Jumaat, 30 Julai 2010

orang IT dari golongan kaya

Selasa lepas sebelum Seminar ICT di Prominade Hotel bermula, aku menyembang dengan seorang makcik dari Jabatan Hidupan Liar Cawangan Tawau. Bila aku cakap aku ambik bidang IT, dia cakap mcam nie, 'IT dik? susahnya mau dapat kerja tu.' Dalam hati aku cakap, ' Makcik, memang la orang IT mungkin susah nak dapat kerja tapi orang dari golongan kami la yang banyak melahirkan insan-insan terkaya di atas muka Bumi Tuhan ni.'

Nasib jer kau berpangkat makcik, kalau tak, free-free jer kau dapat hujah dari aku.

Makcik lupa kah, zaman sekarang nie organisasi mana yang tak guna komputer? Organisasi mana yang tak guna sistem aplikasi? Organisasi mana makcik???

Mungkin makcik tak tau kot orang paling kaya kat dunia nie si Bill Gates tu dari orang IT tau. Kerja dia bermain dengan bahasa komputer. Setiap saat dalam hidupnya dia dapat duit sebanyak US$250 bersamaan US$ 20 juta setahun!

Makcik mesti guna Facebook jugak kan? Alah zaman sekarang sape takda facebook memang ketinggalan la kot. Ar makcik nak tau sape yang buat facebook tu? Tu la makcik, tau main jer tapi tak tau sejarah. Meh sini saya cerita. Facebook nie diasaakan oleh Mark Zuckerberg masa usia dia 23 tahun pada 2004 di Harvard University. Facebook tu sebenarnya dia buat sebagai salah satu projek tugasan dia. Tujuan Facebook tu adalah untuk memudahkan mahasiswa-mahasiswa Harvard berinteraksi satu sama lain. Harta si Mark tu pun sekarang sebanyak USD$1.5 billion! Dia kaya dalam usia saya sekarang tau makcik.

Lagi satu contoh nak bagi kat makcik. Google. Tau Google tu ape? Mesti tersengguk-sengguk makcik ni kalau aku tanya apa itu Google. Ntah ape la jawapan makcik agaknya. Aku imagine makcik ni jawab macam nie, 'alaaaa, Google tu yang kita guna kat intenet tuuuu, yang kalau kita nak cari maklumat tuuu.' Heh! Daripada 5 markah, aku bagi 2 markah jer. Google tu makcik merupakan enjin pencarian. Dua perkataan untuk 5 markah!

Ok makcik ye. Untuk pengetahuan makcik, Google ni pun dicetuskan oleh Larry Parge dan Sergey Brin pada ketika mereka sedang menuntut sebagai mahasiswa PhD di Stanford University. Nak cerita pasal kaya tak kaya nyer dorang sekarang nie, molek la kiranya makcik cari sendiri info guna Google tu ye.

So makcik. Sekarang macam mana? Dah sedar tentang kuasa orang-orang macam saya nie. Kami guna jari jer tau kat keyboard untuk kaya.

Walaupun tak minat sangat dengan dunia IT nie, tapi itu tidak bermakna ada sesiapa yang boleh mempertikaikan arah tuju orang-orang macam kami nie. Kalau PC kena virus, menggelabah jugak cari golongan kami kan. Jaga-jaga tau makcik, kami boleh hasilkan virus ringan untuk porak-perandakan sistem kat jabatan makcik nanti. Masa tu kita tengokla siapa akan cari siapa.

Jadi renung-renungkan la. Dan selamat beramal.

Isnin, 26 April 2010

stop pointing fingers!

Last nite aku mengambil sedikit masa untuk bercakap dengan seorang kawan. Kawan rapat lama. Talk everything untuk buat dia faham. Buat dia faham dan buat aku sendiri faham situasi yang sebenar. Di mana silap aku dan di mana semua ini bermula. Siapa kawan yang aku maksudkan tue...sorry aku terpaksa rahsiakan nama dia coz takut ada salah faham dari pihak lain yang mungkin membaca entri ini.

The way i talk. Aku tak tahu macam mana nak cakap yang kadang-kadang aku tersepit ditengah-tengah. Aku dalam side yang sini but mungkin aku setuju kat side yang sana. Aku diberitahu macam nie tapi mungkin aku tak tahu bagaimana dengan yang disana. Dan aku rasa macam hipokrit pun ada untuk puaskan hati semua. Cuma aku lega dengan apa yang aku dah bagitau kat kau malam tadi. Harap-harap kau faham. Harap-harap kau tau betapa susahnya untuk bersikap adil. Harap-harap kau boleh terima dengan setiap persepsi walau dengan cara apa sekalipun. Harap-harap kau tahu...I always here as a FRIEND. Harap-harap kau baca nie.

Dan melalui apa yang kami bualkan malam tadi...aku dapat tahu yang..Ok macam nie. Salah ker kalau aku cloze dengan junior? And salah ker kalau aku memang macam nie? Kenapa nak care sangat dengan siapa aku berkawan dan kenapa perlu benda macam nie merumitkan minda korang. OMG. I guess like.. 'Yul gila pangkat...' 'Yul pengaruh diorang...' 'Yul tu takda kawan yang sebaya dengan dia ker nak diajak berkawan..' Ok. Whatever is...saya selesa dan suka-hati-saya-lah!

Kau sepatutnya tanya kenapa aku tak kawan dengan korang or paling kurang pun kau sepatutnya kira berapa ramai jumlah kawan aku. Yah..maybe kau hanya cakap apa yang kau nampak. Dan aku sangat terbuka dengan segala persepsi korang. Sebab aku-dah-agak-dah.

Khamis, 22 April 2010

akhirnyaa

Last nite tidur dalam pukul 10.30 pm. TER-tidur kat bilik JPM sebenarnya. Dah tak larat nak bangun merangkak ke bilik. Salah siapa? Salah Diah yang mengajak aku ke situ. Die yang beriye nak ambik movie dari Trexx. Last-last aku yang 'Tewas' dalam kepenatan setelah beberapa malam tidur hanya 3-4 jam.

Maaf kepada beberapa individu yang terpaksa melakukan tugas-tugas penting tanpa aku. Siap post kat FB lagi cakap jangan ganggu. Kalau ada yang kata statement tu poyo, sila kan cakap. Aku tak marah coz dulu aku pun pernah fikir macam tue. Tapi once kau rasa di tempat aku, mungkin kau akan faham. Bila kau tengah lepak dengan member-member and dapat mesej, 'yul katne sekarang? Ada benda nak bincang laa. Urgent.' Tak sempat nak fikir, kawan yang duduk kat sebelah plak sindir, 'Biasa laa. Orang penting.' Saya kisah sebenarnya dengan semua benda yang berkaitan dengan saya.

Maaf jugak kepada yang call aku and dengan selamba badak-nya aku ignore call tue. Sebab pada aku, aku dah cakap 'jangan ganggu means JANGAN. Harap sangat faham.

Lepas tidur 12 jam, baru rasa sihat dan bertenaga balik. Ceh. Balik bilik dalam pukul 10.30 am. Kemas bilik, basuh baju and mandi. Pastu terus pergi ofis jumpa Abang Mizi untuk update ape yang perlu. Masuk jer ofice Kak Liza terus cakap, 'Lama tak nampak...Mana pergi?' Jawab simple, 'Ada exam la kak...' Then abang Mizi pun cerita pasal kes TER-ambush aku yang masih dalam selimut masa kat JPM tadi. Dah la datang dengan pengetua plak tue. Malunyaaaa. Nasib baik la masih tertutup apa yang patut ditutup. Thanks kepada pemilik selimut tue.

Sepanjang tempoh aku tak update blog nie, beberapa aktiviti adalah seperti senarai di bawah ;

  • Yaya ajak pergi mandi sungai kat Bukit Wang bersama Diah, Yani and Ninie. Berangkat seawal 7.30 am. Siap beli Nasi lemak and roti canai lagi. Seronok! Balik dari Bukit Wang singgah C-Mart beli barang. Then bergegas balik untuk hantar assignment. Thanks Yaya coz hantar akak. Lepas tue balik bilik gunting rambut Yani. Takkan lupa detik itu.
  • Exam aku start 17 hb. So sepanjang tempoh sebelum tue, aku dihantui dengan kerisauan plus sedikit stress. Tapi ada dua orang budak yang selalu buat aku lupa apa-itu-stress? Yaya dengan Diah. Datang bilik lepak layan cerita korea plus gelak-gelak. Owh ya, pagi tadi Yaya ada exam. Malam nie Diah plak.
  • Kak Dayah ada ajak pergi Danok. Warghhh. Mereka pergi pada waktu aku nak exam. So, aku terpaksa lupakan impian tue.
  • Paper exam Network Security yang susah! Rasa macam sia-sia study. Ini bukan statement aku semata-mata. Tapi jugak diakui ramai. Kita serupa. Mr Ali Yusny, lain kali tak payah susah-susah bagi tips. Lagi susah aku rasa soalan tu lepas compare dengan tips yang sir bagi..
  • Petang semalam got presentation Network Project. We did well walaupun aku rasa aku tengah present dalam mamai plus sakit hati dengan soalan Network Security. Thanks Zaza. Thanks Ririn.
  • Lepas presentation, Mr. Tajudin ajak pergi Jitra. Secret Recipe. Sedap! Lagi sedap sebab kena belanja. Balik kolej lepak kat JPM sebab hantar order Yaya dan Trexx. Continue dengan cerita kat TV3 AdamMaya.
  • Then....malam tadi Diah datang masak maggie. Sambil mengumpat tengok FB. Tengok web gambar kawin. Maklumlah. Diah kan bakal ratu-sehari. Korang patut tengok perangai dia kalau tunjuk gambar kawin. Aku dah naik risau. =P.

Dan begitulaaa. Sekian.

Selasa, 13 April 2010

tolong faham laa

Jam dah tunjuk 12.47 pagi. Aku kat bilik JPM. Why? Nak cari bahan untuk project dan baru selesai menyiapkan report. Bila dah penat-penat, aku akan bukak FB and page yang aku minat then..... aku ter-bukak page yang sememangnya ada menyentuh pasal aku dan menyebabkan aku menulis ini.

Lately aku terasa hati dengan seorang teman. Bermula dengan sikapnya dan caranya dan kata-katanya yang mengguris hati. Aku sabarkan diri dan kuatkan iman. But, kesabaran ada tahapnya. Dan cara yulie untuk mengajar plus 'menegur' sebagai tanda protes ialah dengan bersikap dingin dan cuba untuk berfikiran positif sebab aku avoid dari bergaduh or aku terlepas cakap plus ter-kurang-ajar.

So, apa-apa jer kerja yang sepatutnya melibatkan dia aku buat-buat tak peduli. Aku cuba buat semua. Dan aku rasa dia dah sedar dengan sikap dan cara aku. Terima kasih sebab buat aku sedar yang rupanya kau pun ada perasaan ea. Sekarang rasa apa yang aku rasa. Bukan nak balas dendam cuma nak buat kau ingat, apa sahaja perkara ada limitnyaa.

Siang tadi aku suruh dia setelkan hal-hal yang bersangkut-paut dengan tugasnya. Cara aku bercakap dengan dia agak menekan apa lagi bila aku dah dapat point yang menunjukkan kau salah! Sumpah aku puas. But......ada satu part bila aku tengok dia berlari untuk menyetelkan tugasnya, aku rasa guilty yang teramattt. Perlu kah begini yul....? Then aku berlari masuk bilik JPM ambik kunci bilik and ambil detail tiket penerbangan BAKSIS.

Demi untuk tidak menyusahkan, aku padam segala contengan detail flight untuk difotostat sebelum terlambat dan sebelum kamu dipersalahkan. Dolly, cerita ini memang tentang kamu. Silap saya sebab tidak berterus terang kenapa saya berkecil hati dan kamu ada hak untuk mempertikaikan ini nanti. Cuma bukan sekarang waktunya untuk meluah. Selagi masih rasional, saya akan jadi se-profesional yang mungkin.

..................................

Dan aku juga semakin mengerti siapa yang terasa dilupakan..diabaikan..Owh. Tidak. NEVER. Macam mana nak cakap ea? Isu kecil ker, isu besar ker....its okey. Jika itu silap aku, aku patut mendapat teguran dan diberi peluang untuk membuat pembetulan.

Aku memang begini. Perlu tapi taknak mengaku. Sayang tapi taknak tunjuk.

Rasa macam nak nangis... Cover sedaya boleh coz Intan duduk kat depan sekarang nie.

Isnin, 12 April 2010

aku menulis bukan kerna nama

This week beban rasa teralih sedikit. Terasa ikhlas untuk ketawa tanpa fikir ape-ape. Mungkin sebab aku dah lepaskan rasa marah pada mereka yang tak reti-reti nak faham bahasa. Bila aku cakap dengan lemah-lembut, disangka aku memberi muka. Dah sampai tahap kemuncak dimana aku rasa aku perlu bertegas dengan keputusan aku. Lantak kau la nak fikir apa.

Malam tadi aku, Kak Dayah, Cuya, Amy and Nadia masuk pejabat untuk buat sijil dan tag nama. Thanks sebab tolong. And Kak Fina datang, ayat dia yang first sekali kalau tak silap, 'Beroperasi senyap-senyap...' Aku pun jawab, 'Ada orang bagitau Kak Fina takda so tak bagitau.' Dengan harapan Kak Fina akan faham yang aku tak pernah lupakan ex-oficio aku. Ada satu lagi ayat Kak Fina, 'Kenapa yulie buat semua nie..?' Maksud pertanyaan Kak Fina ialah kenapa aku yang sibuk-sibuk buat tag nama sedangkan ada biro lain yang sepatutnya buat semua tue.

Ok. Aku pun jawab Erra sibuk kerja kat cafe Mak Ngah. Lagipun aku tak kisah untuk semua nie. Lagi kata Kak Fina, 'Kalau ada orang tanya kenapa yulie suka buat kerja sorang-sorang, apa yang akan yulie jawab?' Sumpah, aku memang pernah tefikir soalan nie dan of course dari cara Kak Fina bertanya, must be something went wrong.
Aku pun tanya, 'Mesti ada orang yang mempertikaikan benda nie kan kak?' Then adalah ayat aku yang menjurus kepada orang-orang tertentu. Kak Fina said, 'No komen.' Kalau takda angin, pokok takkan bergoyang. Aku memang selalu dapat merasa apa yang sedang berlaku walaupun bibir-bibir itu bisu tak besuara.

Terima kasih Kak Fina. Selalu saja cara Kak Fina berkomunikasi dengan aku membuatkan aku senang menerima. Cara dia untuk membuat aku faham.

Dan bila isu 'suka-buat-kerja-sorang-sorang' dipertikaikan nanti, jawapan aku;
  • Aku jenis yang straight dan aku tidak akan mengeluh untuk setiap kepenatan yang aku pilih. Jadi kau tak perlu risau atau menggelabah tak tentu pasal.
  • Kalau kau rasa kau ada niat untuk menolong, kau patut selalu tanya, 'Ada apa-apa lagi kerja yang tak setel?'. Tak perlulah aku nak mention setiap inci sebab aku rasa kau patut ambil tahu bukam mengharap untuk diberitahu selalu.
  • Bak kata Trexx, 'Memang style yulie bekerja dengan muka dia yang macam tue...bukan bermakna dia marah.' Thanks Athirah..:)
  • Ada bunyi 'nyamuk' yang aku kurang gemar. Sebab aku tau 'nyamuk-nyamuk' tu bukan jer membingitkan telinga malah menghisap darah. So aku malas nak tergaru-garu kemudian. Aku pilih untuk ambil risiko yang mampu aku tangani. Tq.

Teman, aku menulis bukan kerna nama. Aku jadi pengarah juga bukan kerna nama. Sebab aku menghargai dan terlalu menghargai persahabatan ini. Tidak mahu ada benci, tidak mahu ada dendam. Jadi aku pilih untuk refresh kan kemarahan ini menjadi yang se-neutral boleh sehingga aku yakin dan benar-benar yakin, tidak pernah ada sengketa antara kita.

Maaf untuk ketegasan ini. Maaf untuk kedegilan ini. Maaf kerna aku selalu begini.

Sabtu, 10 April 2010

network security owh network security

Pagi isnin claz start pukul 10 pagi. Erghh. Rasa hilang mood duk dalam claz tu bila lecturer cakap minggu nie kena buat presentation untuk web. Aku dengar Nadie dah start membebel. Mood Nadie memang tak berapa elok coz beg largage dia hilang masa on the way balik dari KL. Memang kene laa. Before claz finish, ada kuiz. Terbaik. Jawab dengan penuh tak confident.

Then after claz, aku ngan Nadie singgah makan kat Botani Cafe. Makan roti Arab. Apesal semenjak dua menjak nie aku banyak sangat implement benda-benda Arab nie? Last week belajar bahasa Arab dari Yaya. Yaya tunjuk paper exam bahasa Arab dia. Then aku dengan Trexx ajuk dialog dari filem Pendekar Bujang Lapok. ‘Macam mane nak baca nie?’ Tanya ku bingung. Then aku dengan Trexx pun sambung lagi, 'Tumpuk-tumpuk taik unta..’. After tue Diah pun menyampuk, ‘Jin mata tiga..’. Remember skrip tue? Kalau tak ingat cuba tengok balik cerita tue. Sure korang akan faham apa yang aku cakap tadi.

Ok back to before. Aku ngan Nadie balik DPP. Tengahari tu aku setelkan beberapa benda penting. Macam biasa la, aku akan ke hulu ke hilir untuk menyetel semua benda and lepak kat bilik JPM sorang-sorang. Bukan lepak sebenarnya. Ada benda yang perlu diselesaikan lagi.

Actually aku perlukan rest coz aku dah bajet akan stay up untuk buat Network Security Project. Part aku bahagian documentation. Aku la orang yang akan bertanggungjawab buat User Manual untuk presentation. But got some problem dimana our teammate still tak dapat nak run code yang ada. God! Sekali lagi Nadie bengang. But apa yang penting, solution! Yah the only thing is SOLUTION. Ini bukan lagi masanya untuk bertanya kenapa dan kenapa boleh jadi macam nie. Tapi ini adalah masa untuk fikir bagaimana dan bagaimana nak solve.

Masa aku dapat tau sad news tue, aku dengan Yaya tengah on-line kat bilik JPM. Sambil mengumpat plus gelak-gelak. And aku chatting dengan Wong Sze Sze sambil sibuk interframe kat dalam webcame Yaya. Poyo la.

Dapat call dari Lukman, dia cakap nak datang DPP kami. Dengar jer Lukman nak datang aku pun kelam kabut balik bilik tukar seluar yang lebih senonoh coz al-maklum Lukman si budak Thailand nie ala-ala alim la jugak. Honestly, aku pun sembur perfurme coz aku tak mandi lagi and dah takda masa nak bermandi-manda.

Malam tue, Nadie macam stress. Tambah-tambah plak si Monir budak Arab tue taknak dengar arahan dari dia. And….aku terpaksa la berkomunikasi dengan budak Arab sorang nie dengan selembut-lembut bahasa yang aku boleh untuk elakkan ketegangan ke tahap yang maksimum.
Explanation by explanation, aku dengan si Monir nie pun solve the prolem untuk guna sistem security. Satu kerjasama yang bagus. And Nadie said, ‘Kau sorang jer yang boleh buat dia faham.’ Aku pun balas, ‘Actually dia boleh bagi kerjasama if kita dapat jelaskan tugas dia. See? He did very well for documentation. Siap edit guna fotoshop lagi.

Discusion tue habis dalam pukul 3 pagi! Presentation plak pukul 8 pagi. Aku rasa macam terhuyung-hayang masa jalan balik ke bilik. Risau jugak dengan Lukman and Monir yang naik motosikal nak balik DPP dorang. How if pak guard tahan diorang kat gate? Tapi syukur, selamat jugak budak bedua tue.

Aku mengaku pada malam kejadian, aku telah membenarkan Lukman dan Monir masuk ke bilik JPM untuk discusion. Dan aku jugak telah bersedia untuk berdepan dengan risiko kalau hal nie dipersoalkan. Aku bersalah dengan budak-budak JPM coz tak mintak permision. Yes. Saya salah tapi saya perlu untuk melakukan kesalahan ini bagi menyiapkan project kami.

Malam keesokannya, aku cerita kat Na. And Na said takpa dan dia faham. Adalah lebih baik mengaku dari bibir kita sendiri daripada mereka dapat tahu dari orang lain.

Now…bebanan dah semakin kurang untuk project claz.

Jumaat, 9 April 2010

spontan tulis

Bila aku marah
Jangan tegur
Bila aku tegur
Jangan cakap
Bila aku cakap
Jangan bising
Bila aku bising
Jangan buat muka
Bila aku buat muka
Jangan terasa
Bila aku terasa
Banyak yang tak kena.

p/s, this from Yaya Zayra.

Rabu, 31 Mac 2010

try to be...good khalifah

Lama dah tak update blog nie. Bukan dah takda cerita but busy dengan banyak benda. Projek BAKSIS dah semakin menghampiri tirainya. Aku plak setiap kali bangun tidur, akan fikir pasal BAKSIS, BAKSIS dan BAKSIS. Hari nie nak call pihak mana la. Hari nak bincang ape ngan abang Mizi la. Kak Dayah dah setelkan surat ke tak. Biro lain buat keje tak. Hari nie nak jumpa Ketua Biro Penajaan la. Esok nak discus pasal cenderahati la. Semua la.

Yes I’m not the best leader. But, apa yang aku buat hanya la apa yang perlu sebagai seorang ketua. Tipu la kalau hati tak terasa diri sedang diperkata. Ada anak buah yang tak puas hati. Rasa macam pengarah projek diktator. Pengarah projek tegas. Pengarah projek poyo plus sengal. Bajet bagus or whatever la.

Kalau kau tak pernah berada diposisi aku sebagai ketua, ada baiknya kau diam sebab sampai bila-bila pun kau takkan faham. Kalau jari itu sibuk menuding pada kesalahan, aku nasihatkan kau ambikla masa merenung kelemahan diri mu sendiri yah.

Someone said to me, ‘Nak orang suka kita sebab kerja tak jalan or nak orang benci kita tapi kerja jalan?’ Aku pilih untuk kerja jalan tapi kalau boleh tak perlu benci. Aku harap paling jahat pun dihati anak buah aku ada rasa tak puas hati sebab penat mendengar arahan aku tapi dihujung semua ni nanti ada kepuasan dan pengertian. Sebab, selalu saja ada soalan ‘kenapa?’ disetiap arahan aku.

Sejak aku bersetuju untuk pegang tanggungjawab nie, dan sejak aku tahu siapa yang akan bekerja dibawah aku, aku sedar…perkara yang paling perlu ada pada aku ialah kekuatan mental dan keseimbangan emosi untuk berdepan dengan setiap kritikan plus cemuhan.

Aku sedar dengan siapa aku perlu berkomunikasi. Dengan kawan yang komited. Dengan kawan yang sangat teliti. Dengan mereka yang asyik mencari kesempurnaan. Dengan mereka yang aku perlu jelaskan setiap inci supaya tak salah faham. Dengan mereka yang berpengalaman dan serba tau. Dengan orang yang faham setiap tekanan aku. Dengan mereka yang support dan bijak menenangkan aku. Dengan mereka yang banyak songe. Dengan mereka yang asyik nak kondem orang. OMG. Tapi yang aku paling perlu ialah mereka yang selalu mengerti aku dan kerja-kerja aku. Terima Kasih kamu berenam!

Tipu la dan tipu yang amat kalau tak pernah sekali pun aku tak hot dengan Dolly. Ada saja benda yang nak argue. Kadang-kadang aku rasa macam nak sekeh jer dia bila dia reject cadangan aku. But, apa yang penting, jaga komunikasi dan cuba timbal balik setiap percanggahan. Siapa betul, dan mana yang lebih baik, kita proceed. Kadang aku kena dengar pendapat dia. Kadang dia kena setuju dengan cadangan aku. Orang kata kalau takda percanggahan kita takkan nampak jalan kemenangan.

Pada aku kemenangan itu sudah lama jadi milik kamu since idea nie menjadi impian bersama. Yang perlu hanya cara untuk menjulang trofi kemenangan supaya satu dunia tahu…kami la juaranya.

Jumaat, 26 Mac 2010

rasa down la

Apa perasaan korang bila dapat tau kawan korang terlibat dengan kemalangan beberapa minit sebelum korang kena handle meeting? Dalam masa yang sama, ahli korang ada yang buat hal.

Separuh hati cakap, nak cancel meeting. Tapi akal rasional cakap, control yourself!

Apa pulak perasaan korang bila kawan yang accident tue harap korang datang tapi dalam masa yang sama korang ada banyak komitmen kat sini?

Perasaan aku…down yang sangat.

Rasa tertekan sedikit dengan apa yang jadi malam tadi. Tengah hari semalam, aku dapat berita pesawat crash masa buat pertunjukan perasmian konvokesyen. Tergamam sekejap bila dengar diorang cerita. Syukur tak jadi apa-apa kat student yang terlibat dengan perarakan tue.

But now. Aku dalam delema dan kebingungan. Lemas nyer.

Selasa, 23 Mac 2010

malas nak peduli

22 hb Mac… Isnin.

Tak tau kenape tiba-tiba aku macam marah dan sangat marah after on-line hari nie. Eh, marahnya aku. Kepada yang berjaya buat aku marah, congratz babe! You did it.

Ada yang cakap aku nie baik sangat. Tapi tak kira la baik atau tak, aku dah malas. Sekarang aku nak slow down jer. Lantak kau la.

Jangan tanya kenapa aku tak senyum. Jangan tanya kenapa muka aku ketattt. At the time bila kau perasan semua tu nanti, kita seri satu sama!

Yes, I’m not the best. Yes, aku tak sempurna. Yes, I’m not the top one. Yes!

Balik dari campus dengan mood yang sangat penat. Balik bilik nak rest kejap and nak mandi plus solat. Pastu dapat call dari kawan sorang tue suruh pegi office. Dan friend…tolong tahu aku tak suka perkataan ‘terhegeh-hegeh!’. Apa lagi kalau aku dah jelaskan keadaan aku time tue. Aku penat tapi aku takmau merungut. Aku penat dan aku just bagitau dengan harapan ada sedikit pengertian sebab kau kawan aku. Dear friend, kalau baca nie. Pliz pliz pliz, jangan sebut lagi.

Balik dari office aku tidur kejap. Baru nak lelap, dapat call lagi. Tapi takpala, since orang tue penting dan bermakna. Menyembang macam selalu then suddenly kami argue with something. Shit!

Then dia sent message.. said sorry and so on. Bila aku marah, aku malas nak tuang minyak. So, aku diam. Pastu message lagi. Erghh. Can you please just shut up?!

Kenapa marah sangat nie yul? Cuba belembut sikit. Aku cari message yang dia pernah sent before;

Aku lebih suka menghargai kejujuran, keranan disitu tercipta kemesraan…Dan sayang pada kesetiaan kerana di situ tercipta kerinduan dan setia pada kepercayaan kerana disitu ada dia…

Message sending……

After satu minit, aku dapat message yang sama. Then dia call and said sorry dengan serendah-rendah egonya. Owh. Tak touching pun cuma malas nak memanjang dan melebarkan cerita. Let it go. Ok, deal. Jangan buat lagi!

Fuh! Nampaknya hari nie bukan milik aku. Banyak yang tak kena. Start from malam nie, rasa macam nak bertapa kat bilik jer. Nak baca buku and buat benda-benda yang tak perlu melibatkan ramai orang.

Nak fokus pada study and BAKSIS jer. Selain tue, pliz jangan menyelit dalam episod cerita ini. Aku bosan! Nak merajuk, sila merajuk. Nak marah, sila marah. Nak menjauh, ar.. dipersilakan dengan segala hormatnya. Aku dah penat nak depend kau.

Sekarang, ikut group masing-masing. Yang tua, berdiri kat belakang sikit. Tepi kak..tepi kawan-kawan. Bagi laluan. Bagi orang muda yang sempurna dan cukup sifat lead kita kat depan. Takyah nak menyibuk dan tak payah ambik tau. Kalau nampak, buat-buat BUTA. Kalau dengar, buat-buat TULI. Kalau simpati, buat-buat TAKDA PERASAAN.

Titik. Bye.

Sabtu, 13 Mac 2010

Salam Kasih Dari Borneo. Athina, we did it!

4 hb Mac hingga 6 hb Mac adalah tarikh penting untuk Athina, Suan, aku dan Dolly. Why? Coz kami la yang berhabis cara berdepan dengan setiap masalah untuk makesure program nie tetap jalan even Tuhan jer la tau macam mana kitorang tertekan.

Salam Kasih Dari Borneo. Program nie sangat bermakna buat aku. Ini idea aku dan Dolly. Tapi kami serah kat Athina dan Suan. Budak bedua tue memang ada chemistry bila buat kerja. Congratz girls.

Petang tue, kami bertolak agak lambat coz ada masalah tranport. Owh God. Pliz not this time. But, itu lah yang terjadi. Pada awalnya aku memang dah rancang nak belakon muka stress sepanjang perjalanan ke Kulim coz keesokannya birthday Dolly. Biar dia pun tension tengok aku. Dan memang menjadi dengan masalah yang datang bertimpa-timpa sebelum kami bertolak. Masa tue, aku sangat respect dengan Afni and Mimi. Aku takkan lupa ayat Afni, ‘Sekarang yang penting solution.’ Yes. Just imagine, kalau aku betul-betul tertekan time BAKSIS nanti, aku harap Dolly akan cakap itu.

Thanks to Kak Fina yang terpaksa jadi driver terjun. Why? Nie la aku nak story. Van tak muat. So terpaksa guna kereta Kak Fina. Dah la kitorang bertolak lambat, sesat plak tueeee. Arghhh! Tidak!

Tindakan nekad Athina tahan kereta kat tepi jalan untuk tanya jalan. Dah dapat direction, tetiba plak kereta Kak Fina takleh start. Nasib baik ada abang hensem tolong. Ceh ceh ceh. Kak Fina, bawak bertenang yer. Hehehe.

Akhirnya, sampai jugak. Lupa pukul berapa but memang lambat. Semua anak-anak yatim dah tunggu. Once kami turun, semua datang berduyun-duyun salam kami. Macam nie ker perasaan jadi artis bila diserbu peminat? Cah!

Sampai kat sana, first tue letak barang kat bilik Kaunseling then Kak Jah as orang kuat kat Pertubuhan Pembangunan Anak-anak Yatim Bekas Perajurit tue suruh kitorang makan. Athina sempat mintak maaf pada semua AJK diatas segala kesulitan. And thanks pada semua yang sangat tabah sepanjang tempoh kita sesat tue k. You guys…perfect!

Malam tue, Lendee, Suan and Mimi terpaksa balik DPP coz dorang ada aktiviti kat kampus keesokannya. Lendee… you are the best! Sepatutnya letak nama Lendee awal-awal tadi.

Pukul 12 malam, masa untuk nyanyi happy birthday untuk Dolly. Dan aku pun bocorkan rahsia. ‘Kamu fikir saya lupa ka birthday kamu. Saya sengaja jak belakon tension depan kamu.’ But sorry la friend, no birthday cake there.

Ok. Sesat bukanlah masalah terakhir kami sepanjang program. Ketiadaan LCD buat aku pening. Mis-communication dengan pihak pengurusan. Dan ntah kenapa, aku sedikit berkecil hati dengan respon Dolly. But yang aku ingat just satu benda nie, bila program tengah running, jangan marah. Jadi kawan-kawan, tolong tau betapa aku menahan diri sepanjang kat sana. Semua kekuatan tue datang dari kamu jugak. Aku bangga punya kamu disana!

Aku respect dengan Afni. Selama nie, aku selalu berkecil hati dengan Afni. Kadang-kadang ada tindakan dia yang aku tak setuju. Cuma aku sentiasa akan membuka peluang untuk dia buktikan yang aku tak layak untuk CUBA membenci dia walau apa pun tindakan yang pernah dia buat. And, Salam Kasih Dari Borneo buat aku senang dengan Afni. Komitmen yang dia bagi…so thanks!

Aku bangga jugak dengan diri aku sebab tak pernah membenci dia. Yang paling buruk pun, rasa tak puas hati dan pernah jugak hilang respect. Aku bangga sebab kekal dengan prinsip ‘Jangan menilai orang dengan hanya satu kesilapan’ ; ‘Kalau sedar diri tu tak sempurna, jangan sombong untuk memberi peluang kedua. ‘ dan ‘Belajar untuk memaafkan dan berfikiran positif’. Prinsip yang aku pegang utuh ini nampaknya berbaloi-baloi. Tak rugi kalau bersabar. Late is better than never!

Even kami hanya ada 10 orang pada hari pertama, but semuanya ok ok jer. Lagi senang nak atur. Anak-anak yatim kat sana suka dengan lagu ‘Sayang Kinabalu’. Ada sekali tue, kami ter-menari sumazau dalam bulatan and benda tue menarik minat diorang untuk follow. Helloooo. Aku taklah ‘kayu’ sangat untuk tarian sumazau nie k.

Petang tue aktiviti sukaneka. Enjoy! Main tiup tepung untuk cari gula-gula. Baling-baling sayang. After selesai main baling-baling sayang, masih ada belon yang bersisa. Aku dan certain ahli terfikir untuk membaling Dolly dengan belon tue and kami plan nak kotorkan dia dengan tepung. Ada sekali aku pun usha la si Dolly nie. Masih teragak-agak nak buat kerja jahat. Dolly angkat kening signal means ‘kenapa?’. But aku just senyum and geleng. Lastly tak jadi coz takut Dolly marah.

Malam tue ada aktiviti Malam Kebudayaan. Setiap group kena buat persembahan. Macam-macam karakter and terserlah bakat-bakat terpendam. Sebelum tue, Lendee, Suan and Mimi sampai. Bertambah meriah.

Malam semakin riuh. Dan aku terfikir untuk mengubah suasana itu menjadi yang lebih serius. Idea spontan untuk buat ‘Malam Penghayatan’. Aku pun tanya semua AJK, sape yang boleh handle sesi tue but mostly tak confident. Tapi dalam hati aku nekad nak buat jugak. Aku suh Yunie bersedia kat suis lampu untuk off. Diah plak get ready dengan lagu.

Tanpa pengalaman aku just cakap dengan seikhlas hati. Orang cakap, kalau ikhlas semua benda InsyaAllah jadi. Sedikit demi sedikit, satu persatu hati mereka luluh. Malu nak mengaku, aku juga sebak. Suasana bertukar hiba. Yang jelas suara tangisan adik-adik. AJK yang pada mulanya berdiri di belakang aku, mula mendekatkan diri dengan adik-adik memujuk mereka supaya bertenang. Para AJK pun nangis jugak. Salah aku ker?

Bila lampu dah on balik, aku tengok Athina dengan mata dia yang sembab. Dolly apatah lagi. Athina datang kat aku after that. She said dia masih nak nangis. Aku tanya why? Then, dia cakap dia mimpi parent dia. Spontan kami berpeluk. Yang lain kehairanan. Aku just senyum menjawab kekeliruan diorang.

Aku masih tak percaya aku boleh buat semua tue. Sampai ada yang tanya, betul ker apa yang aku cakap time ‘Malam Penghayatan’ tue? Betul ker aku nangis or just buat-buat suara sebak? Mungkin yes aku tak nangis gila-gila but honestly and frankly speaking, semua yang aku cakap malam tue tulus dari hati.

Arghhh. Just forget it. Yang penting adalah matlamat kita buat semua tue. Thanks semua. Aku BANGGA dengan korang!!!

Athina cadang nak continue lagi SKDB nie. Aku sangat dan amat sokong! Athina and Suan, korang good!

Lendee. Memang super power! Zila and Afni. Memang komited! Mimi, kau memang sporting! Diah, kau memang the best fasilitator. Tiara. Aku suka komitmen kau. Yunie, Nita and Wati. Kamu adalah tulang belakang. Takl lupa pada Kak Fina and Kak Dayah, thanks a lot lot.

Salam Kasih Dari Borneo ‘Dari Bayu Turun Berbudi, Anak Kenyalang Terbang Berbakti.’ Nak bagitau gak nie, tajuk program nie aku yang pilih. Sedap kan nama tajuk nie??? Hehehehe.

Aku puas dengan apa yang kita buat. Aku tak menyesal dengan tekanan yang kita galas jika itu mampu mengajar kita makna ketabahan dan erti sebuah ukhuwah dalam persahabatan. Orang kata kalau nak tahu siapa kawan, lihat dirinya saat kita dalam tekanan. Dan yes… aku lihat itu.

Rabu, 10 Mac 2010

busy plus tension equal to yulie’s life

Dah lama tak update. Aku busy. Busy. Busy. Busy. This simple word yang dorang selalu guna untuk perli aku. ‘Kalau nak jumpa dengan yul, kena buat apoiment dulu…’. Ok guys. Whatever la. Tapi aku bukan sapa-sapa pun. Cuba ganti tempat aku untuk seminggu. Kalau setahun dua nie masih tak mampu buat you all kenal siapa yulie nurafnie yang sebenar, sila take over tempat aku hanya seminggu itu. Ok.

Banyak aktiviti. 28 hb Feb, pergi Gua Kelam dengan Kak Dayah, Kak Fina, Trex, Dolly, Yaya, Yani, Diah, Teh and Ninie. Pergi dengan dua kereta. Aku join kereta Yaya. Yaya driver yang cekap. Rasa selamat dengan dia. Ceh ceh. Bangga la tue orang puji.

Sampai Gua Kelam dengan niat nak mandi. Kunun. Tapi air ada masalah. Maklumlah Kedah tengah panas sekarang. So, tukar plan ke Kaki Bukit. Owh yah, sebelum tue nak cerita dulu, Diah gayattt! Sepanjang dalam Gua Kelam tue, Diah asyik bekepit dengan Yani. Persoalannya disini, kenapa exco Biro Sukan dan Rekreasi selalu ada masalah dengan aktiviti yang bersangkut paut dengan sukan dan rekreasi erk?? Kalau imbas kembali mantan BSR, Emelia Zamuddin, alah dengan air sungai. Sekarang nie, Diah plak ada masalah dengan ketinggian. Mari gelakkan. Hellooooooo. Takda manusia yang sempurna k. Cah!

Sampai kat Kaki Bukit, tetiba aku takda selera nak mandi. Padahal, gian nak mandi. So, aku, Yaya, Diah, Ninie and Kak Fina just menghabiskan masa tengok yang tak disebutkan namanya mandi.

After tue, bala tentera yang join kereta Yaya ke stesen yang seterusnyaa. Padang Besar. Yang join kereta Kak Fina, ke stesen lain. Balik DPP. Hee.

Habis satu Padang Besar kami tawaf. Nak tau..Yaya beli apa?? Betul nie nak tau? Pegi tanya dia sendiri. Hahaha. Kami pun beli barang gak tapi malasla nak mention kat sini. Masa on the way balik DPP, singgah makan kat warung dekat Taman U. Pastu, singgah kat bilik JPM. Excited nak try baju batik. Siap sarung nak pegi café mak Ngah. Ambik kau. Semua orang usha. Macam boria. Malu seh.

Malam tue, kami meting perarakan. Practice selawat. After meeting, boring. Yaya jual baju kurung. Kaya dah budak tue. Then, aku tengok white board sebesar-besar alam nieh. Terus dapat idea main regu. Aku buat gaya and Yani teka. Sengal tak? After tue, Yani plak soal-soal kitorang. Tak bleh blah cara dia bagi clue. Lagi sengal. Tapi yang excited duk meneka tue pun bertambah-tambah la sengal. Korang patut tengok muka kitorang yang bersemangat nak tau jawapan regu dari Yani. Funny. Lagi funny, bila jawapan tue sebenarnya entah ape-ape!

Malam tue, Yani and Diah tidur bilik aku. First tue, dorang makan malam dulu. Kesian. Dah nak tengah malam baru ada masa nak dinner. Duduk la budak bedua tue makan sambil borak-borak. After tue, Bib datang nak key-in SIRA pasal program sambutan Ulang Tahun SME.

Ntah pukul berapa, Yani tertidur. Korang pun patut tengok gaya dan aksi Yani tidur. Nak marah pun, boleh hilang nak marah tengok dia tidur. Diah ntah sibuk buat ape kat meja sebelah. Aku ambik peluang study and buat proposal memandangkan aku dah kesuntukan masa dengan aktiviti lain.

Malam tue jugak aku tak dapat tidur. Sesekali memerhatikan Yani dan Diah yang tidur kat bawah. Sesekali aku suruh salah sorang tidur kat katil aku since aku pun tak dapat tidur. But dua-dua layan mimpi masing-masing. Dua-dua sebenarnya sedang mencari keselesaan sebab suhu panas la kunun.

Pagi perarakan. Memang seronok walaupun aku risau kalau-kalau aku terpengsan sebab tak tidur semalaman. But, Alhamdullilah. Semuanya selamat dan DPP SME Bank menang anugerah khas juri! Caya lah!

Balik terus singgah cafe. Makan dengan dorang. Then berbual pasal something. Aku cepat-cepat blah dengan alasan nak study untuk midsem. Actually sebab utama ialah……ehmmmm. Biarlah rahsia. Nanti jadi isu lagi.

Kat bilik aku terus kemas apa yang patut. Macam tongkang pecah dah aku rasa bilik aku tue even mungkin pada pandangan orang lain still look ok jer. Yalah-yalah, sebenarnya nak cakap aku pengemas sikit. Sikittt jer.

After kemas, Yani and Diah datang. Yani said nak lepak kat bilik aku and siap cakap lagi takkan ganggu aku study. Hek eleh. Lepak jer la adik ipar oi. Si Diah plak mintak diri nak balik tidur coz petang tue dia nak turun gelanggang untuk projek BSR, Net Ball inter-Blok. Alasan dia lagi, malam tue ada kelas malam.

Masa tengah study, aku rasa kepala aku sakit. So, aku decided baring kejap. Macam terlupa ada Yani kat bilik tue tengah on-line. Berkali-kali handphone berbunyi. Semuanya tentang projek. Lagi dan lagi about projek. Tak mengeluh dan tak menyesal. But dalam tengah aku sakit kepala, tolong tau aku rimas dengan tekanan dan cuba lari sekejap dari tanggungjawab. Aku pass handphone kat Yani. Aku cakap kalau ada panggilan cakap akak tidur. Ok. Yani yang menurut perintah.

Tapi, rasa bersalah plak. So, aku lelap tak lama. Ada sedikit masalah yang mengganggu tumpuan aku pada study. Aku terus tukar seluar and bergerak ke ofice. Kat sana ada Dolly, Athina and Suan. After bincang-bincang, Yani plak datang nak print paperwork dia. Dia pun tanya apa yang patut diprint.

Then singgah café beli pisang goreng. Yani ada aktiviti makan-makan dengan Kak Nurly. Petang tue, aku tension sebenarnya. Memang tak boleh fokus dengan study. Jadi, aku turun gelanggang tengok program Diah. Dengan harapan rasa stress tue hilang.

Pukul 6.45 petang, aku dengan Diah balik bilik masing-masing. Aku mandi and besiap nak solat maghrib. Aku takkan lupa solat maghrib hari tue. Why? Rasanya Diah tau kenapa coz dia dengan tak sengaja ter-ambush aku. But, after tue, aku rasa legaa yang amat. Terima kasih ya Allah.

Aku tension sebenarnyaa. Aku tak tipu. Cuma once kita melangkah kedepan, cuba untuk tidak tidak terfikir berundur ke belakang. Aku akan relakan diri aku untuk jatuh dan tersungkur. Tapi bukan berundur. Sebab aku sangat tau…Tuhan takkan uji aku kalau aku tak mampu. Hanya mungkin, aku tak nampak jalan penyelasaian dan aku perlu kuat untuk berperang dengan emosi.

Sedaya upaya aku akan masih senyum untuk bagitau dunia nie, masalah yang datang bukanlah jalan penghabisan.

Tq sebab baca. Tq banyak-banyak kalau dapat faham.

Rabu, 17 Februari 2010

pesanan buat yang dalam ingatan

Banyak kerja nak kena setel by this week. Tapi tak tau nak start yang mana dulu. Bila bler, aku akan automatik dengar lagu. Bila tension, buat air. Air pape lah. Milo ker, Neslo ker, Nescafe ker.
Cuti nie rasa tenang sikit. Rasa bebas nak buat apa pun. Cuma tinggal beberapa hari jer lagi. Cepatnya masa berlalu dan aku akan kembali ke saat-saat busy itu. I love busy actually. Aku suka buat something yang aku minat. Tak kisah la penat pun janji puas.

Hari nie hari rabu. Rasa macam baru semalam say bye to Dolly, to Yaya, to Diah, to Mai and to Yani. Lagi dua hari, wajah-wajah nie akan balik. Semoga korang puas berfoya-foya kat rumah masing-masing walaupun aku sedia maklum, korang tak pernah puas. Memang tak tau syukur. Hehehe.

To Athina. Wish the best of luck! Athina masuk competition NCC 18 and 19 hb nie. Budak tue protes habis sebab terpaksa cut cuti dia.

To Yaya, kalau baca nie. Pesan akak, drive elok-elok. To Diah, jangan sibuk pikir pesiapan nak kawen. Lambat lagi dik oi. Biar orang kampung yang uruskan. To Adik ipar, cepat balik. Awak tue anytime jer boleh balik SP. Rumah sekangkang kera jer. Takyah nak excited sangat. Hehehe.

To Dolly, cepat la sampai. Miss you like crazy. Eceh. Aku tipu jak tue. Hahaha.

To diri aku sendiri. Jangan berat kan otak sangattt. Study beb study. Ingat empat goals. Ingat pesanan nie. Kau adalah kau. Ada yang suka. Ada yang benci. Tapi yang mengerti kau akan kata sayang. Yang mengharap untuk difahami, akan kata kau poyo. Buat apa nak pikirkan sangat pandangan orang. Mana pendirian kau? Semua yang kau buat ada sebab. Ada sebab. Itu yang selalu kau cakap. Jadi buktikan ianya sebab yang relevan. Go go yul!

Walau dicaci dan rela untuk diuji. Aku takkan membenci apatah lagi terfikir untuk berhenti. Sebab aku memang begini. This is real. This is me. Ke hujung aku bermimpi. Ke puncak menjadi realiti!

Ahad, 14 Februari 2010

aku menulis bukan kerna nama

This week beban rasa teralih sedikit. Terasa ikhlas untuk ketawa tanpa fikir ape-ape. Mungkin sebab aku dah lepaskan rasa marah pada mereka yang tak reti-reti nak faham bahasa. Bila aku cakap dengan lemah-lembut, disangka aku memberi muka. Dah sampai tahap kemuncak dimana aku rasa aku perlu bertegas dengan keputusan aku. Lantak kau la nak fikir apa.

Malam tadi aku, Kak Dayah, Cuya, Amy and Nadia masuk pejabat untuk buat sijil dan tag nama. Thanks sebab tolong. And Kak Fina datang, ayat dia yang first sekali kalau tak silap, 'Beroperasi senyap-senyap...' Aku pun jawab, 'Ada orang bagitau Kak Fina takda so tak bagitau.' Dengan harapan Kak Fina akan faham yang aku tak pernah lupakan ex-oficio aku. Ada satu lagi ayat Kak Fina, 'Kenapa yulie buat semua nie..?' Maksud pertanyaan Kak Fina ialah kenapa aku yang sibuk-sibuk buat tag nama sedangkan ada biro lain yang sepatutnya buat semua tue.

Ok. Aku pun jawab Erra sibuk kerja kat cafe Mak Ngah. Lagipun aku tak kisah untuk semua nie. Lagi kata Kak Fina, 'Kalau ada orang tanya kenapa yulie suka buat kerja sorang-sorang, apa yang akan yulie jawab?' Sumpah, aku memang pernah tefikir soalan nie dan of course dari cara Kak Fina bertanya, must be something went wrong.
Aku pun tanya, 'Mesti ada orang yang mempertikaikan benda nie kan kak?' Then adalah ayat aku yang menjurus kepada orang-orang tertentu. Kak Fina said, 'No komen.' Kalau takda angin, pokok takkan bergoyang. Aku memang selalu dapat merasa apa yang sedang berlaku walaupun bibir-bibir itu bisu tak besuara.

Terima kasih Kak Fina. Selalu saja cara Kak Fina berkomunikasi dengan aku membuatkan aku senang menerima. Cara dia untuk membuat aku faham.

Dan bila isu 'suka-buat-kerja-sorang-sorang' dipertikaikan nanti, jawapan aku;

  • Aku jenis yang straight dan aku tidak akan mengeluh untuk setiap kepenatan yang aku pilih. Jadi kau tak perlu risau atau menggelabah tak tentu pasal.
  • Kalau kau rasa kau ada niat untuk menolong, kau patut selalu tanya, 'Ada apa-apa lagi kerja yang tak setel?'. Tak perlulah aku nak mention setiap inci sebab aku rasa kau patut ambil tahu bukam mengharap untuk diberitahu selalu.
  • Bak kata Trexx, 'Memang style yulie bekerja dengan muka dia yang macam tue...bukan bermakna dia marah.' Thanks Athirah..:)
  • Ada bunyi 'nyamuk' yang aku kurang gemar. Sebab aku tau 'nyamuk-nyamuk' tu bukan jer membingitkan telinga malah menghisap darah. So aku malas nak tergaru-garu kemudian. Aku pilih untuk ambil risiko yang mampu aku tangani. Tq.

Teman, aku menulis bukan kerna nama. Aku jadi pengarah juga bukan kerna nama. Sebab aku menghargai dan terlalu menghargai persahabatan ini. Tidak mahu ada benci, tidak mahu ada dendam. Jadi aku pilih untuk refresh kan kemarahan ini menjadi yang se-neutral boleh sehingga aku yakin dan benar-benar yakin, tidak pernah ada sengketa antara kita.

Maaf untuk ketegasan ini. Maaf untuk kedegilan ini. Maaf kerna aku selalu begini.

novel cinta islamic

Bila yuyul boring tahap gaban, dia akan cari novel. Tapi bila baca novel, kebanyakannya boring. Kecuali novel yang ditulis oleh Habiburrahman El-Shirazy. Sejak baca novel Ayat-ayat Cinta, aku dah mula tertarik untuk baca novel lain dari beliau. Memang best! Itu pada pendapat aku laa. Tak tau la korang macam mana kan.

Sape dah tengok movie Ketika Cinta Bertasbih? Best tak? Aku dah tengokkk. Tapi kalau you all tak baca novel dia, mesti korang konfius skit coz movie dia tak adapt semua dari dalam novel. So aku advice baca novel dia dulu.

Ape? Takda?? Jangan risau. Jangan pening kepalaa. Jangan garu kepala. Meh sini. Aku adaa. Rugi tau tak baca. Rugi sangat-sangat.

Menurutku, cinta adalah kekuatan yang mampu mengubah duri jadi mawar, mengubah cuka jadi anggur, mengubah malang jadi untung, mengubah sedih jadi riang, mengubah setan jadi nabi, mengubah iblis jadi malaikat, mengubah sakit jadi sehat, mengubah kikir jadi dermawan, mengubah kandang jadi taman, mengubah penjara jadi istana, mengubah marah jadi ramah, mengubah musibah jadi muhibah, itulah cinta!

Sekalipun cinta telah kuuraikan dan kujelaskan panjang lebar. Namun jika kudatangi ak jadi malu pada keteranganku sendiri. Meskipun lidahku telah mampu menguraikan dengan terang. Namun tanpa lidah, cinta ternyata lebih terang sementara pena begitu tergesa-gesa menuliskannya. Kata-kata pecah berkeping-keping begitu sampai kepada cinta dalam menguraikan cinta, akal terbaring tak berdaya bagaikan keledai terbaring dalam lumpur cinta sendirilah yang menerangkan cinta dalam percintaan!

-dipetik dari Ketika Cinta Bertasbih 2-

broken friendship

One talk
Turned into shouting
We can’t agree
On one thing

I wanted to repair it
But now I know
There no point of everything
Because our friendship is now very low

I wanted to know if our friendship really mattered
Then I saw you walk into different direction
Then I saw our friendship
Suddenly shatter into zillions

All I wanted to do is repair it
But I know
None of you really want it
So I give up

I guess our friendship
Can’t really last forever
There’s no such thing as
‘It really matters'

p/s; Poem ni special untuk Amiey

Khamis, 11 Februari 2010

tidak pernah dan takkan

Sumpah sekarang aku dah semakin kurang ajar. Aku sedar tue so tak perlu ada sesape datang lepas nie and cakap, ‘yul mulut kau nie jahat laa’. Nasihat aku, boleh blahhh. Shuh! Sebab bila kita baik, orang ingat kita takut. Bila kita diam, orang ingat kita tunduk. Tapi selagi aku disini, aku tak kan biarkan ituu. Takkan!

Setiap sem yang aku lalui di UUM nie mengajar aku menjadi perempuan yang tabah. Tabah dari semua sudut. Setiap kekuatan itu juga terkumpul dari mereka yang merasa akan perit dan tekanan yang sama.

Aku takkan menyesal.

Aku takkan tunduk.

Aku takkan kalah.

Sebab aku tak benci kau. Aku bukan tak sayang. Cuma kamu mengajar aku erti lebih kuat bertahan. Lebih mahu untuk memahami mereka. Lebih menyanyangi mereka. Aku tak tau sejak bila sebab memang tak pernah ada tarikh rasmi. Cukup la kamu tau, setiap tarikh yang kamu calarkan dengan tekanan yang seakan tidak tergalas olehnya adalah hari dimana aku semakin membenci kamu. Semakin sudah tidak mengerti kamu. Semakin mahu menjauhkan diri.

Tuhan. Jika ini satu lagi perjuangan yang Kau mahu aku depani, berikan la aku senjata unggul untuk menjatuhkan mereka. Jatuh sehingga mereka sedar tanah dimana mereka berpijak. Jatuh sehingga mereka terjaga dari tidur yang telah lama.

Jika aku berada ditempat yang salah, letakkan aku jauh dari semua mereka. Tapi aku yakin. Hati ku tak pernah silap untuk mengerti pada yang lebih pasti.

Aku tidak pernah mahu apa-apa.

Aku tidak pernah menduga ini.

Aku tidak pernah rasa bimbang sebegini.

Cuma yang aku tahu. Aku tidak pernah kalah pada jalan yang benar bermula sejak 10 september itu.

Kalau berani, face-to-face laa. Bukan face TWO face jerrr. =p (memang jelas ada unsur kurang ajar kat situuuu). Memang nak kena si yul nie. Owh. Like I care!

Rabu, 10 Februari 2010

penattt

Jam dah tunjuk angka 1.33 am. Masih tak tidur lagi. Baru siapkan assignment. Erghh. Sepatutnya kalau ikut schedule aku, siap lebih awal. Sepatutnya sekarang aku tengah membuta. Sepatutnya sekarang, aku tak gatal tangan nak menulis.

Hari nie rasa penat. Bukan tubuh nie yang letih cuma otak penat pikir banyak benda. Macam tak tergalas. Dua hari nie aku sedihhh. Yang teramatt dalam sejarah aku sebagai seorang kakak. Aku mau you all faham satu benda jer. Cukup yang satu nie korang dah boleh faham, aku akan rasa lega dan bebas. Aku tak suka… Aku tak mau… ada sesiapa. Sesiapa sahaja mengusik atau menjentik tak kira la dalam bentuk soft skill ker, hard skill ker… pada orang-orang yang aku sayang!

Yes aku senang nak nangis. Boleh la korang nak kata cengeng punnn tapi aku susah nak tunjuk. Sebab aku belajar apa itu makna tabah walau pun mungkin hanya untuk seminittt. Jika dengan tabahku yang seminit itu mampu memberi ketabahan yang lama pada yang lain, aku akan terus berusaha untuk terus tabah ke setiap minit yang lain.

Yes aku nakal. Kadang-kadang tak boleh jadi contoh yang baik untuk adik-adik. Cakap maen lepas jer. Tapi jika nakal ku itu mampu menjadi tembok setiap duka mereka, mungkin satu hari nanti aku akan belajar untuk jadi jahat. Sejahat yang boleh sampai setan pun takut nak dekat.

Yes aku sayang. Sayang yang tak tau macam mana nak tunjuk. Sayang pada kamu yang selalu menemani aku. Adik-adik ku.

Ahad, 7 Februari 2010

mencapap

Hari Sabtu yang muram. Aku tak tau dan mungkin aku tak mau tau. Why? Tapi lumrahnya, pasti ia ada kaitan dengan hari semalam. Takpe la. This time aku pilih untuk jadi sesenyap yang boleh. Sesenyap yang mampu jika itu mampu memberi damai pada semua.

Just forget it.

Last nite, aku masuk bilik JPM. Bilik yang ku sayang, bilik yang banyak meninggalkan kenangan. Disatu sudut bilik itu, aku pernah lari berkejaran macam kanak-kanak Ribena. Disatu sudut itu, aku pernah bengang dengan Kak Fie sebab dia reject paperwork aku. Disatu sudut itu, aku pernah duduk sambil Lian membersihkan luka kat lutut akibat jatuh kat tepi dewan kachi. Masih berparut hingga hari nie. Disatu sudut itu, aku dan mereka ketawa bersama. Disatu sudut itu, kami sama-sama meluahkan rasa tak puas hati. Dan setiap sudut bilik itu menjadi saksi pada setiap kejadian. Yang pahit dan manis.

Sekarang, bilik tue masih setia merakam setiap memori walaupun penghuninya bertukar wajah dan karakter. Ada watak baru. Cara baru. Transformasi baru dari adik-adik junior ku.

Malam tadi bilik tue agak sepi sedikit. Memang aku tak suka keadaan macam tue. Aku suka pada suasana gurau senda. Well, malam tadi kan budak-budak Law ada dinner kat Sungai Petani. Bila keadaan dah jadi sunyi baru perasan, hidup aku kat sini memang dikelilingi dengan budak Law eak? Memang efect sangat. Dik ija, Athina, Yani, Mai, Cuya, Na… Then kena plak Diah pun takde coz program HIMPUN. Mari sama-sama gelakkan Diah. Hahahaha. Kak Long plak dengan kerja part time.

Siang sebelum tue, ada mesej dari Yani si adik ipar. Tengah mesej-mesej tue, dia pun bagitau , ‘mak Yani belikan baju kat Yani untuk dinner. Dhoti kak oi. Hindustan la saya malam nie.’ Dalam aku tengah mamai, spontan aku tegelak membayangkan Yani dengan pakaian dinner dia tue. Whatever la dik. Janji awak pakai baju. Aku pesan jangan lupa ambik gambar cun-cun. Nanti boleh tunjuk.

Karakter Yani mengingatkan aku pada Gja. Karakter seorang yang susah nak marah. Selama aku berkawan dengan Gja, memang susah nak tengok dia tension. Muka dia buat aku rasa sangat tenang.

Hemh. Nama tajuk pun dah tau aku sebenarnya tak tau nak tulis benda apa. Just nak tulis. So, k la eak.

Owh ya. Kawan saya si Dolly yang sengal tue akan balik Sabah hari Isnin nie. I’m gonna miss you friend! Take very very care yah. Have a nice holiday Dolly! Cau cincau.

seuntai kata untuk dirasa

Kata nenda,
Kawan umpama lebah…
ada madu dia muncul.

Kata bonda,
Kawan bagai kumbang…
habis madu terbang pergi.

Kata ayahanda,
Kawan cuma merpati…
disiul tidak mungkin datang.

Tapi aku bukan seperti itu,
Aku mahu jadi kemboja yang memberi rendang pada pusara
dan menabur wangi di atas Bumi

Walaupun aku tidak mampu jadi Matahari
mengeringkan ikan dijemuran.
Tapi…
Aku tidak mungkin akan jadi lalat yang merosakkannya!

Jumaat, 5 Februari 2010

bibir berat mengatakan ya hati sakit mengatakan tidak

Bila kita mahukan sesuatu dengan niat lain tapi yang melihat dan mendengar menafsir pada firasat yang berbeza, mungkin kita nampak ketidakseiringan dalam perjuangan walaupun pada dasarnya matlamat kita sama.

Aku tidak berkecil hati, cuma kesal dan sedikit rasa tercabar. Rasanya ada yang mengerti bila yulie sudah rasa tercabar, apa yang dia akan jadi.

Apapun, keputusan bukan ditangan aku. Sebab janji adalah janji dan perlu dikotakan. Dan aku perlu lebih bersedia dari segi mental dan gangguan emosi. Biar apa orang kata, kita perlu pandang ke depan. Sebab bila kita asyik menoleh kebelakang ketika kita sedang menuju kehadapan, mungkin kita akan kemalangan.

Siapa tahu kemampuan mereka dan siapa tahu mereka lihat apa yang kita tak pernah nak pandang. Siapa kita untuk menentukan itu baik dan ini buruk. Persoalannya disini, kita bukan mahu mencipta kesempurnaan tapi lebih kepada apa yang terbaik. Sempurna itu datangnya dari keikhlasan kita untuk menunaikan tanggungjawab.

After this, aku akan menahan diri dari mengeluh sebab sumbangnya sedikit rentakku akan menyebabkan pincangnya sebuah tarian.

Arghhh. Aku tahu, yang membaca ini tak faham. But whatever laa. Ini blog saya. Saya ada hak untuk menulis dengan gaya saya. Kalian dipersilakan menafsir dengan warna mindamu. Tapi awas. Jangan sampai jadi isu lagi. Bertanya jika mahu.

Khamis, 28 Januari 2010

excuse me?

Semalam pergi maen futsal lagi. Even dua-dua lutut rasa lebam, but still bersemangat nak main lagi. Then ikut perjanjian, semua kumpul jam 5 petang kat gelanggang. And macam biasa lah, aku yang jadi orang pertama tercanguk kat gelanggang tue sorang-sorang. After 15 minit, Zaza and Zila datang. Kami menyembang sambil begelak ketawa. Tak lama pastu, Amy plak menyusul. Then Nadie. Disebabkan cahaya matahari yang masih terik, kami pun lepak sebelah pintu belakang blok A sementara menunggu yang lain.

Kami menyembang pasal assignment. Dan entah macam mana telinga aku rasa macam panas when some of them said pasal class project. Sounds like aku terhegeh-hegeh nak jadi group partner dia. Excuse me??? Satu semester aku melarikan diri rupanya masih tak cukup untuk sedarkan kau eak? If I really enjoy with your company…. Owh. Kalau nak menyentuh pasal carry mark, bukan kita selevel kah?

Well, almost forget she memang paranoid. But whatever is… Diam lebih baik dari nak betelagah macam budak kecik kot. Jujur, dia memang komited but itu bukan kriteria utama yang aku perlu untuk bersama kau. Maaf. Rasa macam menyesal plak jadi partner dia once bila dengar dia cakap macam tue. Like she’s the best. Owh ok. LIC.

After dengar dia cakap macam tue, aku mula rasa bengang sikit and aku rasa aku cakap something yang cuba membalas serangan psiko dia. Something yang aku rasa melukakan dan mengguris maybe. But, hati jahat aku kata….PUAS!

Masa tengah maen tue, kami lain-lain team. Soooo. Aku pun buat perangai. Mengganas secara tiba-tiba. Rasa macam berkesan bila ada teammate dia yang cuba mengawal pergerakan aku. I thought dorang dah FAHAM.

Lepas penat bermaen, aku, Dolly, Trex, Yani and Amy pergi mall beli minuman. Dolly and Amy pesan butter rice. Then, kami singgah melepak kat bilik Cuya. Tefikir untuk mengenakan Mai via message. But malas nak story.

Then balik bilik and fikir matang. Aku tak patut cakap benda yang tak matang sebelum maen tadi. So, aku call la diaaa. Said sorry. But she said, never mind. ‘aku tahu kau nie kadang-kadang suka merapu jer…’ Rasa lega lepas tue.

Moralnya disini. Yang pertama, siapa pun kita dalam dunia nie, jangan rasa bangga diri. Just show don’t say. Yang kedua, berfikirlah secara matang apabila mendengar perkataan yang mengguris hati. Yang ketiga, tiada manusia yang sempurna dan kita akan saling memerlukan. Jadi jangan sesekali rasa diri kita diperlukan tapi anggaplah diri kita yang memerlukan. Dan yang keempat, baik buruk seseorang itu, dia tetap kawan kita. Jika kita sibuk menanti yang baik-baik belaka sahaja, sampai bila-bila pun kita akan keseorangan sebab manusia ada sifat pro and contra. Yang paling penting ialah keserasiaan dan dalam hati ada pengertian.

Rabu, 27 Januari 2010

together with me

Ok. Dah lama tak update blog nie. Rindu plak. Actually nak tulis tapi takda kesempatan. Ok lah, terus cerita pasal apa kejadian yang telah berlaku. Kunun. Dalam dua minggu nie memang agak busy mengurus program BAKSIS ke Ranau Sabah. Dan yes, sebagai kepala dalam program nie memang kena kuat kat mental. Kene monitor 32 orang under aku tolak kak Fina selaku ex-oficio coz pangkat dia kat atas pangkat aku. Hee. Dan sekali lagi yes, mental aku teruji mendengar rungutan kat sana, rungutan kat sini. Tak puas hati itu la, tak puas hati ini la. Keje aku banyak la, keje aku sikit la. Semuaaa lah.

Aku pernah berada di bawah dimana aku mengkritik ketua yang pangkatnya atas aku. So, bila roda dah bertukar tempat aku merasa apa itu makna di kritik. Tak salahkan sesiapa sebab mungkin kalau aku ditempat mereka, mungkin aku juga akan mudah melatah. Tapi dari awal lagi aku dah siapkan mental. Yah sejak dari proses mendapatkan kelulusan paperwork lagi dimana tika itu hanya aku dan Dolly yang merasa tertekan. Pernah sekali aku cakap kat Dolly, ‘Dolly, jangan heran la kalau time kita jalankan projek nie, saya dengan kamu akan begaduh.’. Time tue tengah makan kat mall.

Sepanjang aktiviti pelaksanaan program nie, hanya Dolly tempat aku melepaskan rasa tak puas hati, rasa confius or sometime bler-bler nak buat keputusan. Dolly timbalan ku yang setia. Latest meeting hari tue, aku suruh Dolly yang handle part nak mention pasal tiket. Memang itu strategi aku untuk buat sume ahli hilang tension dengan sikap tegas aku time meeting. Coz aku percaya Dolly si sengal tue mampu hilangkan sedikit ketegangan. Dan yes, memang menjadi bila dia melawak spontan. Suasana bertukar ceria. Ada ketawa. Ada senyuman. Itu yang aku mahu. Aku mahu mereka tahu mungkin as a leader aku agak tegas but dorang sume mesti kenal sikap pro and kontra antara aku dengan Dolly. Supaya semua sedar, program nie bukan idea aku semata-mata. Tapi sebenarnya original dari Dolly. Dan kami sama-sama kembangkan idea tue sehinggalah ke tahap sekarang nie.

Aku mahu yang lain sedar kewujudan Dolly. Sebab Dolly selalu senyap time meeting padahal semua keputusan datang dari kami para MT. Jadi, arahan tidak hanya dari aku. Owh yaa. Menyebut tentang MT, dengar-dengar ada MT yang terasa hati. Benarkah? Mungkin perasaan itu patut tapi duhai MT-MT yang ku sayang, bukan begitu maksud dihati. Mungkin aku perlu clearkan hal nie. Sebab aku rasa mereka masih tidak mengerti cara aku. Bak kata Athina, ‘Never mind la… yang penting Tuhan faham.

So, InsyaAllah. Semua nie akan clear masa meeting MT malam esok k. Cuma satu yang aku perlu kamu tahu, setiap MT ku amat penting nak-nak lagi Kak Fina. Sape kata kerja ex-oficio just duduk memantau? Kat program BAKSIS kali nie, Kak Fina la ‘kabel’ kami. Tapi, mungkin tugas dia slow lagi setakat nie. Belum ke tahap yang kritikal. Cehhh, macam betul.

Support dari Kak Dayah and Cuya memang cukup kuat. Gabungan Ira dan Nadia menjadi pelengkap. Kombinasi kami bertujuh ku lihat cukup hebat. Setiap satu umpama anggota yang takkan sempurna tanpa salah satunya. Aku bangga punya mereka. Aku bangga punya supporter yang kukuh.

Aku akui kelemahan aku sebagai ketua yang cetek pengalaman. Dan kelebihan aku adalah mereka yang disekeliling ku. Aku la ‘Otak’ dan mereka ibarat ‘Otot’.

Kepada mereka yang masih memendam rasa, apa kata beranikan diri untuk face-to-face dengan aku directly? Rasanya, aku tak pernah berniat nak makan orang dan sekali lagi rasanya, kalau meluah kat belakang takda apa-apa yang berubah kecuali jumlah dosa yang akan meningkat kot.
‘Bekerjalah bersama-sama saya bukan bekerja untuk saya.’ Peaaaaceee. Y.

Rabu, 13 Januari 2010

yeh!

Minggu nie rasa happy coz paperwork aku untuk BAKSIS Ranau dah lulus! Orang yang pertama aku bagitau of course la Dolly. Sebab kami berdua la yang pulun benda tue akhir sem lepas. Tension giler-giler kami berdua disebabkan system SIRA yang problem kat sana and kat sini and besepah-sepah kat mana-mana. Aku rasa kalau aku sorang yang buat, mungkin aku dah give-up. Tapi Dolly yang besemangat dan dia bersama-sama aku mengharungi detik-detik yang memberi ketegangan tue. Dahla time tue minggu final exam. Syukur, semuanya lancar setakat nie.

Lepas bagitau Dolly, aku terus mesej Nadia. Sebab dah janji dengan dia hari tue. Aku rasa aku berjaya tunaikan janji aku. Then, mesej plak Kak Fina sebab dia ex-oficio proram nie. Aku rasa pilihan aku dan Dolly melantik Kak Fina sebagai ex-oficio nie memang tepat coz memang banyak urusan yang melibatkan Kak Fina sebagai kabel untuk menjayakan program nie kat kampung dia tue.

Lepas mesej Kak Fina, aku mesej Kak Dayah and Amy. Sebab mereka adalah insan-insan yang follow perkembangan paperwork. Kak Dayah tolong mintak sign kat En. Mus dan Amy tolong hantar kami pergi COLGIS untuk submit paperwork kat Kak Ila.

Nama lain yang tidak disebut diatas seperti Cuya, Ira dan Intan bukan bererti aku lupa tapi sebab dah pasti kamu dah tau dari mereka yang terdekat.

Macam tak percaya paperwork tu boleh diluluskan tanpa ada sesi ‘perdebatan’ dengan PNC. Thanks prof!

damai di hati

Cuti final sem lepas memang banyak benda yang telah aku refleksi. Dan macam yang aku pernah cakap, aku nak balik dengan diri yang baru. Yulie yang lebih matang dan terbuka. Dan since, Dolly menyedari tentang itu, aku gembira.

Sem nie aku dah kembali se-group dengan rakan-rakan lama untuk assignment dan projek claz. Setelah satu semester aku menjarakkan diri mencari keyakinan yang hilang, kini damai telah pun pulang.

Sem nie jugak aku nak manage projek BAKSIS yang dikepalai oleh aku sendiri. Motivasi semakin bertambah dengan kerjasama para MT macam Nadia dan Ira. Malam tadi kami bertiga sibuk mengurus jumlah peserta yang terlalu ramai gara-gara aku buat announce pada malam sebelumnya.

Tapi keutamaan aku berikan kepada AJK tetap dan para adik-adik JPM yang baru. Sebab aku nak bagi diorang belajar manage something. Pada aku, sebelum dan jadi ketua, kita kena rasa jadi anak buah terlebih dahulu. Baru la kita tau macam mana nak membentuk diri menjadi ketua yang dedikasi dan dihormati.

Owh ya, semalam aku pergi changlun coz beli sim card baru. Sem nie memang dah niat nak pakai number DiGi memandangkan orang-orang terdekat semua pakai line DiGi like Mak, bapak, Dolly, Wadi, Gja, Aida and Athina. So, lepas nie kita boleh borak lama-lama yah. =)

Sabtu, 2 Januari 2010

aku dah tahun baru

Hari nie 1 hb Januari 2010. Tahun yang ku tunggu. Tahun penghabisan untuk aku di UUM nie. InsyaAllah. Azam baru tahun nie pastinya ada harapan baru yang ingin di gapai. Nak jadi lebih matang dan lebih proaktif dalam semua benda. Harap-harapla.

Petang tadi mengemas bilik. Baru nak kemas ker??? Hek eleh. Relek la, datang kolej 27 hb tapi takkan tak kemas lagi kan. Jangan tak tau roommate aku dah pindah bilik. Masih kat blok H nie jugak and masih paras yang sama gak cuma wing yang satu lagi. Bawak betenang sume. Kami tak gaduh sebab dia sendiri pun sebenarnya terpaksa tolong kawan dia. Kawan dia tu nak pindah bilik paras bawah tapi orang pejabat tak benarkan kalau dia pindah sorang-sorang so terpaksa la roommate aku jadi partner dia.

So, tadi aku pun mengemas barang-barang aku yang agak padat di ‘area’ aku ke ‘area’ roommate aku. Eh silap, ex-roommate aku. Hee.

Duduk sorang-sorang memang rasa bebas sikit contohnya bila nak salin baju. Itu kah contoh yang paling sesuai?

Lepas kemas-kemas, aku pun tidur. Termimpi something. Taknak mention nama tapi clue nya is ‘her’. Dalam mimpi tu dia datang kat bilik memberi sesuatu yang tak jelas. Pelik. Adakah….? Arghhh. Boleh blah la kau!

Pastu, sebelum maghrib tadi aku lepak kat bilik depan. Menyembang sikit. Then masuk bilik coz nak mandi sebelum solat and singgah menjenguk handphone. Dapat mesej dari mak. Bunyinyer,
‘Mekum slmt tahun baru bina azam baru dpt kwn baru jgn lpa kwn lama ingat asal dr mana!!.’

Aku terkedu. Apa yang cuba mak aku sampaikan nie? ‘dpt kwn baru jgn lpa kwn lama ingat asal dr mana!!.’ Rasanya cuti lepas aku tak crita apa-apa pasal kawan aku kat sini tapi kenapa bunyinya macam dia tau something. Benarkah naluri seorang ibu sekuat itu??

Bukankah aku dah ‘belakon’ dengan baik cuti baru-baru nie? Tak bekesan eak lakonan aku? Memang tak ‘box-office’ la nieee.

Macam nak reply jer mesej mak tu tanya pehal tapi malas la. Nanti panjang lebar dan berbelit-belit plak jadinya. So, aku ignore jer laa.

Apapun, aku dah tak mau pikir pasal benda-benda yang mengarut macam sem lepas-lepas. Sem nie nak pikir pasal benda yang lebih penting. Yang penting-penting jer. Since aku dan si dia dah semakin cloze dan saling mengerti sekarang so aku rasa lebih tenang. Setakat nie la. Tapi Tuhan lebih mengetahui.

Semoga yang baik berterusan! Cau cincau.