Rabu, 14 Jun 2017

sore ini

Menjelang sore
Ramadhan ke sembilan belas

Ku lihat juadah yang bakal aku santap
Tapi rasanya perut tidak teruja

Agaknya kalau aku teruskan puasa ini hingga esok sore
Aku masih tak kan terasa apa-apa.

Aku kenyang berfikir
Susah sendiri.

kenapa fitnah saya?

Kenapa cakap bukan-bukan pasal saya? Apa salah saya? 

Apa kes ni?

Saya tidak tahu apa-apa pun. Malah saya tidak mampu kaitkan kenyataan anda dengan perkara apa-apa pun.

Kenapa lah satu persatu masalah menimpa saya?

Saya ni orang jahat kah? Saya pernah ganggu hidup anda kah?

Saya bukan siapa-siapa pun. Saya tiada nama yang megah untuk merendah-rendahkan manusia lain. Tiada.

Pukul 2.40 pagi saya bangun menaip ini. Hati saya gundah. Mata saya basah-basah.

Saya ingin sekali tidur tenang. Izinkan lah ya.

Jangan biarkan saya pikul ini. Saya perlu kuat untuk banyak perkara. 

p/s; pinjam bahu :(

Isnin, 12 Jun 2017

kekasih murah

Aku tidak gemar diperlakukan begini. Hatiku seperti dibolak-balikkan.

Persoalanku bercambah menjadi persoalan yang lain.

Heran.

Terlalu sukarkah soalan itu? Mengapa lebih mudah menjawab dengan cara menyakiti dari menjelaskan perkara yang benar?

Dan sesudah hati ini separuh remuk,

Mengapa hati ini dicabar pula?

Katamu, aku punya masa untuk memujuk hati sendiri. Dan bila aku separuh jalan memujuk hati, aku terbiar begitu tanpa respon.

Aku terasa seperti terlalu murah.

Aku masih ingat tarikh hari ini pada tahun lepas. Begitu pilu wajah itu melangkah keluar dari kereta usai kita berbuka puasa. Begitu syahdu perpisahan itu hingga tidak sabar untuk ketemu semula.

Hari ini pada tarikh yang sama, perasaan aku begitu muram juga. Degup di dalam dada seperti ketidaktentuan.

Tapi aku ini kekasih yang murah. Terlalu murah.

Tidak mengapalah. Paling tidak, aku pujukkan hati, aku sudah cuba. Dan silap aku, kerana aku bertanya perkara yang salah.

Tiada cinta malam ini
Seperti kelmarin hati yang sedih

Tidak terucap rindu aku
atau
memang tiada untuk aku?

Ruang antara soalan dan kepiluan
yang ditengahnya adalah kebingungan aku

Aku yang setia
tewa dalam hujung penjelasan

Tapi yang lebih jelas, aku kedengaran bodoh...
kerana mengharap pujukan.

Khabarkan pada hati yang bertanya
hati yang luka ubatnya bukan cuka

Bulan tetap berganti purnama
Bintang tetap menyokong bulan yang utama 
Mentari tak pernah culas pada masa.

Tetapi cinta kita?

Selalu ada saja yang tidak kena.

Andai terasa lelah melangkah, katakan pada kaki itu, disini saja.

Andai terasa berat hati itu, katakan pada hati itu, hati yang satu lagi tak punya soalan lagi. Katakan pada hati itu, bukan salah dia. Hati yang satu lagi terlalu murah. Tidak sepadan untuk segandingan.

Berlarilah. Melompatlah. Terbanglah... Bebas semahumu. Tanpa aku yang remeh dan leceh.

Minta maaf ya. 

Isnin, 5 Jun 2017

5hb kita yang kedua belas

Sesungguhnya, aku selalu mengatakan tidak untuk angka ini. Terlalu lemah hati aku untuk percaya bawaha kita akan sejauh ini.

Aku senyum.

Hakikatnya hari ini aku tidak terkata. Raut wajahmu yang tenang dan tindakanmu yang sering tepat meneka rasa-rasa hatiku mengubah corak larian kita dalam cinta ini.

Ingat lagi tarikh hari ini pada tahun lepas? Sehari sebelum Ramadhan. Dan sebenarnya kau sudah beberapa kali cuba 'merisik' aku ke dalam hubungan ini dengan mesej-mesejmu menerusi Whatsapp. Aku tidak menduga kau begitu serius untuk ini sehinggakan perasaan ini terperangkap.

Dan

'Perangkap' ini selalu menjadikan aku merasakan kau kepunyaan aku yang aku tidak akan kongsikan dengan sesiapa. Malah, kau juga sering menghormati hak aku yang itu. Terima kasih Sayang.

Tidak terirama rasanya jari jemari ini untuk menangkap rasa dikepala bagi menterjemahkan satu persatu pelbagai kata indah yang berlegar dikepala.

Buka emelmu. Aku sudah tuliskan disana.

Hari ini aku anggap ajaib.

Selasa, 30 Mei 2017

jurnal ringkas KJ


Hari ini 30 Mei 2017. 4 Ramadhan. Sudah dua minggu berlalu sejak pelatih Program Latihan Khidmat Negara  (PLKN) Kem Kampung Sungai Tiga menamatkan latihan.

Lapan minggu yang meletihkan.

Secara kasarnya aku melihat semua orang keletihan dan kepenatan sepanjang pelatih berada di dalam kem. Tak kiralah jurulatih ataupun staf pengurusan. Semuanya seakan tidak sabar lapan minggu itu berakhir.

Kepenatan itu mungkin kerana sudah lama tidak menerima pelatih. Dan kebiasaannya apabila tiada pelatih, beban tugas dan kerja tidaklah begitu memenatkan. Tapi menjengkelkan (Jejak Alumni). Okey, aku tidak akan bercakap pasal itu.

Lets go to the title.

Sejak Januari, secara rasminya aku diberi tanggungjawab sebagai Ketua Jurulatih (KJ). Jujur aku katakan, aku langsung tidak terkejut. Memang besar harapan dihati agar bukan diri ini penggalas tugas itu, tapi sepertinya aku sudah begitu bijak membaca percaturan Timbalan Komandan Latihan (TKL) kami. Tiada apa yang aku boleh katakan sangat diawal perlantikan aku, cuma aku pohon kepercayaan dan juga semoga tiada yang menyesal diatas pemilihan ini.

Tahun ini, tanggungjawab KJ agak berat sedikit. Kalau dulu, KJ terbahagi kepada dua orang, KJ Multiskill dan KJ Fizikal. Mengikut bidang tugas masing-masing. Selepas pengenalan PLKN 2.0, sistem KJ di kem aku bertukar kepada KJ Group D1 dan KJ Group D2. Waktu itu, aku menggalas tugas sebagai Timbalan Ketua Jurulatih (TKJ).

Strategi ini berubah kepada hanya seorang KJ pada tahun ini. Dan yang seorang itu adalah aku.

Sebagai seorang yang bermula dari bawah dan melihat pelbagai ketidakcekapan dan sedikit berat sebelah pada corak mana-mana pimpinan sebelum ini, aku sedaya upaya cuba mengubah ‘dayungan’ itu. Syukur juga, TKL banyak memberi aku peluang untuk menentukan corak sistem yang aku pilih walaupun acap kali terpaksa berdebat untuk mendapatkan apa yang aku mahu. Terkadang aku lihat, dia agak curiga. Namun, ada masanya dia jugalah tempat aku menghambur rasa tidak puas hati. Seperti dia yang terkadang tidak bersetuju dengan aku, begitu jugalah aku yang banyak kali tidak bersetuju dengannya. :p. Tapi seperkara yang aku jelas dengan TKL ini ialah, objektif kami sama cuma pendekatan yang berbeza.

Hendak dijadikan cerita, bagi memudahkan aku, Asrab dilantik sebagai TKJ. Agak sukar untuk aku mendapat rentak keserasian dengan Asrab pada mulanya kerana karakter kami yang kedua-duanya adalah audio (pendiam dan pendengar). Tapi, suka untuk aku memuji Asrab yang selalu saja menjadi silent weapon aku dikala aku memerlukan bantuan. Asrab memang seorang supporter yang baik. Dia tidak over take pimpinan tapi menggunakan aku untuk menadah segala idea yang dia ada. Kami saling tahu dan menutupi kelemahan masing-masing.

Jujur, sepanjang lapan minggu aku terlalu penat. Banyak perkara yang terlalu tertumpu kepada aku. Keadaan itu, menghalang aku untuk turut sama dengan jurulatih lain berada dalam kelas untuk menyampaikan modul kerana aku lebih banyak diperlukan dari segi merancang dan mengatur. Kecewa juga sebenarnya kerana passion dalam diri ini lebih kepada berada di dalam kelas untuk berkongsi dan menyampaikan nilai. Tapi ianya tersekat kerana title KJ.

Apa yang lebih membuatkan hati ini agak sedih sedikit apabila rakan jurulatih memohon supaya aku menjadi ‘back up’ semasa di dalam kelas. Dalam hal ini timbul satu persoalan di dalam kepala. Mungkinkah mereka menyangka aku sedang tidur apabila aku tiada di dalam mana-mana kelas?

Cukup mereka tahu, sepanjang lapan minggu kepala aku sentiasa ‘aktif’ walaupun dalam tidur. Bermula 6 pagi sehingga 6 petang, aku tidak akan tidur dengan lena tanpa mengetahui apa-apa perkara yang sedang berlaku.

Ada beberapa visi yang aku letakkan sebagai penanda aras untuk aku capai dan tahu keberkesanan pimpinan aku sepanjang lapan minggu. Pertama, aku mahu beban tugas semua jurulatih tergalas sama berat disetiap bahu. Tapi aku mula kesalkan Amir. Sebagai penyelaras Fit4Life Outdoor, Amir akan turun untuk PT Pagi setiap hari. Walaupun penggiliran dia yang seterusnya adalah pada jam 2 petang, namun Amir kerap masuk ke kelas sebelum pukul 10 pagi. Pada sebelah petang pula, dia jugak yang in charge riadah. Bukan tidak boleh berikan tanggungjawab itu pada yang lain, tapi mungkin rasa kebertanggungjawaban itu tidak sama.

Dalam pada ramai orang rasa jengkel dengan sikap Romzi, ada seperkara yang aku nampak positif apabila Romzi menjadi penyelaras Fit4Life Millitary. Dia bertanggungjawab ke atas modul yang dia selaraskan. Malah, dokumentasi kehadiran pelatih dan rekod grounding debrief juga dia lengkapkan dengan baik. Memang ya, pada mulanya aku tidak memilih Romzi tapi Asrab yang mahu aku berbuat demikian.

Aku mengkagumi hasil kerja Azean, Asmanah dan Badron. Sangat detail dan complete. Sentiasa melebihi jangkaan. Mungkin Azean dan Badron agak lemah dalam karakter unite dalam team tapi aku melihat mereka sebagai supporter yang baik. Asmanah pula sentiasa tahu objektif modul dan berusaha sehabis baik bagi mendukung modul.

Suriani. Sudah lama dia memegang tugas sebagai setiausaha. Seperti dia yang bosan dengan tugas itu, aku juga merasa jengkel dengan TKL yang tidak mengubah posisi dia sejak dua tahun. Memang aku berhajat besar untuk keluarkan dia dari kebosanan itu. Dan positifnya, dia melaksanakan tugas sebagai penyelaras dengan baik malah tidak keberatan sekiranya dikekalkan dalam posisi itu.

Neena pula sentiasa lembut dan dan dedikasi dalam menyelaras modul Malaysiaku dan Be Safe Be Alert. Rasanya, tidak banyak yang ingin aku ulas tentang Neena sebab dia melakukan tugas dengan baik. Aku gembira apabila dia menempelak Ketua Unit Disiplin dalam mesyuarat Latihan yang terakhir kerana melaksanakan fire drill tanpa mengambil kira jadual latihan yang sedang berlangsung.

Keadilan. Itulah visi utama yang aku ingin capai. Rasanya visi itu ‘on track’ sepanjang lapan minggu. United. Itu visi yang kedua. Dan itupun mula menampakkan hasil. Aku tidak nampak puak puak jurulatih sepanjang lapan minggu ini.

Asam garam menjadi KJ. Sungguhpun dalam kepenatan itu ada waktunya aku rasa ingin menjerit dan menghambur rasa geram, tapi seringkali ada rakan jurulatih yang mengambil berat perihat kebajikan aku. Terima kasih.

Aku tidak pasti samada sistem pelaksanaan yang aku usulkan ini disukai ataupun tidak. Aku juga tidak pasti adakah rakan-rakan jurulatih suka dengan cara pimpinan aku. Atau mungkinkah dalam tidak sedar, aku telah meninggalkan luka dihati sesetengah pihak.

Percaya atau tidak, sehingga hari ini aku masih memikirkan apakah ralat-ralat yang aku temui sepanjang lapan minggu itu. Termasuklah sistem penggiliran buddy, duty dan kemahiran aku sendiri sebagai jurulatih.

Entah kenapa semua ini masih berlegar-legar di dalam kepala. Seperti ada yang aku belum tamatkan. Atau mungkin juga aku terlalu ingin sudahi semua ini dengan kesempurnaan.

Rasanya tidak begitu. Aku cuma mahu meninggalkan legasi dalam pimpinan kumpulan. Apabila tampuk pimpinan ini bertukar tangan, aku mahu tinggalkan rujukan. Sesuatu yang baik yang telah aku hasilkan masih diguna pakai dan ditambaik untuk keberkesanan sejagat.

Terima kasih untuk peluang ini.

Aku berharap, bukan aku lagi. Tapi seandainya masih aku, aku janji tidak akan larikan diri. Aku disini. Untuk semua perkara yang bermula dengan kata ‘Demi…’.

p/s; semoga lepas ini, kepala aku 'bebas' dari cerita lapan minggu itu.

Ahad, 14 Mei 2017

#

Hati saya menangis. :(

Jujur. Semua ini sakit.

Saya tidak akan rasa ini lagi.

Sabtu, 13 Mei 2017

magis yang tiada

Aku harap aku akan ingat sakit ini kuat-kuat.
Aku akan ingat jawapan ringkas itu. Aku akan selalu membayangkan ketenangan engkau tanpa aku. Yang aku tidak mampu lakukan ke atas engkau.

Aku akan ingat aku terduduk meraung membalun buku lima ke dinding konkrit kerana perasaan yang seperti ingin membunuh seseorang.

Aku akan ingat aku masih terjaga sehingga 3 pagi dengan pedih hati.

Aku akan ingat 20 panggilan aku yang engkau mungkin sedar seawal pagi namun kau rasakan tiada apa yang penting dengan 20 panggilan itu. Malah engkau tidak sudi menghubungi walau sekali pun untuk bertanya kenapa.

Aku tidak mahu bersaing lagi dengan masa engkau. Aku tidak mahu bersaing lagi dengan penat engkau dimana aku akan tahu kalah. Aku terasa seperti bukan siapa-siapa. Aku malah membayangkan bahawa aku tidak mampu membuat kau kuat. Sekuat dulu. Dan hanya dulu.

Usah singkap apa-apa. Hanya anggap aku tidak bertuah mengharap magis yang tiada.

Jumaat, 12 Mei 2017

saki baki masa

Aku rindu pada waktu lalu-lalu yang engkau melawan penat hanya untuk dengar aku.

Hanya untuk tahu cerita aku.

Tapi kan itu dulu.

Waktu itu semuanya baru. Biji mata menjadi ungu pun kita tak peduli. Setiap inci kita bualkan. Setiap detik, saling cuba menyulam.

Sekarang.

Aku ini bukan yang pertama. Yang pertama itu adalah kerjamu. Yang kedua itu adalah rehatmu. Yang ketiga itu adalah ruangmu untuk difahami dan dimengerti. Yang keempat itu sehingga yang kedua terakhir itu adalah segalanya yang tidak memerlukan aku.
Dan yang terakhir itu barulah aku. Yang terima saki-baki masa setelah semua terpenuhi.

Aku tak harap apa-apa pun. Cuma cukupla bukan penerima saki-baki masa yang kau miliki dalam sehari itu.

Bila aku sebenarnya berkecil hati, aku mengharap bukan hanya sekadar text, 'minta maaf..', sebab bagiku dengan text sebegitu tidak langsung membezakan kau dengan manusia biasa-biasa dalam hidupku.

Aku tak pasti, sampai bila akan berkecil hati. Sampai bila rasa diri ini tidak penting.

Tapi yang aku pasti, aku sudah penat.

be careful with my heart

To be a good leader its never easy. Its a tough job to fulfill.

Semalaman saya tidak dapat tidur hanya memikirkan bagaimana tindakan sewajarnya.

Entah kenapa juga hati saya terlalu pedih. Termenitis air mata. Rasanya terlalu ingin meluah. Tapi saya sedari tiada siapa.

Secara teknikalnya, saya sudah bosan.

Sebenarnya kita tidak perlukan apa-apa untuk cinta, kita cuma perlukan masa. Dan kalau itu pun kita teragak-agak dan mengalah untuk memberi, maka lupakan saja. Kita hanya akan menyakiti dengan alasan untuk difahami.

Jumaat, 5 Mei 2017

5hb aku yang kesebelas

Sejak Selasa aku rasanya tidak larat. Tidak sihat. Tiba-tiba aku hilang suara. Demam dan batuk-batuk.   Seperti ada batu didalam tekak. Perit.

Sebenarnya aku merayu untuk mendapatkan perhatian. Tapi tidak diendahkan. Malah tidak dipedulikan. Entahlah. Seakan dosaku terlalu dasyat untuk sedikit perhatian. Seakan kemarahan itu tak wajar terpadam untuk hari istimewa ini.

Sedangkan aku juga struggle untuk menekan papak kekunci menaip ini. Aku struggle untuk meneruskan tugas walaupun ada masanya aku ingin memberitahu TKL untuk tidur saja dibilik dan berehat sambil tenangkan perasaan. Setidaknya aku struggle.

Sepatutnya, entri aku tentang detik indah hari ini pada tahun lepas. Detik yang memerangkap kita dalam perasaan ini. Dan hari ini aku cuma menunggu satu panggilan dalam sedang berselimut untuk setidaknya saling mensyukuri rasa. 

Tapi dengan mengendahkan semua ini, percayalah hati aku sangat kecewa. 

Kalau ada satu dua kata untuk semua hari-hari tanpa suara aku, tanpa bayang aku dan tanpa kelibat aku... Terima Kasih dan Maaf.

Rabu, 5 April 2017

5hb kita yang kesepuluh

We turned tu ten. My fevret number. I wish we could reach your fevret as well Sayang.

Tidak semua perkara indah. Begitulah kita. Namun, kita masih berusaha untuk saling membahagiakan. Ternyata, kau mahukan apa yang aku dambakan. Dan aku temukan obsesiku dalam dirimu.

Terkadang aku tercuit dengan tingkah engkau. Melihat engkau seperti melihat roh aku dijasad yang lain. Apa yang aku fikirkan, mudah untuk engkau tampakkan.

Ya. Memang ada masanya tidak.

Tapi, cukuplah engkau tahu, meluangkan waktu bersama engkau seperti masa terlalu membenci kita.
Cukuplah engkau tahu, aku sering rasakan kemenangan bila engkau ada.

Aku bebas menjadi aku. Seadanya aku. Yang terbaik yang aku mampu.

Aku sentiasa berharap, engkau juga merasa begitu. Menjadi dirimu. Terbaik buatku.

Jumaat, 31 Mac 2017

membiasakan diri

berbaring
sepi
dan
sendiri.

Siang tadi rasanya macam bencana. Aku mudik kesana sini. Mencari-cari arah cahaya. Itupun kalau ada.

Ada waktunya saya teringin merasai apa itu koma. Tidur yang tak akan ingat apa-apa. Lena yang tak rindukan siapa-siapa.

Hanya nyenyak.

Ya. Tudinglah pada saya. Pesalah dunia. Saya akan diam tak kata apa. Tapi nanti bila aku tiada, segala amarahku mungkin menjadi rindu.

Waktu itu...

Semoga puas hati.

Ahad, 5 Mac 2017

5hb kita yang kesembilan

Walaupun ada masanya kita berdepan dengan kesukaran, namun kulihat kau masih disitu.

Walaupun ada masanya kita berperang dengan ego yang dasyat, namun kita tampil dengan toleransi yang lebih hebat.

.
.
.

There is a corner to push out your anger. It can be any corner but please don't me.

And. I am sorry if I can't read your language very well.

This is me. Someone who are really need to be understanded. But yes, too hard and struggle to accept your weakness.

You hurt me, but still I love you. And I wish you love me so. But. Even more.

Kalau kamu mula berasa penat, perit dan benci, maka aku tiada sebab untuk bertahan.

Selasa, 21 Februari 2017

insan tak bermotivasi lagi

Ada kalanya bila kita dalam keadaan tertekan, yang hanya kita mahukan hanyalah hak untuk didengar dan mengabaikan keupayaan orang yang kita mahu didengar.

Dan kerana itu, emosi akan mula mengambil alih kawalan.

Kita bertekak.

Kita kecewa.

Rasa tidak dipeduli dan tidak difahami.

Menjauh hati.

Hanya kerana ingin didengar.

Seseorang mempersoalkan kreadebiliti saya sebagai orang yang gemar membaca buku motivasi dan suka mengaplikasikannya ke dalam kehidupan harian. Dikatanya saya tidak seperti orang yang bermotivasi.

*sigh* -___-'

Kalaulah dia tahu tukang gunting juga memerlukan tukang gunting lain untuk menggunting rambutnya.

Kalaulah dia tahu, seorang doktor juga tidak terlepas dari jatuh sakit dan mati.

Kalaulah dia tahu seorang chef juga akan tetap rasa lapar.

Kalaulah.

Tapi tidak mengapalah. Saya memang sarat dengan bebanan sekarang. Ringkasnya, bermasalah.

Dan, saya akan muncul semula selepas masalah saya tiada.

Jangan rasa bersalah. Sebab saya yang salah.

=)

Khamis, 9 Februari 2017

mentari, bangunlah.

Saya ingin ingat apa yang saya rasa ketika ini. Memerhati mentari tenggelam dengan minda yang terlalu ingin berbicara. Tapi pada siapa? Jauh-jauh saya datang. Penat akal ini didera dengan tugas. Tak mampukah saya mendapatkan tempat untuk bertenang? Setidaknya saya dilayan dengan baik. Setidaknya ada orang yang berjuang melawan segala perasaan geramji untuk memastikan saya rasa memadai menikmati mentari ini.

Siapalah saya? Menunggu senyuman buat saya juga penuh dengan tanda tanya. Apakah ada atau tidak? Penuh dengan rasa sengsara. Membisu disini. 

Saya datang dengan jarak melebihi 100 kilometer untuk bertemu kamu. Namun kamu enggan beranjak empat langkah mendekati saya. Saya harap mata saya tidak menangis menaip ini. Tapi hakikatnya iya.  

Dan mentari pun tenggelam diufuk Barat tanpa ketawa kita.  

6.20 petang.

Ahad, 5 Februari 2017

5hb kita yang kelapan

Its been eight months.

I have no idea at all to write anything.

But, if I could write one word to express my feeling right now, it will be grateful.

Menyedari setiap perhubungan ada pasang surutnya. Semakin lama kita semakin kenal karakter satu sama lain. Ada baiknya. Ada buruknya. Dan aku juga sedang menyedari tidak semua persoalan aku ada penjelasannya.

Well Sayang, bulan ini bulan yang mencabar. Dan bulan yang hampir berantakan. Indah pada mulanya, namun ada saja gundah-gundah yang merayap menunggu masa merebahkan kita.

Tapi, kau tidak akan membiarkan aku jatuh seorang kan Sayang? Tidak kan?

Aku tahu, semakin lama engkau juga semakin penat dengan aku. Semakin mahu rasanya kau meletakkan semua ini dan berlalu pergi. Melepaskan semua ini dan menganggap ini semua mimpi.

Andai kata tak mampu memujuk rasa, izinkan masa mengubat segala.


Aku inginkan tuliskan tentang engkau dalam serangkap puisi. Tapi aku tak temukan bait kata untuk aku mula. Atau mungkin aku tak jumpa metaforanya. Lalu aku titipkan doa buat kita, semoga itu lebih memberi makna.

Isnin, 30 Januari 2017

bidadari hatiku yang pemurah

Kadang bila hati kita tersadung barulah jiwa kita bernyawa untuk menulis. Dan aku tuliskan ini buat kau adikku BDJ.

Pagi tadi aku bangun dengan mata yang bengkak. Sebaik membuka mata, fikiranku kembali waras mengingat setiap bait kata-kata hinamu buat aku. Walaupun sejujurnya aku sedih kerana setiap kata-kata kasar itu keluar jelas dari bibir engkau yang dulu selalu memberikan semangat buat aku, namun aku tetap berusaha menerima semua itu sebagai ‘ganjaran’ setimpal atas perasaan aku yang tidak adil buat kau.

Aku duduk di tepi katil melihat ke cermin. Dan mataku tersorot pada gambar dedikasi yang kau hadiahkan buat aku.  Aku tatap setiap satu sentuhan kreatif kau. Hadiah paling bermakna diantara semua.  Aku yakin, kau meletakkan kasih sayang kau sepenuh hati sepanjang menyiapkan hadiah itu.

Hampir sembilan bulan aku sembunyikan kebenaran. Aku bermain disebali kata untuk menjaga hati dan tidak membuat kau curiga. Tapi, kau tetap kau. Kau selalu tahu ‘menghidu’ gerak geri aku.

Sehingga saat kau melangkah meninggalkan aku, aku masih kaku sebagai pengecut. Aku tidak mahu kau pergi. Tapi aku juga tiada jaminan untuk tidak membuat kau sakit hati lagi. Selagi hati ini milik dia, selagi itu kau lah mangsa layanan perasaan zalim ini.  Maafkan aku.

Kau pergi dengan pesan. Kau pergi dengan rasa kecewa didalam dada. Aku? hanya diam tak terkata. Aku membiarkan rahsia kekal rahsia. Cukuplah kau rasa dipersia. Cukuplah .

Walaupun dihujung kata saat ini kau terlalu benci aku. Hanya satu yang aku ingin kenang, kau adalah antara manusia yang selalu ada untuk ‘menyambung nyawa’ aku ketika aku terduduk putus asa. Kau sentiasa ada malah sanggup bangun dari lena ketika mendengar suara sedih aku dihujung talian. Kau bukan siapa-siapa. Kau hanya Bidadari Hatiku Yang Pemurah. Ingat itu selalu.

p/s; aku doa masa merawat luka dan menyebelahi kita.