Rabu, 5 April 2017

5hb kita yang kesepuluh

We turned tu ten. My fevret number. I wish we could reach your fevret as well Sayang.

Tidak semua perkara indah. Begitulah kita. Namun, kita masih berusaha untuk saling membahagiakan. Ternyata, kau mahukan apa yang aku dambakan. Dan aku temukan obsesiku dalam dirimu.

Terkadang aku tercuit dengan tingkah engkau. Melihat engkau seperti melihat roh aku dijasad yang lain. Apa yang aku fikirkan, mudah untuk engkau tampakkan.

Ya. Memang ada masanya tidak.

Tapi, cukuplah engkau tahu, meluangkan waktu bersama engkau seperti masa terlalu membenci kita.
Cukuplah engkau tahu, aku sering rasakan kemenangan bila engkau ada.

Aku bebas menjadi aku. Seadanya aku. Yang terbaik yang aku mampu.

Aku sentiasa berharap, engkau juga merasa begitu. Menjadi dirimu. Terbaik buatku.

Jumaat, 31 Mac 2017

membiasakan diri

berbaring
sepi
dan
sendiri.

Siang tadi rasanya macam bencana. Aku mudik kesana sini. Mencari-cari arah cahaya. Itupun kalau ada.

Ada waktunya saya teringin merasai apa itu koma. Tidur yang tak akan ingat apa-apa. Lena yang tak rindukan siapa-siapa.

Hanya nyenyak.

Ya. Tudinglah pada saya. Pesalah dunia. Saya akan diam tak kata apa. Tapi nanti bila aku tiada, segala amarahku mungkin menjadi rindu.

Waktu itu...

Semoga puas hati.

Ahad, 5 Mac 2017

5hb kita yang kesembilan

Walaupun ada masanya kita berdepan dengan kesukaran, namun kulihat kau masih disitu.

Walaupun ada masanya kita berperang dengan ego yang dasyat, namun kita tampil dengan toleransi yang lebih hebat.

.
.
.

There is a corner to push out your anger. It can be any corner but please don't me.

And. I am sorry if I can't read your language very well.

This is me. Someone who are really need to be understanded. But yes, too hard and struggle to accept your weakness.

You hurt me, but still I love you. And I wish you love me so. But. Even more.

Kalau kamu mula berasa penat, perit dan benci, maka aku tiada sebab untuk bertahan.

Selasa, 21 Februari 2017

insan tak bermotivasi lagi

Ada kalanya bila kita dalam keadaan tertekan, yang hanya kita mahukan hanyalah hak untuk didengar dan mengabaikan keupayaan orang yang kita mahu didengar.

Dan kerana itu, emosi akan mula mengambil alih kawalan.

Kita bertekak.

Kita kecewa.

Rasa tidak dipeduli dan tidak difahami.

Menjauh hati.

Hanya kerana ingin didengar.

Seseorang mempersoalkan kreadebiliti saya sebagai orang yang gemar membaca buku motivasi dan suka mengaplikasikannya ke dalam kehidupan harian. Dikatanya saya tidak seperti orang yang bermotivasi.

*sigh* -___-'

Kalaulah dia tahu tukang gunting juga memerlukan tukang gunting lain untuk menggunting rambutnya.

Kalaulah dia tahu, seorang doktor juga tidak terlepas dari jatuh sakit dan mati.

Kalaulah dia tahu seorang chef juga akan tetap rasa lapar.

Kalaulah.

Tapi tidak mengapalah. Saya memang sarat dengan bebanan sekarang. Ringkasnya, bermasalah.

Dan, saya akan muncul semula selepas masalah saya tiada.

Jangan rasa bersalah. Sebab saya yang salah.

=)

Khamis, 9 Februari 2017

mentari, bangunlah.

Saya ingin ingat apa yang saya rasa ketika ini. Memerhati mentari tenggelam dengan minda yang terlalu ingin berbicara. Tapi pada siapa? Jauh-jauh saya datang. Penat akal ini didera dengan tugas. Tak mampukah saya mendapatkan tempat untuk bertenang? Setidaknya saya dilayan dengan baik. Setidaknya ada orang yang berjuang melawan segala perasaan geramji untuk memastikan saya rasa memadai menikmati mentari ini.

Siapalah saya? Menunggu senyuman buat saya juga penuh dengan tanda tanya. Apakah ada atau tidak? Penuh dengan rasa sengsara. Membisu disini. 

Saya datang dengan jarak melebihi 100 kilometer untuk bertemu kamu. Namun kamu enggan beranjak empat langkah mendekati saya. Saya harap mata saya tidak menangis menaip ini. Tapi hakikatnya iya.  

Dan mentari pun tenggelam diufuk Barat tanpa ketawa kita.  

6.20 petang.

Ahad, 5 Februari 2017

5hb kita yang kelapan

Its been eight months.

I have no idea at all to write anything.

But, if I could write one word to express my feeling right now, it will be grateful.

Menyedari setiap perhubungan ada pasang surutnya. Semakin lama kita semakin kenal karakter satu sama lain. Ada baiknya. Ada buruknya. Dan aku juga sedang menyedari tidak semua persoalan aku ada penjelasannya.

Well Sayang, bulan ini bulan yang mencabar. Dan bulan yang hampir berantakan. Indah pada mulanya, namun ada saja gundah-gundah yang merayap menunggu masa merebahkan kita.

Tapi, kau tidak akan membiarkan aku jatuh seorang kan Sayang? Tidak kan?

Aku tahu, semakin lama engkau juga semakin penat dengan aku. Semakin mahu rasanya kau meletakkan semua ini dan berlalu pergi. Melepaskan semua ini dan menganggap ini semua mimpi.

Andai kata tak mampu memujuk rasa, izinkan masa mengubat segala.


Aku inginkan tuliskan tentang engkau dalam serangkap puisi. Tapi aku tak temukan bait kata untuk aku mula. Atau mungkin aku tak jumpa metaforanya. Lalu aku titipkan doa buat kita, semoga itu lebih memberi makna.

Isnin, 30 Januari 2017

bidadari hatiku yang pemurah

Kadang bila hati kita tersadung barulah jiwa kita bernyawa untuk menulis. Dan aku tuliskan ini buat kau adikku BDJ.

Pagi tadi aku bangun dengan mata yang bengkak. Sebaik membuka mata, fikiranku kembali waras mengingat setiap bait kata-kata hinamu buat aku. Walaupun sejujurnya aku sedih kerana setiap kata-kata kasar itu keluar jelas dari bibir engkau yang dulu selalu memberikan semangat buat aku, namun aku tetap berusaha menerima semua itu sebagai ‘ganjaran’ setimpal atas perasaan aku yang tidak adil buat kau.

Aku duduk di tepi katil melihat ke cermin. Dan mataku tersorot pada gambar dedikasi yang kau hadiahkan buat aku.  Aku tatap setiap satu sentuhan kreatif kau. Hadiah paling bermakna diantara semua.  Aku yakin, kau meletakkan kasih sayang kau sepenuh hati sepanjang menyiapkan hadiah itu.

Hampir sembilan bulan aku sembunyikan kebenaran. Aku bermain disebali kata untuk menjaga hati dan tidak membuat kau curiga. Tapi, kau tetap kau. Kau selalu tahu ‘menghidu’ gerak geri aku.

Sehingga saat kau melangkah meninggalkan aku, aku masih kaku sebagai pengecut. Aku tidak mahu kau pergi. Tapi aku juga tiada jaminan untuk tidak membuat kau sakit hati lagi. Selagi hati ini milik dia, selagi itu kau lah mangsa layanan perasaan zalim ini.  Maafkan aku.

Kau pergi dengan pesan. Kau pergi dengan rasa kecewa didalam dada. Aku? hanya diam tak terkata. Aku membiarkan rahsia kekal rahsia. Cukuplah kau rasa dipersia. Cukuplah .

Walaupun dihujung kata saat ini kau terlalu benci aku. Hanya satu yang aku ingin kenang, kau adalah antara manusia yang selalu ada untuk ‘menyambung nyawa’ aku ketika aku terduduk putus asa. Kau sentiasa ada malah sanggup bangun dari lena ketika mendengar suara sedih aku dihujung talian. Kau bukan siapa-siapa. Kau hanya Bidadari Hatiku Yang Pemurah. Ingat itu selalu.

p/s; aku doa masa merawat luka dan menyebelahi kita.

Khamis, 5 Januari 2017

5hb kita yang ketujuh

Tujuh.

Thank you.

Tidak tahun untuk bermula dengan perkataan apa. Sebaik selesai menyelesaikan tugas, aku duduk disatu sudut mengeluarkan labtop dan menaip ini.

You know what Sayang…? Saat pertama kali aku mengenal engkau, aku tidak pernah menduga kau akan sebegini penting dalam hidup aku. Aku tidak pernah menjangka, hati aku begitu dekat sekali dengan engkau. Dengan cara kita saling berkomunikasi dan melayani satu sama lain, aku sering merasakan engkau begitu tahu tentang aku walaupun adakalanya aku mahu dilayani dengan cara yang lain.

Kau tidak sempurna. Sungguh. Malah ada masanya, menyakitkan hati pula. Jelas. Terfikir aku mengalah.

Namun, acap kali aku memikirkan semula posisi ‘buruk’ engkau, mampukah aku menemukan posisi ‘baik’ itu dari insan lain? Dan mengapa juga kita mengalah dengan hanya sakitnya sedikit langkah jika dihadapan mungkin lebih banyak yang indah? Dan mengapa pula seringkali kita bertelagah pada perkara yang mentah-mentah?


Jawapannya, kerana kita (atau hanya mungkin aku) takut pada kehilangan.

Andai kita sedang berdepan dengan satu ketakutan, ingatlah melalui dua keberanian (kau dan aku), ketakutan itu akan kalah.

Rabu, 28 Disember 2016

I'm in good

Hal ini mungkin kecil saja. Tak perlu banyak masa untuk pujukkan hati saya. Tapi dari memilih untuk ‘fight to win, you choose to sleep and get some dream’. Kamu penat (saya ingin memahaminya dengan baik walaupun hati saya pedih ditinggalkan ‘tergantung’)

Maaflah kalau mungkin saya agak ‘keanak-anakkan’ dalam mengadu persoalan dan menagih penjelasan.

Terkadang saya bingung juga oleh kamu.

Saya telah melakukan sehabis baik mengikut kemahuan kamu. Membelai hati kamu sepertimana saya mahu ianya diperlakukan ke atas saya. Menepis kekasaran sepertimana saya tidak pernah mahukannya. Maaf jika masih tak sempurna.

Mungkin juga semakin kamu mengenal saya semakin tak kamu temukan apa-apa. Atau mungkin segala apa yang kamu inginkan, semuanya telah kamu perolehi dan tak bersisa lagi.

Kita berjanji untuk tidak membiarkan salah satunya tidur dalam keadaan sakit hati. Anggaplah itu cuma sah laku pada waktu dulu-dulu. Kerana apa yang saya rasakan, saya sering ditinggalkan begini.

Sebak hati saya menulis ini. Saya tidak juga merayu apa-apa dari penulisan ini. Anggaplah saya hanya ingin mendapat sedikit kelegaan.

Andai tak terasa ingin mengembalikan bunga-bunga dihati, tak mengapalah. Usah memaksa diri. Biar masa memujuk saya.


And I'm in good. I promise.

Isnin, 5 Disember 2016

5hb kita yang keenam

Tak sedar langkah demi langkah walaupun adakalanya bertatih untuk mara, kita jejak juga angka enam.  
Ini bermakna setengah tahun kita melayari semua ini. 

Aku akui ada sedikit rasa kesengsaraan. Malah terkadang aku berang dengan semua kebiasaan yang kian berubah. Aku tak cukup sedia. Walaupun begitu, aku akan belajar lagi. 

Saat aku menaip ini, perasaan bercampur baur. Entah. 

Aku tidak pernah menjangka engkau akan mengetuk pintu hati aku. Banyak lagi perkara yang aku tidak jangka. 

Terkadang aku terlalu inginkan penjelasan tapi seringkali penjelasan aku dimulai dengan keluhan berat dan penjelasan itu hanya satu perkataan. 

Tidakkah engkau tahu betapa pentingnya setiap penjelasan itu supaya tersuntik semula semangat hati ini? Supaya aku semakin ada kekuatan agar bertahan.

Keep holding on. Tunjukkan aku caranya untuk terus bertahan. We will fight and defend. Kita akan selalu lawan dan saling mempertahankan. Namun seringkali juga aku lihat layanan ke aku dengan nada sedikit marah dan berbaur geramji. Just stay strong. Bagaimana aku ingin kekal kuat, kalau sebenarnya engkaulah kekuatan aku yang terkadang melemahkan dan menakutkan aku?

Ada masanya bila bersama dan berkomunikasi aku terpaksa menjadi 'sesempurna' boleh agar hujung-hujung perbualan tiada persoalan. Dan ada masanya, aku seperti menunggu 'bom jangka' yang akan meletup bila-bila masa. Kerana takut akan tercedera, aku memilih untuk diam seperti 'tikus basah'. Cuba untuk mendinginkan segala.

Semoga ini kali terakhir aku meluah begini. Bukan tak pernah bahagia, tapi aku tercari-cari cara untuk bercinta dan menjadi pencinta terbaik.

Maafkanlah aku kerana punya hati yang rapuh. Ampun.

Sabtu, 19 November 2016

bukan tak mahu tapi tak mampu

Sebak juga rasanya ingin menulis ini. Berkaca-kaca mata aku. Tolong jangan di salah erti kan. Aku tiada niat apa-apa lagi. Kalau ada pun, aku cuma ingin tidur.

Aku penat. Sangat penattt. Sehinggakan aku ingin merayu sehina-hinanya. Tapi mungkin hati tinggal separuh. Kenangan tidak mampu mengembalikan kita ke titik mula. Tidak apa lah. Bukan salah siapa-siapa. 

Kalau sudah memang begitu rasa dihati, usah menabur simpati. Usah menipu diri. Mungkin kita sudah tiba disatu persimpangan dimana aku tidak diperlukan lagi. Di persimpangan itu mungkin kau ingin cepat berlari. Sedangkan aku masih ingin menikmati. Usah toleh ke aku dan hamburkan rasa bersalah mahupun kesal. Berlarilah. Temukan destinasimu. 

Engkau telah terlihat posisi jelek aku. Maaf. Kalau mungkin anganmu ke aku musnah kerana itu, aku cuma boleh cakap maaf. Tak usah takut mengecewakan aku. Aku masih hidup. 

Tolonglah. Doakan aku tidur. Rasanya kepala ini bakal pecah. Aku tak mahu apa-apa. Aku cuma mahu ketawa seperti kau tetap mampu ketawa tanpa aku. Aku cuma mahu tidur dan bangun dengan semangat meneruskan perjuangan. Setakat ini, semuanya sirna.

p/s; 23hb, terima kasih kerana datang memberi aku peluang tapi maaf, mungkin bukan sekarang. Kalau pun mungkin takkan pernah datang lagi, aku redha. Bukan tak mahu tapi tak mampu. 

Rabu, 16 November 2016

miss na miss kita talaga

Rindunya aku pada kau. Siang tadi sampai termimpi kau muncul di tepi katil membangunkan aku yang sedang tidur. Seperti nya kau sedang buat kejutan. Gembiranya aku bukan kepalang. Malah, aku merasakan itu seperti nyata sekali. Rupanya, itu mimpi.

Salah aku kah sayang? Sepenuhnya? Atau mungkin semua kian pudar? 

Aku hilang fokus. Entah bagaimana aku harus teruskan keinginan ini. Senyuman, gurauan dan riang aku sedikit kepura-kepuraan. Tapi apa lah daya aku?

Dalam doa, semoga Allah mempermudahkan segala perjuanganmu. Semoga segalanya mudah. Dan rasakan aku merinduimu. Memelukmu dari jauh. 

Aku habis kata. Tapi aku masih ada rasa cinta. Buat kau dan buat kita.

Sabtu, 5 November 2016

5hb kita yang kelima


Cinta itu segiempat, adil disetiap sisi. Cemburu itu segi tiga, tajam disetiap bucu. Rindu itu bulat, tak berpenghujung. Seperti aku merindukan kamu selalu. Dalam diam atau dalam aku memberitahu. Sungguhpun terkadang ia menyiksa, namun aku rela ianya begini. Kerana selagi rindu itu ada, selagi itu cinta pasti disana. Baik-baik saja dan terjaga.

Sayang ku, selamat berjumpa lagi di 5hb ini. Sungguhpun mungkin kita saling mengucap dalam bisu, aku pasti kamu mendengar aku dan aku juga mendengarkanmu. 

Sikit masa lagi Sayang. Selagi mampu, selagi itu segalanya bisa.

There is always beautiful rainbow after rain. And there is always beautiful love after you.

Ahad, 30 Oktober 2016

doa baik-baik

Dalam keadaan yang terbatas aku menaip ini satu demi satu. Disini saja aku mungkin mampu mendapatkan kelegaan.

Ya Allah. Berat sungguh ujian Kau buatku kali ini. Aku mohon ringankan sedikit. Paling tidak, tenangkan lah hati ini. Hentikanlah airmata ini. Tersangat aku mohon.

Bukan sekarang. Bukan sekarang. Tolong, bukan sekarang.

Seandainya ini adalah hukuman di atas segala khilaf, mohon berikan peluang untuk aku perbetulkan. Berikan aku tanda kepada siapa harus aku perbetulkan silap itu.

Dengan tiba-tiba aku terasa sendiri dalam perjuangan menempuh ketakutan ini. Kalau memang aku ditakdirkan sendiri dalam ketakutan ini, berilah kekuatan berganda untuk aku merempuhinya. Gigil dan denyut jantung yang tidak ketentuan mengharap semua baik-baik saja. 

Tenangkan jiwa-jiwa mereka yang gelisah. Jawabkan kepada mereka dengan jawapan yang lega. 

#doabaik-baik