Selasa, 17 November 2009

ku biar kalam bicara, ku biar pena menulis

Bila tengah takda nak buat apa, aku akan berfikir. Teringat kat satu word yang Wadi pernah bagi kat aku masa form six dulu. ‘Kau ni yul, kalau kau ada satu orang kawan, itu jak la kawan mu. Macam ndakda kawan lain.’ is it true?

Kenapa minggu nie aku terfikir pasal hal nie?

Teringat kat Nadie, dengar-dengar dia ada masalah dengan kawan dia yang sorang tue. Patutla dia dorang dah jarang makan sekali.

Teringat kat Amy. Dapat tau dia putus tunang. Oh God. Time tengah nak exam plak tue.
Sebenarnya, aku ingin berkata sesuatu kepada kamu-kamu. Aku ingin menjadi teman yang mendengar dan sentiasa ada. Aku ingin kamu kenali aku seperti itu. Bukan si Yulie yang kawannya hanya pada yang satu.

Well, Amy. Mungkin aku dah terbiasa dengan cara kita. I mean, kau dan aku tahu kita spesis perempuan yang agak independent. Bukan yang girly. Jadinya, aku pun agak kurang risau. Tapi itu bukan bermakna aku tidak ambil peduli. Cuma tak tahu bagaimana cara untuk tunjuk yang aku concern about that.

Tuhan takkan uji kalau kita tak mampu.

Mungkin aku terlupa, siapa pun diri kita sebagai seorang perempuan, di lubuk yang paling dalam tetap ada satu kelembutan. Satu perasaan dalam satu hati yang ampuh. Maaf Nadie. Maaf Amy. Aku terlepas pandang tentang kamu. Tiada niat.

Kadang –kadang, bila kita rasa disakiti baru la kita sedar yang mungkin aku juga pernah menyakiti. Walau apapun alasannya, aku maaf… biarkan kalam berbicara. Biarkan aku merasa. Nurkilan dibawah, khas buat Amy, Nadie dan mereka-meraka yang terasa hati.

Dalam dunia ini, aku tidak punya sesiapa kecuali diriku.. tetapi dalam aku bersendiri, aku beruntung kerana mempunyai seorang teman yang memahami aku.
Sebagaimana aku mengharapkan keikhlasan dan kejujuran seorang teman,begitu juga dia. Tetapi aku sering terlupa akan hal itu. Aku cuma mengambil kira tentang harapan dan perasaan aku. Aku rasa dikhianati bila dia tidak menepati janjinya. Aku tidak memberi dia peluang untuk menerangkan keadaannya.
Bagi aku, itu alasannya untuk menutup kesilapan dan membela diri.Aku terlupa, aku juga pernah membiarkan dia ternanti-nanti....kerana aku juga ada janji yang tidak ditepati. Aku beri beribu alasan, 'memaksa'dia menerima alasan aku. Waktu itu, terfikirkah aku tentang perasaannya??? Seperti aku, dia juga tahu rasa kecewa....tetapi aku sering terlupa.Untungnya mempunyai seorang teman yang sentiasa di sisi aku pada waktu aku memerlukan dia.
Dia mendengar luahan perasaan aku, segala rasa kecewa dan ketakutan, harapan dan impian aku luahkan, dia memberi jalan sebagai laluan penyelesaian masalah. Selalunya aku terlalu asyik bercerita tentang diri aku hingga kadang-kadang terlupa teman aku juga ada cerita yang ingin dikongsi bersama aku.
Pernahkah aku memberi dia peluang untuk menceritakan tentang rasa bimbangnya, rasa takutnya? Pernahkah aku menenangkan dia sebagaimana dia pernah menyabarkan aku? Ikhlaskah aku mendengar tentang kejayaan dan berita gembiranya? Mampukah aku menjadi sumber kekuatannya seperti mana dia meniup semangat setiap kali aku merasa kecewa dan menyerah kalah?
Dapatkah aku yakinkan dia bahawa aku boleh dipercayai, aku boleh dijadikan tempat untuk bersandar bila terasa lemah, agar tidak rebah? Bolehkah aku menjadi bahu untuk dia sandarkan harapan?Dia juga ada kelemahan dan dia juga perlukan teman sebagai kekuatan. Aku selalu melihat dia ketawa, tetapi mungkin sebenarnya dia tidak setabah yang aku sangka. Disebalik senyumannya itu, mungkin banyak cerita sedih yang ingin diluahkan,disebalik kesenangannya,mungkin tersimpan seribu kekalutan, aku tidak tahu..aku terlupa untuk ambil tahu

terima kasih sebab baca

Disebabkan buntu nak baca untuk last paper for final exam, aku pun decided ajak Amy keluar pegi makan kat tempat biasa. Tempat biasa kami berdekatan dengan Taman U. Memang sedappp. Masakan Thailand tapi halal eaaa. Dan yang paling penting, berbaloi-baloi… murah!
Itu cerita pukul 6 petang tadi. Sekarang dah pukul 2 pagi.
Rasa lapar laa. Jap eaa. Nak call Dolly jap.
………………………………………………………………………………………………..
Updated:

Yulie : Wei, kamu buat apa?
Dolly : Study. Kenapa?
Yulie : Belum tidur lagi?
Dolly : Belum. Sekejap lagi.
Yulie : Dolly.. saya lapar nie.
Dolly : Jadi apa la kita mau makan?
Yulie : Kamu ada biskut kah?
Dolly : Biskut apa? Biskut kering ada laa. London Biscuit pun adaa. Mau?
Yulie : Ok jugak tue. Ba sekejap la. Saya datang.
Dolly : Bah.

Lalu handphone pun dimatikan. Ohw ya. Untuk pengetahuan semua, time nie Amy pun ada lepak kat bilik. Ada la sebabnyaaa. Personal kalau nak cerita kat sini. Tengah begayut kat phone Amy nie. So, aku just cakap;

Yulie : Aku nak pegi bilik Dolly nie.
Amy : Buat ape?
Yulie : Nak ambik biskut. Kenape? Kau ada biskut kat bilik ker?
Amy : Takde la. Ar, pegi la. Nak ikut jugak laa.
Yulie : Eh, tak payah la. Bukan lama pun. Aku nak ambik biskut pastu bagi resume yang dia suh aku buat nie then aku balik laa.
Amy : Betul?
Yulie : Iye laa. Lagipun Nescafe kat sini.
(Aku pun menuju ke muka pintu dan membiarkan Amy yang asyik bercakap ditalian. Sebelum melangkah, sempat lagi berpesan…)
Yulie : Kalau ada orang yang tak kenal ketuk pintu, jangan bagi masuk tau.
Amy : Sengal la kamu nie.
(Aku tersenyum sambil melangkah)

Sampai kat bilik Dolly tadi, macam biasa la. Terus kepada misi utama. Mencari biskut. Dolly pun memberi dengan murah hati. Siap bagi banyak pulak tue. Nescafe 3 in 1 pun dia bagi. Plus nesvita.

Sebelum aku melangkah balik, sempat jugak la kami menyembang sekejap sambil cuba menakut-nakutkan dia yang tinggal keseorangan di bilik disebabkan roommate kesayangannya dah balik kampung untuk bercuti. Dolly terus cakap, ‘Mulut tu jangan celupar yul. Saya tampar kau sana. Sudah la saya nie penakut.’ Sambil menutup kedua telinganya. Aku hanya ketawa. Seperti biasa, aku akan berkata ‘Cau cincau…’ dan Dolly akan membalas, ‘Cau cendol…’

Balik bilik terus membuka pembalut biskut dan celup kat air Nescafe. Ehmm. Sedap. Apa pun sedap bila dah lapar.

Tadi ada call Gja. My ex-classmate. Gja ada bagitau yang dia membaca blog aku. Katanya, baca blog aku nie macam baca novel. Eak??? Sempat juga dia bertanya, ‘Apa yang kau tulis tu, kisah betul ka yul?’ Sedikit kehairanan mendengar pertanyaan Gja. Dan dengan ikhlas aku menjawab, ‘Mestila betul. Ndakkan la aku boleh tulis reka-reka macam begitu ba.’ Terdengar ketawa Gja dihujung talian. Agak lama tidak berborak. Sejak masing-masing sibuk dengan pelajaran masing-masing. Aku di UUM. Gja di UMS.

Thanks kepada Dolly yang ofer handphone coz dapat panggilan free untuk kemana-mana talian Digi selepas penggunaan mencecah RM2.

Tercetus jugak sedikit kontroversi pasal statement aku kat facebook. Semua macam terasa hati bila aku mengeluarkan statement macam tue. Dalam hati mereka ‘Aku kah budak perempuan tue?’ Itu kata Zaza. Dan aku membalas, ‘Kau ker yang perasan comel?’ Zaza hanya tergelak. Ok, let’s forget it. Tiada siapa diantara kamu. Coz dia yang aku maksudkan, tiada disini. Jadi, harap ramai-ramai boleh tarik nafas lega.

Ok semua. Nak menyembang dengan Amy nie. Sayonara.

Jumaat, 6 November 2009

antara kawan yang mahu dan kawan yang perlu

Lately rasa tertekan sedikit dengan banyak benda. Bingung dan yes aku marah. Dan memang kita perlukan seorang kawan yang boleh bagi kita advice. Dulu, aku rasa aku berkawan dengan semua orang. Aku rapat dengan certain orang or maybe satu hingga empat orang. Mungkin aku lebih senang dengan mereka diantara yang ramai-ramai. Dan dalam apa juga perhubungan, mesti ada konflik. Konflik yang datang menguji. Konflik yang datang untuk menyedarkan kita yang hidup bukan hanya untuk ketawa.

Lambatnya aku faham semua ni. Tapi apa pun, aku dah sedar sekarang. Syukur kepada Tuhan yang tetap bagi aku kekuatan untuk berpaut. Thanks jugak untuk kawan aku yang sengal Dolly. Sometime bila kami duduk menyembang pasal hal-hal DPP or anything la yang mewujudkan komunikasi kami, si Dolly nie akan cakap benda yang rasional. Bila aku cakap pasal masalah study or projek, dia akan bagi respon yang agak pro. Dia takkan sokong kalau rasa tak betul. Kalau aku salah, dia akan cakap salah. Memang sakit hati jugak kadang-kadang, tapi come on la. Open your mind. Apa yang dia cakap ada betulnya. Nampak jer sengal, tapi matang jugak sumandak sorang nie.

Paling tak bleh lupa, ada satu malam tu aku cakap risau pasal exam. Tak study lagi. Just baca sikit. Maka bertanya la si Dolly nie tentang tarikh exam and paper subject apa.

Dolly :Bila exam kamu start?
Yulie :Tanggal 3. Lepas tu direct lagi tanggal 4.
Dolly :Yang Asas Keusahawanan tu tanggal berapa?
Yulie :Tanggal 4.
Dolly :Yang tanggal 3 tue?
Yulie :IT Project Management.
Dolly :Susah ka senang?
Yulie :Banyak mau kena baca. Mau hafal lagi.
Dolly :Bah begini. (sambil jarinya mengira ada lima hari lagi sebelum final) Dua hari nie kamu baca asas keusahawanan. Lepas tu dua hari lagi, baca lagi yang satu. Lagi yang satu hari kamu focus subject untuk exam esoknya.

Time nie aku kat bilik dia sedang berbincang pasal projek BAKSIS sem depan. Ok la Dolly. Thanks for your advice.

Dulu, bila aku ada masalah. Aku rasa aku nak cakap dengan orang yang boleh sokong aku. contohnya bila aku luah masalah pasal coursemate aku. Aku nak orang yang dengar tu backing aku. Sebab dengan cara tu, aku rasa aku puas dan difahami. Itu kawan yang aku mahu.

Sekarang, bila aku ada masalah. Aku akan cakap dengan orang yang bagi tunjuk aku jalan. Bila aku ada masalah dengan someone, dia tak menyebelahi aku kalau dia rasa aku salah. Tapi dia akan bagi nasihat. Bagitau apa yang sepatutnya aku patut buat. Dengan cara ni, aku rasa lega dan dimengerti. Ini kawan yang aku perlu.

Mungkin…mungkin. Aku mahukan seorang sahabat yang selalu ada dan bersama. Bermain dan menangis bersama. Tapi sebenarnya, aku tak perlukan sahabat. Atau mungkin sahabat tidak tercipta untuk ku. Dan yang hanya aku perlu adalah seorang teman yang bersedia mendengar setiap bicara. Dimana, aku bersedia untuk memberi dan dia terbuka untuk menerima. Bersama mencari jawapan dan jalan untuk setiap soalan dan kekusutan.

Tidak mahu terlalu memuji kerana segalanya masih terlalu awal untuk aku berkata-kata. Dan tidak mahu juga aku dikeji jika aku mencari kamu hanya bila perlu. Semuanya masih bercalar. Jadi aku harap, biarkan segalanya nampak mudah. Tidak seperti dulu. Aku tertinggal dibelakang dan kepenatan berlari kedepan.

Aku hanya mahu berada didepan tapi dan hanya jika kamu disebelah. Seiring dalam perjuangan ini. Jika aku tertinggal, kamu menoleh dan menunggu. Jika aku terkedepan, kamu memanggil dan aku tersedar dalam kesilapan.

Dan bila kita sampai disatu persimpangan, kita akan memilih jalan yang kita perlu. Meninggalkan satu sama lain dengan doa yang masih seiringan sambil ada lambaian kehibaan tangisan.

what's up

Stay-up sampai dua tiga pagi. Study la kunun. Ntah la. Tapi itu la nawaitu aku. Lately memang busy banyak. Prepair untuk exam and paperwork untuk dua projek sem depan. Orang lain dah takda mood nak buat project, tapi aku dengan Dolly cari penyakit tengah time exam nie. Dua projek plak tue. Memang cari penyakit. Then, kami bedua tension sebab system SIRA yang problem kat sana, problem kat sini. Sampai kena contact dengan orang pusat computer. Semangat sampai macam tu sekali. Poyo la.

Sejak dua tiga menjak nie, memang ke hulu ke hilir dengan Dolly. Bila tension, kejap-kejap kol pergi makan kat Mall. Kejap-kejap pergi cycling keliling Kachi pastu maen Tennis. Maen tennis or main pungut bola tennis??? Aku pukul, Dolly kejar pergi pungut. Dolly plak pukul, aku plak terkedek-kedek kutip bola. Buat malu sumandak jer. Lepas penat-penat main buang tenaga, aktiviti menambah tenaga plak. Cehhh. Makan western food. Spagety dengan Butter rice. Sengal la. And naik bilik mandi. Pastu stay kat bilik JPM. Study. Rajin kita kan Dolly… Hotak laa. =p. Padahal bet nak dapat hadiah. Kononnya kalau Dolly dapat dekan, aku kena bagi hadiah. Kalau aku dapat dekan, Dolly kena bagi hadiah-hadiah. Hahaha. Kalau dua-dua tak dapat dekan, kita jalan-jalan round kat kedai hadiah k. Ok set!

Tiba-tiba satu petang lepas aku balik exam, aku dengan Dolly pergi makan kat Mall. Lepas tu ambik barang kat kiosk nak simpan kat bilik JPM. Dalam aku tengah mengantuk tue, aku tolong jugak laa. Then, aku landing kat kerusi JPM. Memang penat plus mengantuk. Malam sebelum tu tidur pukul 4 pagi and bangun pukul 7 pagi. Errgghh. Tengah syok-syok melayan mata yang nak tutup, si Dolly dengan idea spontan nyer, ‘Jom kita buat kek batik.’ What? Dalam hati aku cakap ‘apa lagi nie Dolly? Dahla malas aku nak layan. Kalau kau nak buat, kau buat la sorang-sorang. Aku dah penat sangat nie. Nak tidur. Nanti bila kek dah siap, kejut aku.’ Nasib baik cakap dalam hati, kalau tak mau aku makan pelempang masak lemak cilia api dengan si Dolly nie.

Pastu, aku terdengar si Dolly sibuk bertanya bahan-bahan yang diperlukan untuk buat kek batik. Dengar-dengar semua lengkap. Jadinya, si Dolly paksa aku bangun teman dia ambik rice cooker kat bilik kak Dayah. Merungut la aku sambil teman dia tu. Aku sibuk merungut, Dolly sibuk membebel.

Lepas balik dari ambik rice cooker, aku tak kira. Aku nak rest. Lantak la. So, Dolly pun keluar masuk ke hulu ke hilir mengambil itu dan ini untuk kek batik dia tue. Tak lama lepas tue, Dolly bersuara ‘Macam mana la mau kasi keras kek batik nie yul?’ Tanpa membuka mata aku menjawab, ‘Pegi la ambik talam.’ Then aku perasan Dolly bangun ambik talam. Pastu dia tanya lagi, ‘Talam yang nie boleh kah?’. Aku buka mata and tengok talam yang dia pegang. ‘Yang ada pengadang tiada kah?’. Dolly jawab, ‘Tiada’. Aku balas, ‘Bekas?’. Dolly lagi ‘Tiada.

And after that, aku lupa satu dialog antara kami. Tapi sounds like Dolly kebingungan untuk siapkan kek batik tue. So, nak tak nak, aku bangun. Guess what? Owh My Goddd! Kek batik or air Milo masak mentega? ‘Dolly, bukan begini buat nyaaa. Kalau begini, mana boleh keras kek batik nie.’ Dolly pun dengan muka innocent nya. ‘Tadi saya tanya kamu, kamu cakap tak tau. Saya mana tau. Saya just ikut cakap kak Dayah.’ Tiba-tiba aku hilang mengantuk. Bangun tengok list yang Kak Dayah bagi. Ehmm. Patut la. Kak Dayah just bagi instruction yang simple. Jadi, si Dolly yang sengal nie main buat jer.

Lepas berfikir tak berapa panjang, aku pun ambik phone kol mak aku. Melalui phone, aku pun catat cara-cara nak buat kek batik tu kat white board. Si Dolly plak pegi buang sume kek salah buat dia tue. Then, tiba-tiba satu keyakinan datang nak buat kek tue together. Aku said, ‘Ok Dolly saya buat, kamu sukat bahan yah.’ Laju jer kami sepakat. Si Dolly mengambil mentega and panaskan. Just imagine macam mana kami berdua membuat revolusi buat kek guna rice cooker. Bekerja keras la kami menggaul bahan-bahan tue. Sambil dua-dua membebel. Last sekali, masukkan Vico and biskut Marie yang telah siap dipatah-patahkan. Gaul lagi sampai semuanya tepu. Fuh! Akhirnya…Happy ending. Siap! Cepat cari bekas. Ok jumpa. Yeh! Aku pun buat ikut cara mak aku yang aku pernah tengok kat rumah. Huhuhu. Bau kek memang dah ngam dah. Letak dalam peti ais. Biar cepat sejuk.

Dah penat-penat buat kek, aku pun kemas sikit bilik JPM. Dolly tengok tv. Pastu balik bilik. Dalam pukul 9.30, aku datang bilik JPM and tengok si Dolly sedang sedap menyantap kek batik kami tue. Wahhhh! Sedap gak. Seumur hidup aku, ni la first kek yang aku buat. Memang aku takkan boleh lupa. Ok Dolly. Jom ambik gambar kek kita nie… Aku pun kol mak. Teruja untuk bagitau kejayaan anaknya. Huhuhu.

Bila dah kenyang, tengok tv. Tajuk cerita ‘Bat’. Memang best. Dolly menonton dengan penuh penghayatan. Sengal la kau.

Siang tadi, sibuk lagi mengurus paperwork. Dua-dua tension. Yang aku puji, walaupun kami sama-sama tension tapi masing-masing control emosi. Kunun. Aku relax kan mind dengan baring kat kerusi JPM. Dolly plak balik bilik. Study. Pukul 7.30, Dolly kol. Ajak makan. Dalam hujan kami redah jugak. Sambil makan, menyembang pasal hal tension siang tadi. Then, gelak balik.
..............................................................................................
Everyhting looks fine. Sometimes, bila aku mula ketawa aku rasa aku terlupa something. Macam ada yang kurang. Well maybe. But, let it go.Teringat semua nya balikkk. Sakit. But I’m fine. Sure I’m fine. Yes. Let me..