimpi
aku akan realiti-realitikan
Berikan aku karya
aku akan agung-agungkan
Berikan aku apa saja
aku takkan sia-siakan

coretan aku Yulie Nurafnie

Isnin, 11 Julai 2011

anda cintakan KEAMANAN, saya mahukan KEBENARAN

Masih belum sejuk dengan isu perhimpunan. Masih ada suara-suara sumbang yang mahu menghakim dengan satu mata. Ada jugak yang guna dua mata tapi tinggalkan akal dekat katil. Lupa nak ambil bangun tidur tadi.

Aku turut tidak lari dari menjawab isu ini. Berbincang isu ini. Kata 'mereka' aku ada hak mengundi. Kata 'mereka' aku ada hak bersuara. Tapi kenapa ambil hak aku kalau kata itu hak aku. Hak aku, hak aku lah.

Umur macam aku nie ada hak untuk memilih. So, aku kena pilih yang terbaik untuk bangsa aku. Tapi aku hanya mewakili satu kawan-kawan. Sayang, kalian memilih untuk tutup mata. Kalian pilih untuk mamai-mamai dalam mimpi. Alasan, tak minat berpolitik tapi minat pulak bergosip sana-sini. Minat pulak tentang itu dan ini. Padahal darah sendiri tengah disedut rakus. Kesian. 

Aku tidak menulis ini untuk memaksa. Tidak. Tidak. Kamu benar dengan pendirian kamu. Kamu benar dengan hak kamu. Aku? Aku cuma cuba mengubah mentaliti. Aku pilih untuk mencuba dan tidak kisah andai tak berjaya dari memilih untuk ter-menyesal tua nanti dengan perkataan, 'kalaulah dulu....'. Ouh aku tidak mahu itu. 

Kamu memilih dunia selebriti untuk bibir kamu. Kamu memilih kecantikan untuk diri kamu. Tapi kamu tidak memilih yang lebih PERLU untuk generasi kamu (tepuk tangan).

Dulu, aku juga tidur. Dulu, aku pun tidak kisah. Dulu, aku pun buat-buat tak nampak. Tapi, 'pukulan' dan 'tamparan' yang merentap maruah aku memaksa aku untuk menjerit begini. 

Aku tidak pernah mengambil tugas Tuhan dengan menentukan dosa pahala. Tidak! Seseorang berkata kepada aku semalam, 'Nabi tak pernah ajar kita praktik rusuhan dan rosakkan harta benda. Nabi suruh kita bermusyawarah untuk selesaikan masalah.' Wah! Lebai sesat kalau bersuara memang bukak selembar Quran terus berani bersuara. Soalan. Siapa yang rosakkan harta benda? Musyawarah? Siapa yang menentang musyawarah dalam perjuangan ini? Siapa yang membolak-balikkan isu dalam musyawarah untuk santapan mata kami? Siapa?

Pandangan. Kalau kau ingin membangkitkan Agama dan Nabi dalam isu ini, suka untuk aku tegaskan perjuangan Nabi yang paling besar ialah menyampaikan dakwahnya. Aku tegaskan disini, Baginda 'BERJUANG'!. Dan kau meminta aku berdiam dan menunggu semua runtuh? (terima kasih dengan nasihat bodohmu itu)

'Ayuh merakyatkan Malaysia!' - Nur Hikmah Mubarak Ali

p/s; Blog Coretan si Penulis Sepahan bukan untuk propaganda politik. Ini hanya luahan aku yang aku coretkan disini. Semoga termotivasi. (jom! cari baju kuning! :p)

keamanan yang kesian

Mereka janjikan sejuta mimpi kami jadi realiti
Mereka suap kami dengan roti hapak
Mereka telan semua kek dan spageti

Yang tidur enak dimimpi-mimpikan
Sudah dipukau dibius ubat pelali
Supaya tak bangun-bangun
Tapi dosnya tak cukup untuk lalikan aku
Aku tidur bila aku mati

Yang di bawah payung duduk diam-diam
Kunyah apa yang dapat
Kenyang sikit senang hati
Bertepuk tangan sambung bermain lagi

Jangan sebut kalimah Allah kalau perangai nauzubillah
Jangan ungkit perjuangan Nabi kalau hidup serupa babi
Berak makan taik sendiri
Orang luar tercium bau
Kita semua dapat nama di CNN
Siapa yang punya angkara?
Ha kau jawablah!

Yang berudu dengan prinsipnya jangan ada dosa (konon)
Eh! Yang menipu la yang berdosa
Yang keldai berkawal sembur pemedih mata
Entah apa-apa aku rasa

Kau takut orang kumpul-kumpul
Kenapa?
Takut sejarah berulang?
Kau takut lima bertukar sepuluh?
Aku tau kau takut (nampak sangat muka kau biru pucat)
Sebab yang sakitlah yang akan jerit-jerit
Aku nampak kau yang jerit-jerit (kesian)
Baru semalam perhimpunan
Hari ni dah siap iklan perhimpunan haram (cepatnya)
Kau nampak terdesak lah

Kau kata kami ada hak bersuara
Jadi kami mahu teriak
Kau kata mereka janji tak kota
Sebab kau sekat segala
Aku tahu sebab aku nampak guna mata kepala

Kami bagi menang majoriti
Orang lain kau bagi imuniti
Kami hidup serupa anak tiri
Sengsara dieksploitasi

Aku tak bodoh
Kau lupa kasi bomoh aku
Kau lupa suap aku

Kau bijak dengan propaganda
Kau bijak dengan isu zina
Kau bijak kau bijak (tepuk tangan)

Kau perdaya guna konsep keamanan yang kesian
Aku hidup dahagakan kebenaran
Dan kebenaran akan terus diperjuangkan
Pembohongan akan bungkus dengan kekalahan

Hoi orang seberang sana
Lihat la kami
Kami ada disini
Rasa la kami
Kami kesian disini
Kau makan minyak sawit kami
Kami yang kurus melidi
Kami telan liur sendiri
Kami gigit-gigit jari
Terima kasih buat kami macam ni (sinis)

coretan aku Yulie Nurafnie

Ahad, 10 Julai 2011

fikirlah

'Enjit-enjit semut siapa polis naik atas; enjit-enjit semut siapa Bersih kena cantas!'. Itu mukadimah hari ini yang aku pinjam dari status A.Samad Said menerusi Twitter nya. 

Rasanya kalau korang bukak telinga semalam, bukak mata semalam dan bukak minda yang paling penting mesti korang tau apa yang jadi kat Kota Lumpur tu kan? 

Wooo. Sebelum aku lanjutkan bicara, mohon pengertian entri ini tidak berbau propaganda politik. Cuma sekadar ingin bersuara juga. Kerana aku sudah dewasa untuk cari faham apa yang berlaku di sekitar aku. Apa yang betul-betul aku sedut ke ruang hidung aku. Apa yang aku betul-betul hadam ke usus perut aku. Aku perlu tahu itu. Aku perlu tahu.

Korang pulak? Apa yang korang tahu pasal kejadian semalam? Bunyi orang yang kondem perhimpunan sebab ganggu lalu lintas? Bunyi orang yang meroyan sebab bisnes SEHARI tak jalan? (angkat kening sebelah). Soalan. Kenapa takda bunyi dari orang yang buat perhimpunan pasal pecah kedai ker? Belasah orang awam ker? Ada sapa-sapa dengar? Tak tau la pulak. Tapi aku memang tak dengar. Yang aku dengar pun aku buat-buat tak telan. (sinis)

Anak bangsa disekolahkan tinggi-tinggi. Kita bangga pegang degree. Tapi masih jua tak ada mentaliti. (kesian). Kesian korang yang macam tu. 

Aku lihat manusia yang lapar
Aku lihat manusia yang haus 
Dia dilempar roti, dia telan sampai habis 
Dia dijirus air, dia sedut sampai habis
Dia lupa baca bismillah
Dia lupa
Dia lupa guna otak
Fikirlah 
Kalau yang melempar itu dermawan, dia tak lempar tapi dia hulur
Fikirlah 
Kalau dia simpati, dia tak baling tapi dia hulur
Yang aku nampak dengan kaca mata aku, dia tak pernah hulur tapi dia julur
Dia julur
Fikirlah

coretan aku Yulie Nurafnie

p/s; Sembilan puluh satu watak disekat; tiga puluh dua laluan ditutup. Demokrasi tampaknya mula mangkat; negara polis kini mula termaktub - A.Samad Said

Sabtu, 9 Julai 2011

puisi dan aku? suam-suam suku la

Sebelum nie aku jarang sangat kongsikan puisi-puisi yang aku ada. Tak tahu kenapa. Malu mungkin. Sebab aku punya bakat sangat tumpul rasanya. Jadi semua puisi aku simpan sendiri-sendiri. Yang tak syoknya bila puisi tu aku tulis bersepah-sepah ntah kat mana-mana. Memang merata-rata. Aku tulis guna tangan bukan guna butang-butang. Ada jugaklah yang tulis dekat labtop tapi berapa la sangat. 

Sekarang nie dalam proses mengabadikan puisi dekat blog nie. (malunya -_-')

Aku cuma nak bagitau korang awal-awal;
Pertama, puisi yang aku tulis adalah original dari tangan aku mesti aku mark nama aku dekat bawah puisi. Kalau puisi orang lain, aku takkan curi okey. Aku kongsi dan aku bagitau. Tak berminat nak curi-mencuri puisi ni.
Kedua, jujur aku cakap semua puisi yang aku tulis bukan lah bagus sangat. Aku pun tak tau menahu tentang tokoh puisi yang otai (serius). Aku tulis puisi saja-saja suka-suka. Luahan rasa-rasa.
Ketiga, kalau anda berminat dengan puisi aku yang tak seberapa tu, aku cuma harap korang tinggalkan izin. InsyaAllah aku bagi. Setiap puisi yang korang rasa sampah takda harga sekalipun, bagi aku itu catatan aku yang ada nilainya sendiri. Jadi jangan curi peribadi aku suka-suka. 

Itu saja.

benar-benar cinta

Kalau dapat aku tuliskan tentang makna cinta, seribu keping kertas mungkin tidak cukup untuk aku menerangkannya.
Kalau aku dapat melafazkannya, aku takkan jumpa ayat yang sesuai untuk mengungkapkannya.
Kalau aku dapat memperdengarkannya, tiada melodi yang paling merdu untuk aku bunyikannya.
Kalau aku dapat memperlihatkannya, tiada pemandangan yang paling indah mampu untuk aku tunjukkan.
Kerana cinta tak perlukan pena untuk aku menulis
Kerana cinta tak perlukan bibir untuk aku bicara
Kerana cinta tak perlukan telinga untuk aku mendengarnya
Kerana cinta tak perlukan mata untuk aku melihatnya
Tapi
Cinta hanya perlukan hati untuk merasanya
Dan cinta perlukan keikhlasan untuk meneguhkannya
Dan cinta perlukan ketulusan untuk menghangatkannya
Dan cinta perlukan kesetiaan untuk menyempurnakannya
Dan cinta itu hanya perlu untuk mencari redhaNya
Hanya itu yang benar-benar cinta.

coretan aku Yulie Nurafnie

masih sayang yang lama

Sebenarnya aku nie bukanla bagus sangat dari segi penulisan. Apa yang aku tulis dalam mana-mana buku nota aku, dalam kertas conteng saja-saja atau mana-mana medium, semuanya hanyalah contengan biasa.

Sampailah aku menulis di blogspot dan Alhamdulillah ada yang puji. Ingat lagi dengan blog lama aku yang sarat dengan coretan lara hati sepanjang menghabiskan pengajian di UUM. Coretan-coretan yang kadang-kadang diiringi air mata. Tapi ada rasa puas bila meluah rasa dekat blog.

Selepas melangkah keluar dari UUM, semua yang lepas aku anggap sampah. Termasuk blog lama tu yang buat aku erhhhh buat malu jer tulis semua nie. Jadi aku buat blog baru. Cerita-cerita baru yang tidak mahu menyentuh cerita lama.

Jujur saja aku katakan, blog baru itu tidak berjiwa. Umpama masakan yang kurang perencah. Entah dimana silapnya. Tapi aku pasti blog baru memang tak best. Kalau blog lama aku anggap sampah, blog baru aku rasa macam menyampah plak. Tak sampai setahun, aku padam blog tu.

Sekarang kononnya menulis dekat Tumblr. Yah, tumblr memang best tapi masih ada rasa cinta pada medium blogspot.

Dalam pada aku menulis secara sepahan, ada kawan yang setia saja membaca. Ada jugak setia nak tahu apa lagi cerita. Aku senyum saja.

Khamis yang lepas entah macam mana, jari ini gatal membuka semula blog lama. Aduh rindunya cerita itu. Memang ada sebab kenapa blog itu tidak pernah aku buang. Seolah-olah ada denyut nadi disana yang takut ku cabut nyawanya.

Blog ini aku buka kembali dengan entri-entri baru. Kawan yang setia Kasmah berkata jujur tentang beza blog lama dengan blog baru si merah jambu yang sudah aku buang itu. Kasmah nyata juga sependapat. Kasmah sarankan aku kutip semua entri dari blog lama untuk disimpan ke blog baru ini. Aku setuju tapi aduh banyaknya entri disana. Kasmah cakap, pilih saja mana yang paling best. Ouh ya?? Okeh . Tapi masih aduhhh, banyak jugak lah nak kena baca.

Aku jadi malas.

Akhirnya Kasmah aku amanahkan untuk memilih entri yang dia suka. Pilih saja yang mana dia suka. Berikan aku tajuknya dan tarikhnya. Itu saja.

Kasmah seolah terkejut. Tapi itu amanah. Bukan juga amanah, cuma tapi lebih kepada penghargaan kecil untuk dia yang sudi membuang waktu membaca coretan-coretan sepahan aku.

Terima kasih kawan. Aku sentiasa perlu orang seperti kau.

So kepada anda yang sudi jugak membaca, aku cuma nak bagitau entri yang sekitar tarikh 7 Julai 2011 ke belakang adalah entri lama yang dipilih oleh kawan aku Kasmah dari blog lama ke blog ini. Ada jugak entri yang aku pilih sendiri yang mungkin tidak ada dalam senarai Kasmah. ^__^

Tiada apa yang indah. Cuma coretan-coretan biasa yang agak sepahan. Terima kasih kerana sudi baca.

Khamis, 7 Julai 2011

bukan matahariku

Aku duduk jauh-jauh
Aku tak peduli apa dorang cakap
Sembanglah korang
Aku ingin mengelamun saja

Aku kejar matahari
untuk peluk cahayanya
untuk rasa hangatnya
Tapi
aku tak pernah dapat
jangankan peluk, pegang pun tidak

Aku tengok diorang
masih sembang-sembang
masih ajak aku
aku malu-malu
Tapi aku mahu
sekarang aku tahu
Matahari untuk semua rasa
sekarang aku tahu
mereka tulang belakang aku
marilah kita sembang-sembang
bagaimana untuk ubah dunia.

coretan aku Yulie Nurafnie

p/s Diam. Tak perlu kata apa-apa. Tak perlu tanya apa-apa. Tak perlu tafsir apa-apa.

Malaysia-Indonesia

Setiap kali ada perbandingan antara Malaysia dengan Indonesia, aku selalu menegakkan Malaysia. Itu berlawanan sekali dengan bapak aku. Baginya, Negara itu tumpah darahnya. Walaupun dia sekian lama sudah mendapatkan taraf kewarganegaraan Malaysia, namun cinta patriotiknya pada Indonesia masih tebal. Keturunan ku juga banyak disana. Hanya aku yang tidak pernah kenal mereka walaupun seribu kali bapak menceritakan pada kami anak-anaknya tentang saudara mara disana. Seumur hidup aku juga belum pernah menginjak ke sana. Jadi, salah aku kah kalau aku tidak punya rasa yang sama?

Tapi tak kisahla. Aku mengaku darah yang mengalir dalam tubuhku adalah darah anak kelahiran Indonesia. Walau meraung macam mana sekalipun, hakikat akan kekal menjadi hakikat cuma.

Cumanya, kalau menyentuh soal sinetron atau kita sebut drama dari seberang, aku memang tidak gemar. Aku malah sanggup bertegang urat dengan adik perempuanku untuk memegang alat kawalan jauh tv. Ramai yang minat sinetron. Aku tak pernah faham apa yang asyik dalam sinetron. Bahkan tidak ada satu pun sinetron yang aku puji jalan ceritanya. Ini pengakuan berani mati aku. Aku memang tak faham. Sepertimana ada diantara temanku tidak pernah mengerti tentang gemarku pada cerita Hidustan, mungkin seperti itula aku tidak akan mengerti sinetron yang jalan ceritanya penuh putar belit. Bak kata orang utara, pi mai pi mai tang tu jugakkk.

So, ada sapa-sapa nak kondem aku kata anti Negara jiran sebelah?? Sila jangan angkat tangan dulu.

Sebab aku memang mengkagumi filem seberang seperti Laskar Pelangi, Ketika Cinta Bertasbih dan Ayat-ayat cinta. Bab filem seberang yang ada jiwa, aku akan sudi untuk simpan sebagai koleksi. Malah tak segan aku nak beritahu, filem Laskar Pelangi dan Ayat-ayat cinta umpamanya sangat menyentuh kalbu beta. (ceh!). Serius nie.

Aku terkadang meminati hasil tulisan orang seberang yang ayatnya puitis dan bermakna. Tapi egoku takkan pernah mengakui ini dari mulutku dihadapan bapak. (Jatuhla saham aku).

Apapun, sila tengok filem yang aku sebut tadi yah. Kalau tengok dengan mata, ianya takkan berjiwa. Tapi kalau tengok dengan hati, insyaAllah jatuh cinta. Dan kalau tengok dengan penuh penghayatan, mungkin menangis tak semena-mena.

Well, Malaysia-Indonesia tidak lah terlalu berbeza. Kalau kau tanya apa negaraku, jawabku laju melontar Malaysia. Kalau kau tanya mana asalku, jawabku mungkin tak selaju tadi tapi aku masih mahu mengakui keturunanku dari Indonesia. 

So what?

tulis balik

Sebelum nie aku sudah dua kali berblog di blogspot. Yang pertama tu aku tinggal macam tu saja. Yang kedua plak aku delete. Aku menulis dekat Tumblr. Tiba-tiba aku rindu blogspot. Dan aku tulis balik dekat sini.

Ada yang nak kata aku sengal? Ada yang nak kata aku hangat-hangat taik ayam? Ada? Takpa. Katala apa saja. Aku senyum saja. Aku tak mintak kamu faham aku ok. Baca ini saja pun sudah cukup baik aku rasa.

Selamat kembali Yulie. Selamat.