Isnin, 28 Disember 2009

berbasa-basi

Untuk manusia yang kurang buat aktiviti waktu cuti macam aku, tiada apa untuk dikongsi. Cuma sekadar berbasa-basi. Sekarang dah pukul 10.19 minit malam. Baru lepas tengok rancangan reality TV, ‘The Biggest Loser’. Lepas tue, meringankan tulang membuat air untuk ayah yang sedang menonton sekarang nie.

Semalam aku membelek handphone. Itulah aktiviti yang aku buat bila boring tahap gaban. Kalau tidak berada di kolej, handphone tu akan di ampai merata. Hanya akan menjenguk bila ingin menge-check mesej atau miscall.

Beberapa gambar dan mesej telah dibuang walaupun dah dibiar lama bertapa kat handphone tue. Rasa sayang but I have to. Tapi lepas buat semua tu, rasa lega. Dah malas nak pikir. Mungkin aku nak get ready untuk jadi orang yang takda komiten pada mana-mana perhubungan. Mungkin jugak, dihati masih tak terdelete. Mungkinnn.

Minggu nie plan nak keluar untuk membeli something. Mungkin beli, mungkin jugak hanya mengintai sesuatu. Sebenarnya mencari idea untuk memberi hadiah untuk someone. Siapa??? Yang pasti aku akan bagi orang tu bila dah sampai kat UUM nanti. Bila dah habis cuti la.

Sebut pasal hadiah, teringat jugak janji aku kat Dolly kalau dia dapat dekan nanti. Tak pikir lagi nak beli apa kalau dia dapat dekan. Tak berapa tau jugak Dolly gemar barang apa. Apapun, aku harap yang terbaik untuk dia. Sejak mencabar dia berpuasa hari tue, tiba-tiba aku suka mencabar dia untuk benda-benda lain yang menjanjikan ganjaran.

Pergelangan kaki nie rasa sakit sikit coz buat exercise siang tadi. Takda kerja punya pasal, maka aku pun mencari pasal. Lagipun duduk kat rumah, takda buat apa. Adik-adik aku yang lain suka sangat outing. Aku pun tak tau apa tujuan diorang suka sangat meliar kat bandar Tawau tue. Jadinya, aku kesepian kat rumah.

Owh ya, sabtu nie bersamaan 12 hb, adik aku yang study kat Johor tue akan balik ke kampusnya. Kesian dia. Cuti cukup-cukup sebulan jer. Kuliah dia start 14 hb. Adik aku yang sorang nie kitorang panggil ‘Tambi’. Hahaha. Kelakar tak? Nick name nie, makcik aku yang bagi coz masa dia kecik dulu, kulit dia hitam sangat. So melekat la nama tu sampai sekarang. Actually nama penuh dia Muhamad Sahrilsal. Si Tambi nie pernah buat operation coz dagu dia ada darah beku. Darah beku tu ada sebab dia selalu jatuh masa kecik-kecik dulu. However, tak dinafikan yang dia nie memang brilliant dalam study. Buktinya masa kat Matrikulasi dia dapat 4.0 in first sem. Pastu second sem dapat 3.8. So, berkat kepandaian dia tu dia dapat biasiswa. Kaya raya la dia tue. Tiap-tiap sem dapat RM5000. And the latest, dia dapat dekan untuk first sem kat UTM. CGPA 3.7 something. Congratez!

Ok la. Cukup setakat nie dulu. Babai.

bicara buat teman

Bicara buat teman
Sahabatku,
Terlalu penat rasanya
Duduk membilang hari…
Aku yang keletihan, tetap terus
Menunggu akan redanya egomu…

Temanku,
Jika MATAmu berat memandangku,
Ringankanlah KAKImu pergi dariku…
Jika BIBIRmu terpaksa senyum padaku,
Relakanlah MUKAmu untuk berpaling dariku…
Jika susah untuk kau melupakan kesilapanku
Senangkanlah LIDAHmu untuk menghinaku…

Tapi,
Andainya satu hari nanti…
TELINGAmu terdengar berita KEMATIANku,
Ikhlaskanlah TANGANmu mengusung jasadku
Dan…bisikkanlah padaku yang kau telah
MEMAAFKANKU…

Moga, kalimah terakhir itu
Menjadi pelita di kubur gelapku
Menjadi bantal tika lena panjangku…

Kawanku,
Walau di mana pun kau berada…
Aku hanya mahu melihat
Kebahagiaanmu…
Pintaku,
Jangan dilupa…
SEMUANYA TENTANG KITA

i miss you friend, Amy Noorsafarina

Ingat lagi tak aku pernah story kat entri yang bertajuk ‘Kenapa yul menulis?’??? Kat entri tue aku ada cerita pasal kawan aku yang tiga orang tue, Amy, Juliet dan Ira. Sejak persahabatan kami berantakan dan masing-masing ikut haluan masing-masing, kami tak contact satu sama lain. Kerana aku lari dari kecewa itu. Tapi mungkin Tuhan masih mahu kenangan mereka singgah dilubuk ingatan membuatkan aku dalam kerinduan. Juliet telah berjaya mendapatkan number phone aku. Dan hampir dua tahun kemudian, melalui Syarifah aku dapat menjejaki Ira. Sekarang Ira tengah sambung study. Yang sedihnya, aku dapat tahu dia sakit. Sakit yang seumur hidup untuk dia tanggung dan tak perlu aku cerita disini.

Sejak disemester satu, sebenarnya aku sudah mula mencari Amy. Kerana diantara Amy, Ira dan Juliet, aku lebih sayangkan Amy. Ada sesuatu dalam dirinya yang membuatkan aku pernah tekad untuk mengubah cara hidupnya.

Setiap kali jumpa ex-classmate, pasti aku akan bertanyakan Amy. Tapi mereka hanya menggeleng kepala tanda tidak tahu. Rasa kesal kerana tak jumpa dia sebelum ke menara gading nie.

Sehinggalah beberapa malam yang lepas, Amy muncul dalam mimpi aku. Dalam mimpi tu kami terserempak dekat stadium bola sepak berhampiran sekolah. Amy keluar dari sebuah van. Dan kami menyembang panjang. Berbual ceria seperti sengketa lama tidak pernah ada. Amy memberitahuku dia kini menjadi jurulatih pasukan bola jaring untuk sebuah sekolah yang ku tidak tahu namanya. Dalam mimpi tu jugak kami bertukar number phone. Gembiranya aku bukan kepalang.

Namun ia cuma mimpi. Hanya mimpi. Benarkah Amy jadi jurulatih sekarang? Jurulatih untuk sukan kegemarannya. Amy.. Amy. Di mana kau sekarang??? Lepas terjaga dari mimpi tue, semua kenangan dengan Amy tiba-tiba segar dalam ingatan. Seperti baru semalam. Amy yang juga sepertiku. Gemar warna merah dan number sepuluh. Amy yang bersamaku menjaringkan gol kemenangan dalam perlawanan futsal dengan pasukan Sekolah Menengah Kebangsaan Jalan Apas. Masa tue, aku dengan Amy di posisi striker.

Amy merupakan kapten pasukan bola jaring sekolah. Kecemerlangannya menyebabkan dia terpilih mewakili Sabah ke peringkat kebangsaan.

Amy yang gemar dengan kartun POOH. Amy yang nakal tapi baik hati. Amy yang melatah bila dicuit. Amy yang menyembunyikan banyak rahsia. Rahsia yang pernah menyebabkan mata ini basah.

Amy yang menyebabkan aku marah dan mengatakan, ‘No bestfriend in this world!’
Aku kah yang salah kerana gagal mempertahankan persahabatan kita??? Aku kah yang tidak memberikan kau peluang untuk memberi penjelasan. Masih bersisa kah cerita yang sepatutnya aku tahu antara kamu bertiga?? Kenapa aku tidak pernah berjaya keluar dari cerita itu. Sudah tiga tahun lebih. Apa makna sebenarnya ni?

Yang patah telah pun tumbuh. Yang hilang sudah pun berganti. Namun ianya tetap tidak sama. Sebab aku masih rindu Amy Noorsafarina. My friend till the end.

humor

Entri kali untuk membuat readers ketawa dengan beberapa koleksi cerita lucu yang ingin di kongsi disini. Selalu sangat post entri yang ala-ala emosional, so kali nie ubah mood sikit.

SIAPA HEBAT

Man : Bapa aku hebat. Dia polis, semua orang takut dengan dia.
Ali : Eleh, bapa aku lagi hebat. Kalau dia suruh orang tunduk, mesti orang tu tunduk.
Man : wow! Bapa kau kerja apa?
Ali : Tukang gunting rambut.

SUDU

Doktor : Encik kena ambil 3 sudu ubat nie setiap hari.
Pesakit : Eh! Tak boleh la doctor.
Doktor : Kenapa?
Pesakit : Rumah say ada dua sudu aje.

MAYAT

Cikgu : Hassan, sambungkan kedua-dua ayat tunggal ini menjadi satu ayat sahaja. ‘Ali menaiki basikal ke sekolah. Ali nampak mayat.’
Hassan : Senang tu cikgu. Ali ternampak mayat menaiki basikal ke sekolah.

TIRU

Cikgu : Encik, anak awak didapati meniru Ali dalam peperiksaan lalu.
Bapa : Apa buktinya?
Cikgu : Encik tengok soalan nombor 4 ni. Siapakah menemui Pulau Pinang? Seman tulis “Say tak tahu” dan anak encik tulis “Kalau engkau tak tahu, aku lagi la tak tahu”.

DOKTOR

Doctor : Selamat petang…
Pesakit : Selamat petang doctor.
Doctor : Ada masalah apa…?
Pesakit : Telinga saya dimasuki biji kacang hijau, doctor…
Doctor : Biar saya periksa telinga anda.

Setelah diperiksa…

Doktor : Telinga anda memerlukan pembedahan kecil, kosnya 2 ribu ringgit.
Pesakit : Mahalnya doctor, tidak adakah rawatan percuma?
Doktor : Ada, tapi anda perlu sabar sedikit.
Pesakit : Saya sanggup buat apa sahaja, bagaimana caranya…?
Doktor : Anda sirami telinga anda 2 kali sehari dan nanti jika sudah jadi taugeh, anda tinggal tarik keluar sahaja.
Pesakit : ?????

warkah untuk lelaki bernama Syah Ahmad Khan


Sudah tiga tahun. Yah tiga tahun. Itu hanya mengikut perkiraan yang ku ingat-ingat lupa di benakku. Rasanya kau lebih tepat dalam perhitungan usia perkenalan kita. Sebab aku selalu mengambil mudah akan segalanya tentang kita. Sebab tidak pernah ada yang istimewa tentang dirimu selain satu-satunya kesetiaan yang kau semai selama tiga tahun mengharapkan balasan sebagai penyeri hidup.

Untuk tempoh tiga tahun itu, telah aku lemparkan segala keburukan tentangku dengan harapan kau pergi la menjauh. Sebab tidak terdaya rasanya menghukum seseorang dengan penantian yang tidak berjawab apalagi aku sendiri tidak pernah serius memikirkan tentang dirimu. Mungkin aku merasakan kau tidak serasi denganku.

Hinggalah hari ini, aku mahu mengukir namamu dipaparan blog ini. Supaya kau tahu, aku juga mampu menghargai seseorang. Supaya aku sedar aku bukanlah terlalu kejam.
Hinggalah hari ini, aku sedar aku telah melakukan sesuatu yang tidak matang kerana pengaruh sekeliling yang berjaya menawan akal warasku. Dengan penuh emosi, segala amarah terluah untukmu. Akhirnya bila aku terjaga, maaf yang seikhlas kupohon. Dan kau menganggap dirimu tempat untuk aku melepaskan geram. Tumpah setitik airmata kerana itu bukan niatku. Tuhan lebih tahu.

Duhai Syah, tiada sesiapa yang betul dan salah dalam bercinta. Bukanlah satu dosa perasaan itu. Setiap orang punya keinginan untuk mencapai apa yang dihajati. Dan kau tak pernah salah kerana terus menyintai aku jika itu takdirnya. Yang salah mungkin hanya aku yang masih memikirkan tentang dia. Yang masih keliru dengan semua yang baru terjadi.

Dalam pada aku masih terkapai dalam kesedihan, kau datang dengan harapan yang lama. Terfikirkah kau tentang rasa perit itu? Dan aku tidak mahu membalas dendam dalam perhubungan ini sekaligus menjadikan kau mangsa. Mangsa kerana kegagalan aku.

Dengan jujur, kini aku mula menghargai segalanya tentang kita. Aku ingin menjadi yang terbaik sebagai yulie nurafnie yang sangat kau hafal setiap ejaan huruf namanya. Yang terbaik walau siapapun aku disisi mu nanti.

Cuma tolong, jangan ada desakan. Jangan ada harapan yang teralu tinggi menggunung. Jangan ada benci dikemudian hari.

Semoga yang terbaik berakhir dalam episod cerita kita. Walau apapun takdirnya. Aku tahu kau juga percaya bahawa takdir itu dihujung usaha kita. Jadi berusaha la untuk yang terbaik sebab aku masih dalam kekeliruan sedikit dengan keikhlasanmu. Sebab aku tidak mengukur berdasarkan tempoh masa. Jika semuanya nyata, sedarkan la aku yang masih dalam ketakutan. Yakinkan la aku dengan kesungguhan.

Rabu, 2 Disember 2009

ke hujung aku rindu

Almost 2 am. 22 hb November. Tengah kat rumah. Cuti final sem. Nothing much to do actually. So, I wrote this to my readers.

Thanks friend,
Tiada perkataan yang mampu aku ukir untuk menggambarkan betapa aku terasa sempurna kini. Memberi aku semangat dan tak pernah penat mendengar setiap luahan. Disana, aku hanya ada kamu. Yang pasti aku perlu selalu.

Terasa rindu untuk keluar bersama lagi. Makan together. Dolly, Amy, Kak Dayah, Kak Fina, Cuya dan kadang-kadang ada Intan dan Trexx. Rindu kamu. Rindu Dolly yang paling. Rindu mendengar setiap kesengalannya. Kepoyoannya. Dan yang paling rindu, gurauan kita semua. Buat aku tertawa. Riang dan kembali senyum.

Malam sebelum Amy balik kampung, aku dan Amy menyembang panjang. Sampai pukul 4 am. Tapi, aku tidur pukul 5 am. Nescafe punya pasal. Kami menyembang pasal banyak benda. Pasal zaman kecik-kecik dulu. Zaman Amy kat sekolah dia. Family and elses. Sebagai akibatnya, aku tak sempat jumpa Amy sebelum dia balik kampung untuk bercuti. Padan muka aku.

Then, malam last aku kat DPP SME Bank, aku tidur kat bilik Dolly sebab nak study kat situ. Rasa tak boleh focus bila duduk study sorang-sorang kat bilik dalam keadaan yang sunyi tahap gaban. Si Dolly siap beli nasi lemak plus bihun lagi. Tak tau la apa motifnya. Penyuntik semangat la tu kunun. Tapi sebelum aku makan nasi lemak tu, aku cakap ‘Lepas makan nasi lemak ni kalau saya mengantuk, siap la kamu.’ Dolly hanya terus menyantap. Yang aku ni pun satu, orang dah bagi, bedal jer la. Banyak bunyik plak.

Aku sibuk study, dia sibuk main game kat Facebook. Sekali-sekala, terdengar dia tegelak. Sengal betul laa. Then lepas tu, aku stop kejap coz sesi begayuttt. Shhhh. Sambung study balik. Dah habis study, menyembang plak dengan Dolly. Tentang satu perkara. Hampir aku menitis air mata tapi tega aku menahan. Thanks Dolly.

Aku semakin mengerti dan semakin tabah menahan emosi. Aku percaya. Thanks.
19 hb malam, aku, Dolly, Nadie dan adik aku Yusri bertolak ke KL. Dalam bas tue, Dolly dan Nadie duduk together. Aku dengan Yusri. Sampai kat Puduraya dalam pukul 6.30 pagi. Lepak kat sana sampai pukul 7.45 am.

Pastu kitorang beli tiket nak naik LRT. Aku, Nadie and Yusri nak ke stesen Masjid Jamek. Dolly nak ke Pandan Indah. So, tak satu LRT dengan Dolly. Bila naik tinggkat atas nak tunggu LRT, nampak Dolly kat seberang. Lambai. Cehh, tiba-tiba rasa sayu sikit nieh. Tak tau kenape. Takde dah kawan aku yang menyengal tiap-tiap hari.

Dolly sanggup beli tiket balik KL 19 hb walaupun exam dia habis 17 hb. Terharu jugak tuh. Well, maybe Dolly just nak tangguhkan masa since takde apa nak buat kat KL but however I still appreciate it.

Kawan-kawan. Yah, aku akan menyebut kawan-kawan yang membawa maksud lebih dari satu. Sebab aku tak mau lagi orang cakap kawan aku hanya seorang. Since Dolly membaca entri ‘Ku biar Kalam bicara… Ku biar Pena menulis’, dan mengiyakan pernyataan Wadi. Baiklah, aku akan belajar dari kesilapan. Walaupun aku tak sedar itu.

Cuti kali nie mungkin lebih bermakna. Dan aku akan pulang dengan nafas yang baru. Tidak lagi seperti semester lepas. Aku akan pulang dengan penantian yang benar. Kerana kata-kata Dolly pada malam itu, terngiang-ngiang dibenakku. Benarkah akan begitu? Tapi, cukup la. Tidak mahu berulang lagi. Tidak mungkin aku lupa walaupun sudah lama tersusun kemaafan. Biarkan yang pergi terus berlalu. Aku tidak yakin pada permulaan untuk yang kedua kali. Cukup!

Apa yang lebih aku impikan, adalah sebuah pertemuan yang mewangi dalam ingatan, lagenda sebuah kenangan kerana ke hujung aku rindu.

aku mengakui, ku akui

Aku kat rumah sekarang nie. Rasa macam nak menulis but tak tau nak tulis ape. Macam cuti sem lepas, aku tulis jurnal. About friendship tapi takleh dikongsi untuk tatapan umum coz…um! Ok, hope you got it.

Terasa nak tulis cerpen. About what? About Love story. Ada la kawan aku yang sorang nie cerita tentang kisah dia kat aku at satu malam tue. Sangat menarik untuk diabadikan dalam bentuk karya tapi dia macam tak setuju. Aku pun jarang menulis cerpen tentang cinta. Seingat aku, baru sekali. Yang banyak aku tulis tentang persahabatan. Pelik kan? Orang yang takda sahabat suka menulis tentang persahabatan.

Macam Kak Fina. Sorry to Kak Fina kalau terbaca entri nie. Bukan mengumpat but just nak share pendapat dengan semua readers.

Jujur dengan seikhlas hati, aku suka membaca blog Kak Fina. Dulu, tak tau pun dia ada blog. And bila aku dah kerap mencapap kat blog, aku pun start baca blog insan-insan yang aku kenal. Macam Kak Fina and Trexx. Tapi ada jugak blog yang aku tak bukak even aku kenal siapa penulisnya. With a reason. =p

Trexx adalah orang yang bertanggungjawab memperkenalkan dunia blog pada aku. So, aku dengan sorang member tu pun create satu blog atas nama kitorang and promote kat white board JPMDPP. Lepas tue, Kak Fina pun tulis gak url blog dia. Start la baca. And kalau tak baca blog dia, memang tak sangka yang tulis tu Kak Fina. Kalau aku tak kenal Kak Fina, aku akan imagine that writer seorang yang banyak mulut macam murai. Seorang yang suka menyembang itu dan ini.

Tapi hakikatnya, Kak Fina seorang yang agak pendiam. Buat hal sendiri. Cakap bila perlu. Tapi yang menariknya, bila dia buat something, dia tunjuk yang dia komited. Contohnya masa kat Sedim. Kat BAKSIS Pahang. And elses. Owh ok. Mesti terkejut kan? Yes. Aku seorang yang take-note. Sebab aku tidak mahu tersilap menduga lagi. Dan yes. Aku seorang yang particular. Sebab aku suka melihat dan menilai.

Pengakuan jujur. Aku juga pernah tersilap duga dengan Kak Fina. Masa first sem jadi JPMDPP, kerja dia asyik mengadap labtop. Time tue tak tau lagi apa yang dia duk buat mengadap labtop lama berjam-jam nieh. Kadang-kadang aku pun boring tengok dia. Pernah tercakap dalam hati, ‘Ndak penat kah orang nieh on-line lama-lama?’

And pendekkan story. Something happened. Dan aku mula mendekati satu persatu mereka-mereka yang pernah aku kurang suka. Menilai mereka setiap satu. Ok. Ini pun kira pengakuan jujur jugak sebab aku menyiasat dalam diam.

Dan aku dapati, mereka-mereka tidak la seteruk yang pernah aku fikirkan. Cuma mereka tidak sempurna. Aku juga begitu. Dan sejak dari itu, aku mendengar nasihat Dolly. Dolly pernah cakap, ‘Yul, kamu berdoa la supaya hati kamu dijauhkan dari sifat benci.’ Still ingat ayat tue.

Don’t judge a book by its cover! Kita tak kenal, maka kita takkan tau apa yang kita suka dan apa yang tidak. Semester lepas aku belajar sesuatu dari sesuatu. Aku mendekatkan diri dengan semua. Aku cuba fahami Ira dan Nadia. Antara adik bongsu dalam JPPMDPP. Siapa sangka dalam diam dorang ada menyimpan sesuatu. Siapa sangka mereka mula terasa kecil. Aku tidak sedar akan itu. Mungkin sebagai kakak-kakak (Senior dalam JPMDPP), mereka juga tidak sedar. Dan saat aku sedar, semuanya agak terlambat.

Stop pointing fingers! Bila kita sudah mencipta konflik diantara satu sama lain, kita akan membawa konflik itu ke situasi yang lain. Dalam tidak sedar, salah yang kecil dibesarkan. Yang besar apatah lagi.

Bila kita tidak membuka ruang dan peluang untuk kemaafan dimana ia sepatutnya menjadi pintu permulaan, semuanya akan berakhir dengan persengketaan.

Yang aku paling kesali, namaku turut digunapakai menjadi bahan cerita. Sakit hati bila tidak dapat menjelaskan apa yang sepatutnya dan tidak diberi peluang untuk membela diri. Dan pilihan yang terbaik adalah berdiam diri sebab ku kira mereka masih tidak terbuka untuk mendengar.

Semester lepas, aku banyak berbincang dengan orang-orang tertentu. Thanks a lot kepada dua orang nie. Kak Yunes and Dolly! Siapa sangka mereka individu yang aku tak berapa nak pandang menjadi penunjuk jalan tika aku dalam kebuntuan. Masalah study, masalah projek dan hampir semua yang terbeban dibahuku terasa ada yang sudi berkongsi. Tika aku merasakan semua benda kelihatan hilang, kulihat masa depan masih ada!

Dan kalau tidak Tuhan mengujiku itu dan ini, tidak la aku mengenal siapa kawan dan siapa beban! Tidak akan aku menulis seperti ini. Tidak akan kawan-kawan tahu hatiku juga ampuh walau tampak lasak dari segi fizikalnya. Semuanya berlaku dengan bersebab! Dan aku semakin terasa tenang begini.

Difasa permulaan aku merangkak dengan sakit. Aku mengharapkan sesuatu yang lama aku mimpikan kerana itu mahuku. Tapi Tuhan memberi apa yang lebih aku perlu. Jika saja aku tidak teguh, aku menjerit dan memprotes sepuas hatiku. Namun aku belajar menerima dan menerima. Perlahan-lahan aku membuka hati. Semuanya perlu berubah dan sudah berubah. Cuma aku yang tidak. Dan aku agak terkapai-kapai. Lalu ada satu sinar kecil, dan aku mula menarik nafas gembira. Kini aku ketawa dalam damai dan seikhlas doa.=)

aku disini

Mengenang kembali setiap yang manis, terasa tak terduga yang pahit kini terpaksa dilalui. Bila segalanya nampak begitu indah, tidak kita bersedia untuk derita. What I’m talking about?

Sekarang nie tengah kat rumah. Takda buat ape. But, cuti kali nie terasa agak pantas. Sedangkan aku mahu ia lambat berlalu. Ingin terus disini. Walaupun terkadang rindu pada kawan-kawan disana.

Baru-baru nie, aku keluar dengan Gja, Suer, Kasmah and surprise for me…Aida juga disini. Dah lama pindah kat Kota Kinabalu, tetiba dia cuti seminggu kat sini. Bila jumpa Aida, baru la aku sedar betapa aku rindu. Hah! Menyembang kat bakery shop. Masa tu tengah tunggu Gja and Suer solat kat masjid. Suka menyembang dengan Aida. Dia mudah ketawa. Kasmah said, ‘yul tetap yul…’ and Aida menambah, ‘yah.’ Ok. Suka hati kamu berdua la. Aku tidak mudah berubah. Tapi bukan bermakna tidak akan berubah. Cuma aku senang begini.

Teringat plak kat Dolly. Dia pernah cakap, ‘Kalau saya pegi Tawau, boleh la jumpa kamu.’ Dan aku menggeleng laju tanda tidak setuju. Dengan selamba Dolly memberi respon, ‘Tampar…’ Aku plak menyenyum. ‘Boleh la saya pergi rumah kamu.’ Lagi aku menggeleng. ‘Tampar…’ Aku terus ketawa.

Teringat kawan-kawan semua nie, buat aku tergelak sendiri. Masa tengah makan kat gerai ABC, Suer plak said something, ‘Macam ndak percaya plak yul mau join kita hari nie kan?’ Dan Kasmah membalas, ‘Iya bah.’ Ohw hooo. Ok. Memang dari dulu lagi aku macam nie kan. So, tak perlu pura-pura hairan k.

Dari zaman sekolah dulu sampai la dah masuk zaman senja Universiti, aku masih macam dulu. Selalu dingin. Kalau rasa tak senang, lebih memilih diam dari bersuara. Tapi, once aku rasa selesa, aku suka bergurau.

Friends. Kita akan kekal berkawan sampai bila-bila. Sebab aku masih ingat tragedy 5 September itu. Kamu masih disisi memberi Iltizam. Aku takkan lupa pada kata-kataku pada Wadi dan Gja. ‘Kalau satu hari nanti aku berjaya, aku ndakkan lupa kamu.’ Mungkin sudah tiga tahun. Mungkin kamu juga lupa. Tapi hati ini tak pernah ingkar walau aku diam dan membisu. Bukan bermakna dihati tiada kamu.

thanks

Hari nie 30 November. Penghujung bulan. Siang tadi black-out kat rumah. Orang Sabah lebih familiar menyebut black-out as ‘tiada karan.’ Lama jugak black-out. Siap qatam baca majalah Mingguan Wanita yang aku beli masa on the way nak balik cuti hari tue. Lepas baca majalah, dengar lagu kat handphone sampai battery tinggal dua bar. Then, puas mencari alternative menghilangkan bosan. Pergi ke dapur menjenguk apa yang ada untuk aku mencipta resepi baru. Kunun =p. Tapi tengok bahan-bahan yang ada, takde idea plak. Maybe later. So, belek-belek handphone mencari mangsa menemani keburingan. Aku mesej kat kawan PLKN, E-ah. Melalui E-ah, aku dapat tau Eera dah ada dua orang anak. Uuhhh! Cepatnya! Seingat aku dia kawen time aku sem dua. Dapat jugak jemputan dari dia tapi tak pegi coz clash dengan waktu kuliah.

After mesej-mesej dengan E-ah, aku teringat plak kat Dolly. Aku pun kol dia. Bertanyakan tengah buat apa. Dolly cakap dia tengah tengok tv. Menyembang la kami macam biasa diselang-seli dengan gelak ketawa. Bila si poyo bercakap dengan si sengal, maka terciptalah kegilaan. Hahaha. Tapi persoalannya, siapa poyo dan siapa sengal??? Lu pikir la sendiri. Peace no war.

Dolly cakap kawan dia yang nama Arison (maaf kalau salah eja nama) ada membaca blog aku. Terkejut jugak bila Dolly bagitau. Dolly bagitau aku yang Arison said blog aku bagus. Bolehkah aku menganggap ianya sebagai pujian??? If yes, thanks a lot to Arison. Pada mulanya aku rasa agak sedikit maluuu bila ada readers yang aku tak berapa kenal membaca blog nie, coz siapa sahaja boleh menilai seseorang melalui apa sahaja. Agaknya, apalah yang korang-korang assume tentang aku ek? Yang kenal muka aku tu takpe la, yang tak tau muka aku nie macam mana? Aku keaasah tauuu. -----<-(@

Memang aku mengaku ada ramai yang membaca walaupun bukan dalam kategori followers. Dan aku menerima pelbagai respon. Setakat nie, yang sampai kat telinga semuanya komen yang baik-baik tentang penulisan aku. Tidak mahu menganggapnya sebagai satu kebanggaan untuk aku mendabik dada sebab aku tahu semua ini masih baru. Dari awal lagi aku dah mention tentang sebab aku menulis. Jadi aku merasakan semakin ramai yang membaca, semakin ramai yang berkongsi ceritaku. Ceritaku adalah detik-detik suka duka ku. Mungkin aku boleh mencari teman untuk ketawa tapi aku mengadu mungkin tidak pada semua mereka. Dan blog ini menjadi medium untuk aku luahkan.

Kepada semua readers, welcome and terima kasih sebab sudi membuang sedikit waktu untuk singgah di sini. Aku percaya setiap yang membaca adalah mereka-mereka yang terbuka untuk mengetahui isi hatiku. Mereka-mereka itu adalah kamu. Thanks.

Thanks jugak untuk Dolly yang promote blog nie kepada Arison. Saat aku menulis nie, maybe Dolly dah kat airport Johor Bahru. Malam nie (09.40 pm) flight dia ke Kota Kinabalu. Welcome home to you my friend. Aramaiti!